Download Majalah Farmasetika

FDA Menarik Persetujuan Melphalan Flufenamide untuk Pengobatan Multiple Myeloma

Majalah Farmasetika – FDA mengumumkan keputusan final untuk menarik persetujuan melphalan flufenamide (Pepaxto; Oncopeptides AB) dikombinasikan dengan dexamethasone untuk pengobatan pasien tertentu dengan multiple myeloma. Menurut FDA, keputusan ini diambil karena studi konfirmatori yang dilakukan setelah melphalan flufenamide mendapatkan persetujuan akselerasi tidak benar-benar mengonfirmasi manfaat klinis obat tersebut, dan bukti yang tersedia tidak mengkonfirmasi apakah melphalan flufenamide aman atau efektif dalam kondisi penggunaannya.

Menurut FDA, Oncopeptides diberikan pemberitahuan penarikan persetujuan yang diusulkan, penjelasan untuk penarikan yang diusulkan, dan kesempatan untuk bertemu serta mengajukan banding tertulis kepada Komisioner. Meskipun banding diajukan dan pertemuan dengan Komisioner dilakukan, FDA tetap menarik persetujuan tersebut.

Pada Februari 2021, melphalan flufenamide disetujui dengan persetujuan akselerasi dalam kombinasi dengan dexamethasone untuk mengobati pasien dewasa dengan multiple myeloma yang kambuh atau refrakter dan telah menerima setidaknya 4 jalur terapi sebelumnya. Penyakit pasien ini refrakter setidaknya terhadap 1 inhibitor proteasom, 1 agen imunomodulator, dan 1 antibodi monoklonal yang diarahkan pada CD38. Uji klinis OCEAN dilakukan sebagai persyaratan dari program persetujuan akselerasi.

Beberapa bulan kemudian, FDA memberi peringatan baik kepada pasien maupun profesional kesehatan terkait uji klinis di mana melphalan flufenamide yang dikombinasikan dengan dexamethasone untuk mengobati pasien dengan multiple myeloma menyebabkan peningkatan risiko kematian. Uji klinis membandingkan melphalan flufenamide dengan dexamethasone dosis rendah dengan pomalidomide dikombinasikan dengan dexamethasone dosis rendah pada pasien dengan multiple myeloma yang kambuh atau refrakter setelah 2 hingga 4 jalur terapi sebelumnya yang resisten terhadap lenalidomide.

Tentang Uji Klinis:

  • Nama Uji Klinis: A Study of Melphalan Flufenamide (Melflufen)-Dex or Pomalidomide-dex for RRMM Patients Refractory to Lenalidomide (OCEAN)
  • ID ClinicalTrials.gov: NCT03151811
  • Penyelenggara: Oncopeptides AB
  • Tanggal Selesai: 3 Februari 2023
Baca :  INFLECTRA, Produk Biosimilar Antibodi Monoklonal Pertama diakui Amerika

Dalam uji klinis ini, total 495 pasien secara acak ditempatkan untuk menerima melphalan flufenamide dengan dexamethasone (Arm A, n = 246) atau pomalidomide dengan dexamethasone (Arm B, n = 249). Pasien di Arm A menerima infus melphalan flufenamide 40 mg secara intravena pada hari ke-1 dan dexamethasone 40 mg pada hari ke-1, 8, 15, dan 22 selama siklus 28 hari, sementara pasien di Arm B menerima kapsul pomalidomide 4 mg secara oral setiap hari dari hari ke-1 hingga ke-21 dan dexamethasone 40 mg pada hari ke-1, 8, 15, dan 22. Terlepas dari kelompok, pasien berusia 75 tahun ke atas hanya menerima dexamethasone 20 mg. Untuk kedua kelompok, pasien diobati sampai progresi terkonfirmasi, toksisitas tidak dapat diterima, atau pasien atau penyelidik memutuskan untuk menghentikan pengobatan jika bukan kepentingan terbaik pasien.

Menurut hasil studi, sekitar 73,17% pasien (n = 180) di Arm A berisiko tinggi mengalami kematian. Mereka di Arm B memiliki hasil yang sedikit lebih baik, dengan sekitar 67,87% pasien (n = 169) mengalami risiko kematian yang lebih tinggi. Selain itu, 43,42% pasien (n = 99) di Arm A dan 50,41% pasien (n = 124) di Arm B mengalami peristiwa advers serius, termasuk gangguan sistem darah dan limfatik, gangguan jantung, infeksi, dan gangguan sistem saraf.

Keputusan final untuk menarik persetujuan dibuat oleh Peter Marks, MD, PhD, direktur Center for Biologics Evaluation and Research FDA. Menurut FDA, keputusan ini efektif segera dan agensi berencana untuk mempublikasikan pemberitahuan resmi untuk merinci keputusan tersebut dan menghapus melphalan flufenamide dari Orange Book. FDA mencatat bahwa ini adalah pertama kalinya prosedur yang diamandemen untuk penarikan persetujuan akselerasi digunakan sebagai bagian dari Food and Drug Omnibus Report Act of 2022.

Baca :  FDA Selidiki Manipulasi Data Terapi Gen Termahal di Dunia

Referensi

  1. Food & Drug Administration. FDA issues final decision to withdraw approval of Pepaxto (melphalan flufenamide). News release. February 23, 2024. Accessed February 26, 2024. https://www.fda.gov/drugs/drug-safety-and-availability/fda-issues-final-decision-withdraw-approval-pepaxto-melphalan-flufenamide
  2. A Study of Melphalan Flufenamide (Melflufen)-Dex or Pomalidomide-dex for RRMM Patients Refractory to Lenalidomide (OCEAN).ClinicalTrials.gov identifier: NCT03151811. Last Updated: January 30, 2024. Accessed February 26. 2024. https://clinicaltrials.gov/study/NCT03151811
Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Pentingnya Pengelolaan Hemoglobin A1c dalam Diabetes Tipe 2

Majalah Farmasetika – Di Amerika Serikat, hampir 1 dari 10 individu menderita diabetes. Setiap tahun, …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.