Download Majalah Farmasetika

Studi: Hydrokortison Tingkatkan Risiko Kematian pada Pasien Dengan Pneumonia yang Didapat dari Masyarakat

Majalah Farmasetika – Kortikosteroid dapat mengurangi risiko kematian akibat semua penyebab, terutama pada pasien yang lebih muda dengan pneumonia yang didapat dari masyarakat (CAP), menurut suatu meta-analisis yang diterbitkan dalam Journal of Critical Care. Para peneliti menunjukkan bahwa obat anti-inflamasi kemungkinan dapat mengurangi kebutuhan ventilasi mekanis, insiden syok, durasi tinggal di rumah sakit (ICU), dan durasi tinggal di unit perawatan intensif bagi mereka yang menderita CAP.

Menurut para penulis studi, tingkat kematian akibat CAP mungkin disebabkan oleh “respon inflamasi yang tidak terkendali melalui sitokin,” sehingga obat anti-inflamasi seperti kortikosteroid dapat memberikan manfaat. Namun, meskipun telah ada data positif, panduan saat ini tidak merekomendasikan penggunaan kortikosteroid untuk penanganan mereka yang menderita CAP berat, menurut para penulis studi.

Para peneliti studi bertujuan untuk menyediakan meta-analisis yang diperbarui yang mencakup uji coba CAPE COD (NCT02517489), yang menunjukkan penurunan signifikan dalam kematian pada 28 hari bagi individu yang menggunakan hydrokortison sebagai pengobatan. Mereka juga ingin mengeksplorasi faktor-faktor yang dapat memengaruhi efektivitas terapi tersebut, menurut para penulis studi.

Tiga Temuan Utama Meta-analisis yang diterbitkan dalam Journal of Critical Care menyarankan bahwa kortikosteroid dapat secara signifikan mengurangi risiko kematian akibat semua penyebab pada pasien dengan pneumonia yang didapat dari masyarakat (CAP), terutama di antara individu yang lebih muda. Kortikosteroid terkait dengan penurunan durasi tinggal di rumah sakit dan ICU, pengurangan kebutuhan ventilasi mekanis, dan penurunan penggunaan vasopresor. Namun, terdapat peningkatan risiko hiperksemia. Para penulis studi menekankan perlunya uji coba acak berskala besar untuk menyelidiki subpopulasi yang menarik lebih lanjut.

Para peneliti studi menggunakan pencarian elektronik pada Cochrane Central Register of Controlled Trials, MEDLINE, Embase, ClinicalTrials.gov, dan portal World Health Organization Clinical Trials Registry Platform, menurut para penulis studi. Waktu studi berlangsung mulai dari inisiasi hingga November 2022, dan diperbarui hingga Maret 2023, menurut para peneliti. Studi dimasukkan jika mereka adalah uji coba acak, memiliki populasi pasien dewasa yang lebih tua dari 18 tahun yang menderita CAP (ditentukan oleh uji coba), dan intervensi yang melibatkan kortikosteroid dengan jenis, dosis, dan rute pemberian. Semua studi juga perlu menggunakan plasebo atau standar perawatan, menurut para penulis studi.

Baca :  Hasil Studi Pertegas Manfaat Kortikosteroid Bagi Pasien COVID-19 Kritis

Para peneliti menggunakan risiko kematian akibat semua penyebab dalam 30 hari post-randomisasi sebagai titik akhir utama. Titik akhir sekunder meliputi “durasi tinggal di rumah sakit, durasi tinggal di ICU, kebutuhan ventilasi mekanis, tingkat kegagalan klinis, perkembangan syok (kebutuhan vasopresor), perkembangan sindrom distress pernapasan akut, kejadian efek samping, kejadian kardiovaskular buruk, pendarahan saluran pencernaan, hiperksemia, infeksi sekunder, dan efek neuropsikiatri,” menurut para penulis studi.

Ada 15 studi yang dipilih oleh para peneliti, termasuk total 3252 individu dengan CAP berat atau non-berat. Sekitar 1829 individu menerima terapi kortikosteroid dan 1824 menerima kelompok kontrol. Sebanyak 6 menggunakan hydrokortison sedangkan studi lain menggunakan jenis kortikosteroid lainnya. Dari studi tersebut, 9 memiliki risiko bias rendah dan 2 memiliki beberapa kekhawatiran mengenai randomisasi dan pemilihan hasil yang dilaporkan. Empat studi memiliki risiko bias tinggi, termasuk kurangnya penyembunyian dan personil yang memberikan intervensi, menurut para peneliti studi.

Para peneliti menemukan bahwa ada hubungan statistik yang signifikan antara pengobatan kortikosteroid dan tingkat kematian akibat semua penyebab yang lebih rendah jika dibandingkan dengan berbagai kelompok kontrol. Kualitas keseluruhan bukti dianggap tinggi, menurut para peneliti studi.

Selain itu, durasi tinggal di rumah sakit berkurang dengan bukti kualitas sedang, durasi tinggal di ICU berkurang dengan bukti kualitas sedang, kebutuhan ventilasi mekanis lebih rendah dengan bukti kualitas sedang, dan kebutuhan vasopresor berkurang dengan bukti kualitas sedang. Kegagalan klinis memiliki perbedaan yang tidak signifikan dengan bukti kualitas rendah dan risiko hiperksemia meningkat dengan bukti kualitas tinggi, menurut para peneliti studi. Semua titik akhir sekunder lainnya tidak menunjukkan perubahan pada kematian.

Dalam sub-analisis, hidrokortison mengurangi risiko kematian akibat berbagai sebab. Namun, kortikosteroid lainnya tidak melakukannya. Kortikosteroid juga mengurangi risiko kematian pada pasien dengan CAP (Pneumonia Komunitas-Ayang Parah), tetapi tidak untuk CAP yang tidak parah. Dosis awal dan durasi terapi tidak memengaruhi kematian. Para peneliti juga mencatat bahwa manfaat yang lebih besar terlihat pada pasien yang lebih muda dibandingkan dengan mereka yang semakin bertambah usianya, menurut para penulis studi.

Baca :  Studi: Menyikat Gigi Rutin Setiap Hari Efektif Mencegah Infeksi Pneumonia di Rumah Sakit

Para penulis studi meminta percobaan kontrol acak berskala besar untuk lebih memperjelas subpopulasi yang diminati oleh para peneliti, sesuai dengan studi tersebut.

Referensi

Cheema HA, Musheer A, Ejaz A, Parcha AA, et al. Efficacy and safety of corticosteroids for the treatment of community-acquired pneumonia: A systematic review and meta-analysis of randomized controlled trials. J Crit Care. 2024;80:154507. doi:10.1016/j.jcrc.2023.154507

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.