Download Majalah Farmasetika

Berkumur Dengan Obat Kumur Dapat Memperbaiki Lingkungan Mulut Hingga Menurunkan Risiko Diabetes

Majalah Farmasetika – Berkumur dengan obat kumur dapat meningkatkan kontrol glikemik pada pasien dengan diabetes tipe 2 (T2D), menurut temuan dari sebuah penelitian terbaru yang diterbitkan dalam Scientific Reports. Diabetes dapat meningkatkan risiko periodontitis parah—sebuah penyakit radang menular kronis yang dapat menyebabkan kerugian gigi pada orang dewasa—dan periodontitis dapat memperburuk hiperglikemia dan kontrol glikemik, sehingga penting untuk menemukan perawatan yang mudah diakses untuk penyakit mulut ini.

“Dari berbagai produk perawatan diri yang tersedia, obat kumur adalah salah satu yang paling mudah digunakan bagi mereka yang ingin meningkatkan kebersihan mulut mereka,” tulis para penulis dalam artikel tersebut.

T2D adalah penyakit metabolisme yang disebabkan oleh resistensi insulin atau sekresi insulin yang buruk; pasien dengan T2D cenderung mengalami hiperglikemia kronis, yang dapat menyebabkan komplikasi lain. Sejumlah besar pasien dengan T2D mengalami periodontitis karena mereka memiliki lebih banyak mediator pro-inflamasi (interleukin-1b, faktor nekrosis tumor, interleukin-6, dan stres oksidatif).

Spesies kompleks merah adalah jenis utama spesies bakteri periodontopatik yang terkait dengan progresi periodontitis. Penelitian sebelumnya juga menghubungkan peningkatan spesies kompleks merah dengan kontrol glikemik yang buruk, tetapi obat kumur telah terbukti memiliki efek antimikroba pada bakteri ini. Obat kumur mengandung klorheksidin glukonat, yang menyebabkan spesies kompleks merah lepas dari biofilm di mulut. Namun, penelitian tentang peran obat kumur dalam jumlah spesies kompleks merah dan Hb1Ac, indikator kontrol glikemik, masih sedikit.

Para peneliti melakukan studi untuk menganalisis perubahan jumlah spesies kompleks merah dan tingkat HbA1c setelah mengikuti rezim berkumur dengan air atau obat kumur (berbasis klorheksidin glukonat) selama 6 bulan. Mereka mengukur DNA bakteri dan HbA1c dengan sampel air liur dan darah, secara berurutan.

Berkumur dengan obat kumur 2 kali sehari lebih efektif daripada air dalam mencegah pertumbuhan bakteri spesies kompleks merah yang dapat menyebabkan penyakit periodontal. Namun, obat kumur perlu mengandung klorheksidin glukonat untuk mendapatkan manfaat antimikroba ini, tulis para penulis.

Obat kumur juga lebih efektif daripada air dalam mengurangi bakteri ini, meskipun tidak ada agen yang signifikan memengaruhi HbA1c. Selain itu, pasien yang berusia 68 tahun ke bawah memiliki tingkat spesies kompleks merah yang lebih rendah setelah berkumur dengan obat kumur dibandingkan dengan pasien yang berusia 69 tahun ke atas.

Pasien yang lebih muda juga mengalami penurunan signifikan dalam tingkat HbA1c dibandingkan dengan pasien yang lebih tua, menunjukkan bahwa obat kumur adalah strategi yang efektif untuk memperbaiki lingkungan mulut dan mencegah peradangan yang terkait dengan T2D dan usia.

Terdapat juga perbedaan hasil yang bersifat spesifik jenis kelamin. Obat kumur lebih efektif dalam mengurangi spesies kompleks merah pada pria, tetapi berkumur dengan air atau obat kumur tidak lebih efektif dalam mengurangi HbA1c dibandingkan dengan wanita.

Ada keterbatasan pada penelitian ini. Para peneliti tidak melakukan semi-kwantifikasi bakteri. Selain itu, data hanya dikumpulkan di klinik kedokteran internal, tidak ada lingkungan mulut yang distandarisasi sebelum pengambilan sampel air liur, dan terdapat inkonsistensi dalam respons partisipan.

Upaya penelitian masa depan harus mempertimbangkan faktor pasien yang berbeda yang dapat memengaruhi efektivitas berkumur dengan obat kumur terhadap spesies kompleks merah dan tingkat HbA1c pada populasi pasien ini.

“Temuan ini menunjukkan bahwa berkumur dengan obat kumur mengurangi jumlah spesies kompleks merah dan meningkatkan status hiperglikemik pada pasien dengan T2DM, khususnya pada pasien yang lebih muda,” tulis para penulis.

Referensi

Matayoshi S, Tojo F, Suehiro Y, et al. Effects of mouthwash on periodontal pathogens and glycemic control in patients with type 2 diabetes mellitus. Sci Rep 14, 2777 (2024). Doi: 10.1038/s41598-024-53213-x

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Apakah Profesi Apoteker Akan Usang di Masa Depan Tergantikan oleh Artificial Intelligent? Mari Menyingkap Fakta

Majalah Farmasetika – Perkembangan teknologi yang pesat, terutama kecerdasan buatan (AI) dan robotika, telah menimbulkan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.