Download Majalah Farmasetika

Biosimilar: Benarkah Penggunaannya Memberikan Penghematan Biaya Menjanjikan?

Majalah Farmasetika – Pengenalan 8 biosimilar adalimumab (Humira; AbbVie) pada tahun 2023 menciptakan siklus kegembiraan seputar ketersediaan obat pasien mengingat posisi Humira sebagai salah satu obat terlaris sepanjang masa. Digunakan untuk mengobati rematoid artritis dan kondisi inflamasi lainnya pada orang dewasa, Humira awalnya memiliki biaya sekitar $7000 per bulan, tanpa mempertimbangkan asuransi atau opsi ketersediaan biaya bagi pasien lainnya. Ketika biosimilar pertama kali muncul di pasar, harapannya adalah bahwa penyedia layanan kesehatan dan pasien akan beralih ke opsi yang lebih terjangkau secara medis, dan industri akan melihat penurunan biaya perawatan kesehatan secara keseluruhan dan peningkatan tabungan pasien sebagai hasilnya. Namun, pertanyaannya masih tetap: Apakah ketersediaan biosimilar untuk Humira dan obat lain mendorong adopsi dan dampak yang diantisipasi terhadap biaya?

Untuk menentukan jawabannya, Arrive Health, yang melihat 11 juta transaksi per bulan melalui koneksi Manfaat Resep Langsung (RTPB) nya, melakukan tinjauan terhadap data preskripsi historis.

Pasar Biosimilar yang Berkembang

Selama dekade terakhir, biosimilar secara bertahap masuk ke pasar Amerika Serikat karena beberapa biologis blockbuster terlaris kehilangan patennya. Sejak persetujuan biosimilar FDA pertama untuk filgrastim-sndz (Zarxio) pada tahun 2015, total 44 biosimilar untuk 15 produk asli telah disetujui dan lebih dari 20 dipasarkan.

Meskipun tebing paten sudah diatasi, janji biosimilar untuk mengubah penghematan biaya baik bagi pasien maupun sistem kesehatan telah menunjukkan hasil yang bervariasi. Menurut laporan RAND tahun 2017, biosimilar diperkirakan akan menghemat sistem perawatan kesehatan AS sebesar $54 miliar pada pengeluaran obat biologis dari tahun 2017 hingga 2026. Laporan Vizient terbaru mengkuantifikasi penghematan biaya biosimilar di AS sebesar $12,6 miliar dari tahun 2014 hingga 2022.

Di AS, biosimilar onkologi secara luas mendominasi pasar, dengan faktor penstimulasi koloni granulosit (G-CSFs) mewakili kelas obat dengan persaingan paling banyak. Namun, lanskap terus berkembang dengan ketersediaan biosimilar faktor anti-tumor nekrosis untuk Humira. Total 7 biosimilar untuk Humira disetujui pada tahun 2022, dengan peluncuran pasar selektif pada tahun 2023. Dengan ketersediaan pasar yang diantisipasi dari biosimilar ini terus berlanjut hingga tahun 2024, tinjauan praktik preskripsi saat ini dan tinjauan cakupan pembayar mungkin membantu meramalkan apa yang akan terjadi pada era pasca-inaugurasi dari biosimilar Humira.

Baca :  Telah Hadir Alat Penghantar Insulin Otomatis Pertama di Dunia Untuk Pasien Diabetes Tipe 1

Praktik Preskripsi Biosimilar dan Manfaat Resep Langsung

Pengambilan biosimilar di AS tertinggal dan kemungkinan besar disebabkan oleh regulasi legislatif, litigasi perlindungan paten, persepsi pemangku kepentingan, dan ekonomi penyedia, pembayar, dan pasien.

Sejak tahun 2018, 5 biosimilar teratas yang dipesan melalui jaringan RTPB Arrive Health termasuk: insulin glargin-YFGN (Semglee), filgrastim-sndz (Zarxio), epoetin alfa-epbx (Retacrit), infliximab-dyyb (Inflectra), dan pegfilgrastim-bmez (Ziextenzo).

Penempatan formulir pembayar adalah salah satu faktor utama yang dikutip dalam adopsi penulis dan penggunaan biosimilar. RTPB menawarkan transparansi terhadap status cakupan pembayar untuk produk biosimilar, termasuk detail tambahan seperti biaya pasien luar kantong (OOP) dan bahkan rekomendasi alternatif kembali ke biologis asli.

Dalam kelas terapi dengan banyak biosimilar yang tersedia, seperti G-CSFs, pembayar menunjukkan preferensi terhadap biosimilar tertentu. Meskipun pengalaman biosimilar Humira baru dimulai, kemungkinan pembayar juga akan menunjukkan preferensi terhadap satu produk biosimilar tunggal dalam kasus tersebut.

Pertimbangan Biaya Pasien: Apakah Biosimilar Lebih Baik?

Meskipun status formulir memainkan peran besar dalam penerimaan biosimilar, insentif ekonomi serta akses ke program bantuan pasien terus mempengaruhi penerimaan mereka.

Biosimilar Insulin

Kenaikan stabil harga insulin telah menjadi hambatan berkelanjutan bagi pasien diabetes, dengan biaya OOP per resep bagi penerima manfaat Medicare Part D meningkat dari $3819 pada tahun 2014 menjadi $5917 pada tahun 2019.

Meskipun biosimilar insulin yang dapat dipertukarkan, insulin glargin-yfgn (Semglee), adalah biosimilar yang paling sering dipesan dalam jaringan RTPB Arrive Health, harga rata-rata pasien adalah $460 untuk pasokan 30 hari, menunjukkan preferensi pembayar terhadap produk asli Lantus (insulin glargin). Insulin glargin-yfgn (Semglee) memiliki biaya bulanan rata-rata yang lebih tinggi sebesar $275 dari vial insulin glargin (Lantus) dan $346 lebih tinggi untuk pena Solostar, menurut data RTPB Arrive Health.

Selain itu, banyak negara bagian sedang mengeluarkan legislasi tentang biaya OOP pasien untuk produk insulin. Pada tahun 2019, Colorado mengeluarkan undang-undang untuk membatasi biaya OOP untuk insulin tidak lebih dari $100 untuk pasokan 30 hari. Sejak itu, banyak negara bagian telah mengesahkan undang-undang serupa, membatasi insulin hingga serendah-rendahnya $30 untuk pasokan 30 hari.

Untuk negara-negara bagian yang belum menerapkan kebijakan insulin dan dengan penetapan harga saat ini yang mendukung produk insulin glargin asli (Lantus), dampak insulin glargin-yfgn (Semglee) di pasar masih harus ditentukan.

Baca :  Obat Biosimilar dari Herceptin Untuk Kanker Payu Dara Segera Hadir

Biosimilar Faktor Stimulasi Koloni Granulosit

Penghematan pasien terbukti paling signifikan dengan produk biosimilar yang memiliki umur paling panjang di pasar. Seperti halnya filgrastim-sndz (Zarxio) yang menawarkan penghematan biaya pasien rata-rata sekitar $132 hingga $600 dibandingkan dengan biaya produk vial dan jarum suntik pegfilgrastim (Neupogen). Saat ini, derivatif filgrastim yang bertindak lama menunjukkan preferensi terhadap produk asli pegfilgrastim (Neulasta) dan pegfilgrastim (Neulasta) Onpro.

Melihat Ke Depan: Cakupan dan Keterjangkauan di Satu Tempat

Tidak pernah lebih penting lagi untuk membekali para penulis resep dengan solusi teknologi untuk menavigasi paradigma pergeseran cakupan pembayaran untuk biosimilar dan produk asli. Saat era baru persaingan biologis terus berkembang, solusi teknologi seperti RTPB berada dalam posisi yang baik untuk menyediakan visibilitas yang akurat dan real-time ke dalam lanskap yang terus berkembang ini dan mendukung percakapan keterjangkauan yang krusial dalam beberapa keadaan penyakit yang paling maju.

Referensi

1. US Food and Drug Administration. Drugs @FDA – Zarxio. https://www.accessdata.fda.gov/scripts/cder/. Accessed December 7, 2023.

2. U.S. Food and Drug Administration. Purple Book – Database of Licensed Biological Products. https://www.accessdata.fda.gov/scripts/cder/. Accessed December 7, 2023.

3. Yang J, Carioto J, Pyenson B, et al. Greater uptake, an alternative reimbursement methodology needed to realize cost-saving potential of oncology biosimilars in the United States. J Manag Care Spec Pharm. 2021;27(12):1642-1651.

4. Vizient. 2022 Vizient Biosimilar Survey. 2022. Accessed November 3, 2023. https://vizientinc-delivery.sitecorecontenthub.cloud/api/public/content/064a17d1e5aa421aa9b9b6d800145ae6.

5. Vizient. Drug inflation rate continues upward trend at 3.78%: Vizient pharmacy market outlook. 2023. Accessed August 16, 2023. https://newsroom.vizientinc.com/en-US/releases/releases-drug-inflation-rate-continues-upward-trend-at-378-vizient-pharmacy-market-outlook

6. Academy of Managed Care Pharmacy (AMCP). AMCP Partnership Forum: Biosimilars—policy, practice, and postmarketing surveillance to support treatment and coverage decisions. J Manag Care Spec Pharm.; 27(10):1503-1508.

7. White J, Wagner A, and Patel H. The impact of biosimilar insulins on the diabetes landscape. J Manag Care Spec Pharm. 2022;28(1):91-98.

8. American Diabetes Association. American Diabetes Association applauds Maryland passage of law to cap monthly insulin co-pays at $30. https://diabetes.org/newsroom/american-diabetes-association-applauds-maryland-passage-of-law-to-cap-monthly-insulin-co-pays. Accessed December 7, 2023.

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Apakah Profesi Apoteker Akan Usang di Masa Depan Tergantikan oleh Artificial Intelligent? Mari Menyingkap Fakta

Majalah Farmasetika – Perkembangan teknologi yang pesat, terutama kecerdasan buatan (AI) dan robotika, telah menimbulkan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.