Download Majalah Farmasetika

Peneliti Bandingkan Efektivitas Upadacitinib dan Adalimumab dalam Terapi Rheumatoid Arthritis

Majalah Farmasetika – Profil keamanan upadacitinib selama 5 tahun konsisten dengan hasil 3 tahun sambil terus menunjukkan respons klinis yang lebih baik dibandingkan dengan adalimumab pada pasien dengan rheumatoid arthritis (RA), menurut hasil penelitian yang dipresentasikan di European Alliance of Associations for Kongres Rheumatologi 2023. Penyidik ​​juga melaporkan bahwa perkembangan radiografi serupa selama 192 minggu dengan kedua obat tersebut.

“[RA] dapat memiliki efek mendalam pada kehidupan pasien. Ini adalah penyakit autoimun di mana sistem kekebalan secara keliru menyerang sel sehat, menyebabkan peradangan dan pembengkakan yang menyakitkan, terutama pada persendian tangan, pergelangan tangan, dan lutut. Hal ini dapat mempersulit orang untuk melakukan tugas dan aktivitas sehari-hari,” kata Roy Fleischmann, MD, dari Metroplex Clinical Research Center di Dallas, Texas, . “Itulah mengapa sangat penting untuk mengobati sesuai target sehingga pasien memiliki peluang yang lebih baik untuk mencapai dan mempertahankan remisi, yaitu saat aktivitas penyakit rendah atau bahkan tidak ada. Idealnya, tujuan kami adalah mengelola rheumatoid arthritis secara aktif untuk meminimalkan gejala secara efektif, mencegah kerusakan sendi lebih lanjut, dan meningkatkan kualitas hidup pasien kami secara keseluruhan.”

Upadacitinib adalah inhibitor Janus kinase reversibel oral untuk individu dengan RA. Dalam studi SELECT-COMPARE (NCT02629159), upadacitinib 15 mg sekali sehari menunjukkan respon klinis yang lebih baik dibandingkan dengan adalimumab 40 mg setiap minggu selama 12 minggu.

Penyelidik studi fase 3 awal menemukan bahwa hasilnya dipertahankan 3 tahun kemudian dengan profil keamanan yang dapat diterima dalam studi ekstensi jangka panjang.

“SELECT-COMPARE adalah bagian dari program uji coba yang lebih besar yang disebut SELECT yang memberikan wawasan berkelanjutan tentang potensi upadacitinib sebagai pengobatan untuk berbagai jenis penyakit rematik, termasuk artritis reumatoid,” kata Fleischmann. “Temuan jangka panjang dari SELECT-COMPARE didasarkan pada apa yang telah kami lihat dalam penelitian sebelumnya dan manfaat upadacitinib tetap konsisten bahkan setelah 5 tahun pengobatan.”

Baca :  Produk Biosimilar Adalimumab Untuk Penyakit Kulit Kronis Disetujui FDA

Pasien dalam penelitian yang menerima latar belakang metotreksat diacak 2:2:1 untuk mendapatkan upadacitinib setiap hari, plasebo, atau adalimumab setiap minggu. Penyelidik melaporkan penyelamatan, plasebo ke upadacitinib, upadacitinib ke adalimumab, atau adalimumab ke upadacitinib, diamanatkan karena kurangnya respons atau kegagalan untuk mencapai aktivitas penyakit Indeks Aktivitas Penyakit Klinis yang rendah pada minggu ke 26.

Kurangnya respons memenuhi syarat sebagai peningkatan kurang dari 20% pada jumlah sendi yang lunak atau bengkak pada minggu ke 14, 18, atau 22. Pada minggu ke 26, semua individu yang menggunakan plasebo dialihkan ke upadacitinib. Pasien yang menyelesaikan periode double-blind selama 48 minggu dapat terus menerima upadacitinib atau adalimumab label terbuka dalam studi ekstensi jangka panjang hingga 10 tahun.

Penilaian khasiat pada 5 tahun dilakukan oleh kelompok acak asli untuk Indeks Aktivitas Penyakit Klinis aktivitas dan remisi penyakit rendah, dan skor aktivitas penyakit untuk protein C-reaktif 28-sendi. Perkembangan radiografi dinilai pada 192 minggu dengan urutan pengobatan.

Melalui tindak lanjut selama 5 tahun, peneliti memasukkan 1.417 orang yang terpapar upadacitinib dan 579 orang yang terpapar adalimumab. Mereka menemukan bahwa upadacitinib secara umum dapat ditoleransi dengan baik, dengan tingkat TEAE serius yang muncul akibat pengobatan (TEAEs) yang serupa, dan TEAEs yang menyebabkan penghentian dibandingkan dengan adalimumab.

Tingkat sebagian besar AE minat khusus serupa antara 2 obat, kecuali untuk tingkat yang lebih tinggi dari herpes zoster, peningkatan kreatin fosfokinase, limfopenia, dan gangguan hati dengan upadacitinib.

Selain itu, peneliti menemukan bahwa pada 651 dan 327 pasien secara acak untuk upadacitinib dan adalimumab, masing-masing, proporsi individu yang lebih besar mencapai Indeks Aktivitas Penyakit Klinis aktivitas dan remisi penyakit rendah, dan skor DAS28 (CPR) 3,2 atau kurang atau 2,6 atau kurang dengan upadacitinib . Ada juga proporsi serupa dari pasien yang diobati dengan upadacitinib dan adalimumab yang tidak memiliki perkembangan radiografi.

Baca :  Sebuah Studi Temukan Biosimilaritas Antara Yusimry dan Humira untuk Pengobatan Rematik

Reference : 

Fleischmann, RM., Swierkot, J,. Penn, S., Durez, P., et al. 2022. Long-term safety and efficacy of upadacitinib or adalimumab in patients with rheumatoid arthritis: 5-year data from the SELECT-COMPARE study. Rheumatic and Musculoskeletal Disease. 8(1):e002012. doi:10.1136/rmdopen-2021-002012.

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Avatar photo
Pharmacy Student

Check Also

Diabetes Gestasional Dapat Meningkatkan Kerentanan Ibu terhadap Infeksi Streptococcus Grup B

Majalah Farmasetika – Data klinis menunjukkan bahwa diabetes gestasional (DG) dapat meningkatkan risiko infeksi janin …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.