Download Majalah Farmasetika
Sumber : freepik.com
Sumber : freepik.com

Studi Menunjukkan Penggunaan Upadacitinib Signifikan Meningkatkan Hasil Klinis pada Pasien dengan Dermatitis Atopik

Majalah Farmasetika – Jonathan Silverberg, MD, PhD, MPH, profesor dan direktur Penelitian Klinis serta direktur Tes Jalur di Sekolah Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas George Washington, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Pharmacy Times bahwa Upadacitinib memungkinkan sebagian besar pasien dengan dermatitis atopik (AD) sedang hingga parah untuk mencapai aktivitas penyakit minimal berdasarkan konsensus (MDA).

MDA adalah target hasil studi yang mencakup hasil yang dilaporkan secara klinis (ClinRO) dan hasil yang dilaporkan oleh pasien (PRO), dan “mencapai target ini dapat mengoptimalkan manajemen penyakit secara keseluruhan pada pasien dengan AD sedang hingga parah,” kata Silverberg kepada Pharmacy Times.

Silverberg adalah salah satu peneliti dari studi fase 3 Measure Up 1 dan Measure Up 2, yang mengevaluasi efikasi upadacitinib (15 dan 30 mg, Rinvoq; AbbVie) monoterapi untuk MDA (termasuk hasil yang dilaporkan klinis dan pasien) pada 16 dan 52 minggu pada pasien dengan AD sedang hingga parah.

Hasil klinisi meliputi Indeks Area dan Berat Eksim [EASI], SCORing AD, Penilaian Global Investigator (IGA), dan luas permukaan tubuh. Pada 16 minggu, 53,3% pasien yang menerima 15 mg dan 65,8% yang menerima 30 mg mencapai setidaknya 1 dari target ClinRO, dibandingkan dengan 10,0% di kelompok plasebo.

Hasil yang dilaporkan oleh pasien meliputi Skala Numerik Pruritus Terburuk (NRS), NRS Nyeri, NRS Tidur, Pengukuran Eksim Berorientasi Pasien, Skala Kecemasan dan Depresi Rumah Sakit, dan Indeks Kualitas Hidup Dermatologi. Pada 16 minggu, jumlah pasien yang diobati dengan upadacitinib 15 mg atau 30 mg yang mencapai setidaknya 1 PRO lebih tinggi secara signifikan (masing-masing 56,4% dan 69,7%), dibandingkan dengan plasebo (16,6%).

Dalam kelompok upadacitinib, 42,5% pasien di kelompok 15 mg dan 55,9% pasien di kelompok 30 mg mencapai 1 ClinRO dan 1 target PRO, sementara hanya 6,4% pasien pada plasebo yang mencapai respons ini.

Baca :  Novartis Kembangkan Obat Potensial Baru, Terapi Lini Pertama Untuk Eksim

Pada 52 minggu pengobatan dengan upadacitinib, 54,2% kelompok 15 mg dan 59,4% kelompok 30 mg terus merespons terhadap setidaknya 1 hasil klinis. Lebih lanjut, 56,0% kelompok 15 mg dan 68,6% kelompok 30 mg mempertahankan PRO, dan lebih dari separuh pasien di kelompok 30 mg mempertahankan setidaknya 1 respons klinis dan pasien pada 52 minggu (54,5%).

AD (eksim) adalah penyakit yang ditandai dengan peradangan, kemerahan, dan iritasi kulit. Ini dapat menyebabkan gatal yang ekstrem, dan menggaruk dapat memperburuk kemerahan dan pembengkakan. AD juga dapat menyebabkan ruam yang “menetes” cairan, atau menggumpal dan menutupi dengan sisik. Lingkungan, genetika, dan sistem kekebalan tubuh dapat berkontribusi pada eksim, yang sering kali berkembang pada masa kanak-kanak.

Pada tahun 2022, FDA menyetujui penggunaan upadacitinib untuk pengobatan AD sedang hingga parah pada orang dewasa dan anak-anak berusia 12 tahun yang tidak merespons terapi lain. Data baru ini, yang disajikan dalam Pertemuan Tahunan American Academy of Dermatology (AAD) 2024 di San Diego, California, menunjukkan bahwa upadacitinib dapat membantu mencapai dan mempertahankan tujuan yang dapat meningkatkan manajemen penyakit, kata Silverberg dalam wawancara tersebut.

“Ini adalah informasi penting yang seharusnya dipertimbangkan oleh pasien dan penyedia layanan kesehatan mereka saat mendiskusikan tujuan pengobatan untuk AD,” kata Silverberg dalam wawancara tersebut.

Referensi

1. Treatment With Upadacitinib Increases the Achievement of Minimal Disease Activity Among Patients With Moderate-to-Severe Atopic Dermatitis: Results From Phase 3 Studies (Measure Up 1 and Measure Up 2).

2. Atopic Dermatitis. NIH. News Release. November 2022. Accessed on March 12, 2024. https://www.niams.nih.gov/health-topics/atopic-dermatitis#:~:text=Atopic%20dermatitis%2C%20often%20referred%20to,and%20irritation%20of%20the%20skin.

3. Smith T. Phase 3 Results on Upadacitinib for Atopic Dermatitis with Jonathan Silverberg, MD, PhD. HCP Live. March 8, 2024. Accessed on March 12, 2024. https://www.hcplive.com/view/phase-3-results-on-upadacitinib-for-atopic-dermatitis-with-jonathan-silverberg-md-phd

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Sumber : freepik.com

Studi Menunjukkan Penggunaan Secukinumab signifikan Mengurangi Peradangan pada Pasien dengan Hidradenitis Supurativa

Majalah Farmasetika – Secukinumab (Cosentyx; Novartis) dapat mengurangi kadar protein C-reaktif (hsCRP) yang peka terhadap …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.