Download Majalah Farmasetika

Upadacitinib, Obat Baru untuk Penyakit Crohn Sedang sampai Sangat Aktif

Majalah Farmasetika – Dalam uji klinis pasien dengan penyakit Crohn, upadacitinib menunjukkan bantuan gejala awal dan jangka panjang, serta pengurangan kerusakan yang terlihat pada lapisan usus yang disebabkan oleh peradangan berlebih.

FDA AS telah menyetujui upadacitinib (Rinvoq, AbbVie) untuk pengobatan pasien dewasa dengan penyakit Crohn sedang sampai sangat aktif dan yang telah menunjukkan respon yang tidak memadai atau intoleransi terhadap 1 atau lebih TNF blocker. Ini adalah persetujuan FDA ketujuh untuk upadacitinib, yang merupakan inhibitor JAK yang diindikasikan di seluruh penyakit inflamasi yang dimediasi kekebalan serval, menunjukkan potensi penghambatan yang lebih besar untuk JAK-1 vs JAK-2, JAK-3, dan TYK-2.

Hasil uji klinis

Persetujuan ini didasarkan pada temuan dari trio uji klinis fase 3, termasuk 2 studi induksi, U-EXCEED (NCT03345836) dan U-EXCEL (NCT03345849), dan 1 studi pemeliharaan, U-ENDURE (NCT03345823). Uji coba ini mengevaluasi kemanjuran dan keamanan upadacitinib 45 mg sekali sehari sebagai terapi induksi dan upadacitinib 15 dan 35 mg sekali sehari sebagai terapi pemeliharaan pada orang dewasa dengan penyakit Crohn sedang sampai sangat aktif.

“Gejala penyakit Crohn yang sedang hingga sangat aktif dapat mengganggu dan tidak nyaman bagi pasien, jadi bantuan sedini mungkin adalah kuncinya. Mengingat sifat progresif penyakit ini, respons endoskopi sama pentingnya,” peneliti studi U-EXCEL Edward V. Loftus, Jr., MD, profesor kedokteran di divisi gastroenterologi dan hepatologi di Mayo Clinic di Rochester, Minnesota, mengatakan dalam siaran pers.

“Berdasarkan hasil uji klinis, pengobatan dengan Rinvoq menunjukkan bantuan gejala awal dan jangka panjang bersama dengan bukti pengurangan kerusakan yang terlihat pada lapisan usus yang disebabkan oleh peradangan berlebih.” lanjutnya.

Hasil topline dari studi induksi U-EXCEED dan U-EXCEL diumumkan masing-masing pada Desember 2021 dan Februari 2022. Hasil topline dari studi pemeliharaan U-ENDURE diumumkan pada Mei 2022.

Baca :  Izin Penggunaan Darurat Vaksin COVID-19 Moderna Dikeluarkan FDA

Di semua penelitian, para peneliti menemukan bahwa secara signifikan lebih banyak individu yang diobati dengan upadacitinib mencapai titik akhir co-primer dari remisi klinis dan respons endoskopi. Selain itu, para peneliti mengamati remisi klinis yang diukur dengan Indeks Aktivitas Penyakit Crohn (CDAI) dengan gejala frekuensi tinja / nyeri perut (SF / AP) yang dilaporkan pasien.

Dalam studi pemeliharaan U-ENDURE , individu dari U-EXCEED dan U-EXCEL yang menanggapi 12 minggu upadacitinib pada pengobatan induksi oral 45 mg diacak ulang untuk menerima upadacitinib pada 15 mg, 30 mg, atau plasebo. Proporsi individu yang secara signifikan lebih tinggi yang menerima dosis upadacitinib mencapai remisi klinis per CDAI pada minggu ke 52, pada 37% untuk lengan 15 mg dan 48% untuk lengan 30 mg dibandingkan dengan 15% untuk lengan plasebo. Hasil penelitian menunjukkan bahwa 36% dan 46% individu yang menerima dosis 15 dan 30 mg, masing-masing, mencapai remisi klinis pada 52 minggu per SF / AP dibandingkan dengan 14% pada kelompok plasebo.

Pada minggu ke 52, 28% dan 40% individu yang menerima dosis, masing-masing, mencapai respons endoskopi dibandingkan dengan 7% individu yang menggunakan plasebo. Selain itu, 19% dan 29%, masing-masing, dari individu yang menerima upadacitinib mencapai remisi endoskopi dibandingkan dengan 5% pada plasebo. Proporsi yang lebih tinggi dari individu yang menerima upadacitinib pada dosis baik mencapai remisi klinis bebas kortikosteroid per CDAI dan per SF / AP dibandingkan dengan plasebo pada minggu ke 52 di antara mereka yang memakai kortikosteroid pada awal.

Temuan keamanan di semua 3 studi double-blinded, multicenter, placebo-controlled, dan randomized umumnya konsisten dengan profil keamanan upadacitinib yang diketahui tanpa risiko keamanan baru yang diamati. Efek samping serius yang terkait dengan upadacitinib termasuk reaksi alergi; peningkatan risiko kematian bagi mereka yang berusia 50 tahun ke atas dengan setidaknya 1 faktor risiko kardiovaskular (CV), kanker, dan masalah sistem kekebalan tubuh; peningkatan risiko peristiwa CV besar; gumpalan darah; dan infeksi serius.

Baca :  Brexanolone, Obat Baru Atasi Depresi Pasca Melahirkan

“AbbVie mengakui perlunya lebih banyak pilihan pengobatan untuk penyakit Crohn yang dapat membantu mengatasi baik bantuan cepat gejala bersama dengan pengurangan kerusakan lapisan usus yang terlihat,” Thomas Hudson, MD, wakil presiden senior penelitian dan pengembangan, chief scientific officer, AbbVie, mengatakan dalam siaran pers.

“Kami senang bahwa Rinvoq dapat memberikan bantuan ini dan sekarang tersedia untuk mengobati penyakit Crohn.” tutupnya.

Reference

U.S. FDA Approves RINVOQ® (upadacitinib) as a Once-Daily Pill for Moderately to Severely Active Crohn’s Disease in Adults. AbbVie. News release. May 18, 2023. https://news.abbvie.com/news/press-releases/us-fda-approves-rinvoq-upadacitinib-as-once-daily-pill-for-moderately-to-severely-active-crohns-disease-in-adults.htm.

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

tablet morfin

Menavigasi Siklus Hidup Biosimilar: Pertimbangan Kunci untuk Penghematan Biaya Berkelanjutan

Majalah Farmasetika – Konferensi | Asembia Specialty Pharmacy Summit Dengan 50 produk biosimilar yang disetujui …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.