Download Majalah Farmasetika

Studi: Menyikat Gigi Rutin Setiap Hari Efektif Mencegah Infeksi Pneumonia di Rumah Sakit

Majalah Farmasetika – Menyikat gigi setiap hari mungkin terkait dengan tingkat pneumonia yang lebih rendah di rumah sakit (HAP) dan mortalitas di unit perawatan intensif, termasuk ventilasi mekanis yang invasif, menurut hasil studi yang dipublikasikan di JAMA Internal Medicine. Peneliti studi bertujuan untuk menentukan apakah menyikat gigi setiap hari dapat terkait dengan HAP dan hasil pasien lainnya, termasuk mortalitas, lama tinggal di rumah sakit, dan durasi ventilasi mekanis yang invasif.

“Sinyal yang kita lihat di sini terkait dengan mortalitas yang lebih rendah sungguh mencolok—ini menunjukkan bahwa menyikat gigi secara teratur di rumah sakit mungkin dapat menyelamatkan nyawa,” kata Michael Klompas, MD, MPH, epidemiolog rumah sakit dan dokter penyakit menular di Departemen Kedokteran di Brigham and Women’s Hospital, dalam siaran pers. “Hal ini jarang terjadi di dunia pencegahan medis rumah sakit untuk menemukan sesuatu seperti ini yang efektif dan murah. Alih-alih alat atau obat baru, studi kami menunjukkan bahwa sesuatu yang se-simple menyikat gigi dapat membuat perbedaan besar.”

Dalam studi ini, peneliti menggabungkan hasil dari 15 uji klinis acak untuk melakukan tinjauan sistematis yang memeriksa hubungan antara menyikat gigi dan HAP serta hasil pasien. Uji klinis dari PubMed, Embase, Web of Science, dan lainnya digabungkan untuk menemukan data yang dimasukkan dalam studi. Studi menguji efek perawatan oral reguler dengan menyikat gigi dibandingkan dengan perawatan oral tanpa menyikat gigi, termasuk hasil pada HAP dan hasil lainnya. Tanggal publikasi studi berkisar dari tahun 2009 hingga 2022, dengan pemantauan semua studi bervariasi dari 5 hingga 28 hari, atau sampai diagnosis pneumonia, extubasi, atau pulang, menurut studi tersebut.

Baca :  Hasil Uji Klinis Opaganib Efektif untuk Pneumonia COVID-19

Peneliti melaporkan bahwa dalam sebagian besar studi, gigi disikat 2 atau 3 kali sehari, dengan rentang dari 4 hingga 5 kali per minggu hingga 4 kali sehari, menurut para penulis studi. Di antara pasien studi, terdapat 10.742 individu, termasuk mereka yang menerima ventilasi mekanis (13 studi), mereka yang dirawat di rumah sakit tanpa ventilasi mekanis invasif (1 studi), dan pasien di ICU yang menerima dan tidak menerima ventilasi mekanis (1 studi). Peneliti menyertakan 2786 individu dalam meta-analisis, menurut penulis studi.

Penulis studi melaporkan bahwa mereka yang menyikat gigi memiliki tingkat HAP yang signifikan lebih rendah, termasuk pneumonia terkait ventilator dan HAP nonventilator. Selain itu, dalam 12 studi yang melaporkan tentang pneumonia terkait ventilator, menyikat gigi terkait dengan tingkat yang lebih rendah dari pneumonia terkait ventilator, yang menurut para penulis setara dengan jumlah yang perlu diobati sebanyak 12 untuk mencegah 1 kasus pneumonia terkait ventilator.

Lebih lanjut, dalam uji coba dengan HAP non-ventilator, menyikat gigi secara signifikan mengurangi HAP non-ventilator di unit medis, tetapi tidak di unit bedah, menurut hasil studi. Menyikat gigi juga terkait dengan mortalitas ICU yang lebih rendah, waktu extubasi yang lebih singkat, penurunan hari ventilasi, lama tinggal di ICU yang lebih singkat, menurut para peneliti. Peneliti juga tidak menemukan perbedaan dalam total hari penggunaan antibiotik antara kedua kelompok tersebut. Karena perbedaan dalam populasi dan karena risiko bias yang tinggi atau tidak jelas, durasi rawat inap tidak dimasukkan dalam meta-analisis.

“Temuan dari penelitian kami menekankan pentingnya menerapkan rutinitas kesehatan mulut yang mencakup menyikat gigi untuk pasien yang dirawat di rumah sakit. Harapan kami adalah bahwa penelitian kami akan membantu memacu kebijakan dan program untuk memastikan bahwa pasien yang dirawat di rumah sakit secara teratur menyikat gigi mereka. Jika seorang pasien tidak dapat melakukan tugas tersebut sendiri, kami merekomendasikan agar anggota tim perawatan pasien membantu,” kata Klompas dalam siaran pers.

Baca :  Studi: Hydrokortison Tingkatkan Risiko Kematian pada Pasien Dengan Pneumonia yang Didapat dari Masyarakat

Referensi

  1. Ehrenzeller S, Klompas M. Association Between Daily Toothbrushing and Hospital-Acquired Pneumonia: A Systematic Review and Meta-Analysis. JAMA Intern Med. Published online December 18, 2023. doi:10.1001/jamainternmed.2023.6638
  2. Toothbrushing tied to lower rates of pneumonia among hospitalized patients. News release. EurekAlert. December 18, 2023. Accessed December 18, 2023. https://www.eurekalert.org/news-releases/1011253
Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.