Download Majalah Farmasetika

FDA Perbarui Label Penggunaan Axicabtagene Ciloleucel pada LBCL

Majalah Farmasetika – Terapi sel CAR T meningkatkan selamat hidup umum relatif lebih dari sepertiga dibandingkan dengan perawatan standar.

FDA memperbarui label untuk axicabtagene ciloleucel (Yescarta; Kite)—terapi sel CAR (chimeric antigen receptor) T yang ditunjukkan untuk limfoma sel B besar (LBCL)—untuk mencakup data selamat hidup umum (OS) dari uji coba fase 3 ZUMA-7, menurut siaran pers terbaru.

Data dari studi ZUMA-7 menunjukkan bahwa axicabtagene ciloleucel meningkatkan OS sebesar 38% dibandingkan dengan perawatan standar (SOC) dan meningkatkan kelangsungan hidup bebas peristiwa (EFS) 4 kali lipat lebih baik daripada SOC ketika diberikan sebagai pengobatan garis kedua dengan tujuan penyembuhan untuk pasien dengan LBCL yang kambuh atau refraktori (R/R) yang menerima terapi garis pertama dalam 12 bulan terakhir.

“Pembaruan label AS ini untuk axicabtagene ciloleucel adalah langkah penting untuk memperkuat kepercayaan penyedia layanan kesehatan untuk mengobati pasien yang memenuhi syarat dengan axicabtagene ciloleucel, segera setelah kemajuan atau kambuh dalam limfoma sel B besar,” kata Frank Neumann, MD, PhD, wakil presiden senior dan kepala pengembangan klinis global di Kite, dalam siaran pers terbaru.

SOC saat ini mencakup kemoterapi imunoterapi garis pertama, diikuti oleh kemoterapi dosis tinggi (HDT) dan transplantasi sel batang autologus (ASCT), jika memungkinkan. Sayangnya, kurang dari setengah dari semua pasien akan melanjutkan untuk menerima transplantasi sel batang lengkap.

Studi ini, yang merupakan studi teracak, terbuka, global, dan multicenter, membandingkan keamanan dan efikasi axicabtagene ciloleucel dengan SOC pada 359 pasien dengan LBCL R/R. Studi ini memenuhi titik akhir efikasi primer EFS, dengan pasien di kelompok axicabtagene ciloleucel memiliki EFS yang lebih tinggi dibandingkan dengan mereka yang berada di kelompok SOC (8,3 bulan dan 2,0 bulan, masing-masing [rasio hazard 0,398; 95% CI: 0,308-0,514, P<0,0001]). Waktu hingga progresi penyakit juga 2,5 kali lebih besar dengan axicabtagene ciloleucel dibandingkan dengan SOC.

Baca :  Process Analytical Technology, Sistem Pengembangan Kualitas Produk di Industri Farmasi

Axicabtagene ciloleucel juga memenuhi titik akhir sekunder utama dari tingkat respons objektif (ORR), selamat hidup umum (OS), laporan hasil pasien (PRO); ORR di antara pasien yang mengonsumsi axicabtagene ciloleucel adalah 83% dibandingkan dengan 50% dengan SOC (rasio odds: 5,31 [95% CI: 3,1-8,9; P<0,0001). Tingkat respons lengkap (CR)—yang dihitung dalam ORR—adalah 65% dengan terapi sel T CAR dibandingkan dengan 32% dengan SOC. Terdapat 46,7 bulan pengamatan total, dan tingkat OS pada 39 bulan adalah 55,9% dalam kelompok eksperimental dan 46% dalam kelompok SOC.

“Ketika diberikan sebagai terapi garis kedua, axicabtagene ciloleucel bahkan lebih efektif dalam meningkatkan kelangsungan hidup pasien dibandingkan dengan perawatan SOC,” kata Neumann dalam siaran pers.

Sebenarnya, 94% dari pasien yang diacak untuk kelompok axicabtagene ciloleucel sebenarnya menerimanya; hanya 35% dari pasien yang ditetapkan untuk menerima SOC, termasuk HDT dan ASCT, akhirnya menerima transplantasi sel batang.

Secara kira-kira, 30% hingga 40% pasien dengan LBCL (jenis utama limfoma non-Hodgkin) memiliki penyakit R/R yang memerlukan pengobatan garis kedua.

Axicabtagene ciloleucel adalah terapi imunoterapi sel T autologus yang dimodifikasi yang menarget CD-19; sudah ditunjukkan sebagai pengobatan garis kedua untuk pasien dengan LBCL R/R yang menerima kemoterapi imunoterapi, serta pasien yang telah menerima 2 atau lebih jalur terapi sistemik untuk LBCL sel B besar yang kambuh atau folikular.

Terapi ini juga memenuhi titik akhir sekunder keamanan, namun ada peristiwa-peristiwa yang berkaitan dengan pengobatan. Peristiwa-peristiwa yang paling umum diamati pada peserta uji coba termasuk demam, sindrom pelepasan sitokin, kelelahan, hipertensi, gejala lambung, dan toksisitas neurologis.

Sebelum uji coba ini, sudah 30 tahun sejak suatu pengobatan meningkatkan OS pada populasi pasien ini. Neumann mengatakan dalam siaran pers, “Kami berharap dapat memberikan kesempatan kepada pasien untuk hidup lebih lama.”

Baca :  Bahaya Efek Samping, FDA Peringatkan Ivermectin Bukan Untuk COVID-19

Referensi

U.S. FDA Approves Label Update for Kite’s Yescarta® CAR T-Cell Therapy to Include Overall Survival Data. Kite. News Release. December 22, 2023. Accessed on December 22, 2023. https://www.businesswire.com/news/home/20231220595740/en

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Pentingnya Pengelolaan Hemoglobin A1c dalam Diabetes Tipe 2

Majalah Farmasetika – Di Amerika Serikat, hampir 1 dari 10 individu menderita diabetes. Setiap tahun, …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.