Download Majalah Farmasetika
sanofi

Peneliti Temukan Peningkatan Risiko Kematian Pada Pasien dengan Diabetes Komplikasi Disertai Kanker Kolorektal

Majalah Farmasetika – Pasien dengan diabetes yang komplikasi dan kanker kolorektal (CRC) mungkin memiliki kemungkinan lebih tinggi untuk meninggal lebih awal dibandingkan dengan pasien dengan CRC yang tidak memiliki diabetes, atau memiliki diabetes dalam bentuk yang tidak rumit, menurut hasil sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal CANCER, jurnal yang ditinjau oleh rekan sejawat dari American Cancer Society.

Memiliki diabetes yang rumit meningkatkan risiko kematian dari berbagai sebab sebesar 85% dan risiko kematian dari CRC sebesar 41% dibandingkan dengan memiliki diabetes yang tidak rumit atau tidak memiliki diabetes; dan di antara pasien dengan diabetes yang rumit, wanita dan pasien dengan CRC tahap awal paling berisiko terhadap kematian akibat berbagai sebab atau CRC, menurut temuan studi.

Penelitian sebelumnya sudah menghubungkan diabetes dengan peningkatan risiko mengembangkan CRC. Diabetes menghasilkan tingkat insulin dan glukosa yang tinggi dalam darah serta peningkatan peradangan, sehingga para peneliti menghipotesiskan bahwa tingkat keparahan penyakit ini dapat dikaitkan dengan hasil yang lebih buruk dari CRC.

Namun, masih belum cukup data untuk menentukan sejauh mana tingkat keparahan diabetes memengaruhi hasil CRC. Peneliti memutuskan untuk melakukan studi kohort retrospektif berbasis populasi untuk menentukan seberapa efektif tingkat keparahan diabetes dapat memprediksi hasil pada pasien yang telah menjalani reseksi CRC yang dapat menyembuhkan.

Tim mengevaluasi data yang dikumpulkan antara 2007 dan 2015 pada 59.202 pasien dengan tahap awal 1 hingga 3 CRC yang telah menjalani operasi pengangkatan tumor. Pasien dibagi menjadi kelompok berdasarkan jenis diabetes (komplikasi versus tidak rumit) atau tidak memiliki diabetes.

Data studi menunjukkan bahwa pasien dengan diabetes yang rumit mengalami tingkat survival secara keseluruhan (OS; HR, 1.85; 95% CI, 1.78–1.92) yang lebih buruk daripada pasien tanpa diabetes atau pasien dengan diabetes yang tidak rumit, menurut hasil studi tersebut. Parameter efikasi lainnya melibatkan disease-free survival (DFS), cancer-specific survival (CSS), dan waktu kekambuhan. Meskipun diabetes yang rumit dikaitkan dengan DFS (HR, 1.75; 95% CI, 1.69–1.82) dan hasil CSS (HR, 1.41; 95% CI, 1.33–1.49) yang lebih buruk, semua pasien dengan diabetes (tidak rumit dan rumit) memiliki risiko kekambuhan CRC yang lebih buruk setelah reseksi dibandingkan dengan pasien tanpa diabetes.

Baca :  Studi: Hydrokortison Tingkatkan Risiko Kematian pada Pasien Dengan Pneumonia yang Didapat dari Masyarakat

Faktanya, setiap bentuk diabetes dapat meningkatkan peluang kekambuhan hingga 11%, catat penulis studi. Hingga akhir studi, 9448 pasien mengalami kekambuhan kanker. Meskipun demikian, pasien dengan diabetes yang tidak rumit tidak memiliki kemungkinan yang signifikan lebih besar untuk meninggal akibat kanker atau berbagai sebab dibandingkan dengan pasien tanpa diabetes.

“Studi ini menyarankan bahwa perawatan medis yang terkoordinasi melibatkan beberapa spesialis dapat membantu mencegah komplikasi diabetes, yang potensial meningkatkan hasil onkologis CRC jangka panjang, terutama pada wanita dan pasien dengan kanker tahap awal,” kata penulis studi Kuo‐Liong Chien, MD, PhD, National Taiwan University, dalam sebuah pernyataan.

Referensi

  1. Does diabetes affect the survival of individuals with colorectal cancer? Wiley. News Release. October 25, 2023. Accessed October 26, 2023. https://newsroom.wiley.com/press-releases/press-release-details/2023/Does-diabetes-affect-the-survival-of-individuals-with-colorectal-cancer/default.aspx
  2. Hsu HY, Chern YJ, Hsu MS, et al. Diabetic severity and oncological outcomes of colorectal cancer following curative resection: A population-based cohort study in Taiwan diabetes and colorectal cancer prognosis. Cancer. 2023;1-10. doi:10.1002/cncr.34975
Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Kabar Baik untuk Apoteker Rumah Sakit: Pendaftaran RPL Apoteker Spesialis Resmi Dibuka!

Majalah Farmasetika – Kabar gembira bagi seluruh apoteker rumah sakit di Indonesia! Kolegium Ilmu Farmasi …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.