Download Majalah Farmasetika
genetik
pic : freedigitalphotos.net

Pentingnya Pengobatan Berbasis Farmakogenomik Untuk Terapi Personalisasi Di Masa Depan

Majalah Farmasetika – Farmakogenom dapat memainkan peran dalam menurunkan biaya pengeluaran perawatan kesehatan, seperti mempersingkat masa tinggal di rumah sakit dan mengurangi kunjungan ke unit gawat darurat.

Farmakogenom merupakan bidang yang berkembang dalam dunia medis. Bidang studi ini menginterpretasikan efek gen seseorang terhadap obat-obat yang dikonsumsinya. Hal ini memungkinkan kita untuk memaksimalkan penggunaan obat untuk perawatan yang lebih dipersonalisasi. Interaksi antara obat dan tubuh dapat dipengaruhi oleh gen tertentu, yang memengaruhi metabolisme obat. Beberapa individu dapat memiliki metabolisme cepat, sementara yang lain memiliki metabolisme yang lambat. Individu dengan metabolisme cepat akan mengolah obat dengan cepat, menyebabkan konsentrasi obat yang rendah dan kurang efek klinis. Individu dengan metabolisme lambat akan mengolah obat dengan lambat, menyebabkan konsentrasi obat yang tinggi dan lebih banyak toksisitas. Oleh karena itu, penting bagi apoteker memahami farmakogenom untuk menerapkannya pada pasien. Penting juga dicatat bahwa farmakogenom dapat berperan dalam mengurangi biaya pengeluaran perawatan kesehatan, seperti mempersingkat masa tinggal di rumah sakit dan mengurangi kunjungan ke unit gawat darurat.

Farmakogenom pertama kali diperkenalkan oleh Friedrich Vogel pada tahun 1959. Bidang ilmu khusus ini berkembang pesat akhir-akhir ini karena diluncurkannya Proyek Genom Manusia. Tujuan proyek ini, yang dijalankan oleh Institut Kesehatan Nasional dan Program Riset Biologi dan Lingkungan Departemen Energi AS, adalah untuk mengurutkan seluruh genom manusia. Proyek ini akhirnya menjadi ujung tombak dalam bidang kedokteran personal. Saat ini, peneliti menggunakan teknologi seperti DNA mikroarray, studi ekspresi RNA, array protein, dan sekuensing DNA untuk mempelajari respons obat. Teknologi-teknologi ini terkait dengan farmakogenom karena mempelajari efek variasi genetik pada respons terhadap obat.

Undang-undang dan rancangan undang-undang seperti Undang-undang Ketidakdiskriminan Informasi Genetik (GINA), Undang-Undang Dosis Obat yang Tepat Sekarang, dan Undang-Undang Pemakaian Farmakogenom untuk Mengurangi Kejadian Efek Obat yang Merugikan (UPGRADE) disahkan untuk memajukan gerakan farmakogenom. GINA, sebuah undang-undang yang disahkan oleh Kongres AS pada tahun 2008, mencegah diskriminasi genetik dari perusahaan asuransi kesehatan atau pemberi kerja. Ini melarang perusahaan asuransi menggunakan informasi genetik untuk menolak cakupan, menyesuaikan premi, atau memberlakukan pembatasan. Right Drug Dose Now Act adalah rancangan undang-undang yang memerlukan Institut Riset Genom Manusia Nasional untuk melakukan kampanye kesadaran publik tentang peristiwa merugikan (AE) dan mendirikan program untuk mendidik penyedia layanan kesehatan tentang pengujian farmakogenom dan isu terkait. Terakhir, UPGRADE Act menambahkan pengujian farmakogenom sebagai manfaat yang dicakup di bawah Medi-Cal, program yang menawarkan layanan kesehatan bagi individu berpendapatan rendah. Undang-undang-undang ini lebih lanjut memperluas cakupan bidang farmakogenom.

Terkait bioetika, terdapat 4 prinsip mendasar. Prinsip-prinsip ini adalah untuk menghormati manusia lain sebagai rekan moral, menghindari merugikan manusia lain dengan tindakan kita, berbuat baik untuk manusia lain dan memiliki efek yang lebih bermanfaat daripada berbahaya, dan memperlakukan manusia lain secara adil. Selama proses penelitian dan pengembangan, penting untuk memastikan bahwa persetujuan diperoleh sebelum sampel dan informasi genetik dikumpulkan agar privasi peserta terlindungi. Penting juga untuk melibatkan berbagai kelompok ras dan etnis karena beberapa varian genetik lebih umum terjadi pada kelompok ras dan etnis tertentu daripada yang lain. Profesional kesehatan juga perlu pelatihan yang tepat untuk efektif berkomunikasi informasi tentang farmakogenom kepada pasien.

Baca :  Simak Panduan Terbaru Pengobatan dan Terapi COVID-19

Farmakogenom memiliki dampak signifikan baik pada penemuan obat maupun pada resep klinis. Dalam pengembangan obat, farmakogenom menawarkan jalur efektif yang meningkatkan efisiensi dan hemat biaya bagi perusahaan farmasi. Dengan menggunakan faktor genetik untuk membimbing pemilihan calon obat potensial, farmakogenom menyederhanakan proses penemuan. Metode ini juga meningkatkan desain uji klinis, karena kelompok pasien dapat disesuaikan berdasarkan respons genetik mereka, menghasilkan hasil uji yang lebih baik. Selain itu, farmakogenom meningkatkan penilaian efektivitas dan keamanan obat, menghasilkan pengobatan yang lebih aman dan efisien. Aspek berharga lainnya melibatkan peninjauan ulang potensial obat yang sudah ada, menggunakan wawasan genetik untuk menemukan penggunaan klinis baru bagi obat yang sudah tersedia. Secara keseluruhan, aplikasi farmakogenom memberdayakan baik penemuan obat maupun resep klinis dengan menggabungkan data genetik untuk mengoptimalkan pendekatan pengobatan dan hasil pasien.

Desain penelitian melibatkan perencanaan dan penelitian untuk mengetahui bagaimana atau mengapa karakteristik genetik seseorang dapat memengaruhi respons mereka terhadap suatu obat. Dengan menggunakan desain penelitian yang tepat, seseorang dapat mengetahui ilmu di balik karakteristik genetik seseorang dan bagaimana karakteristik tersebut mempengaruhi efikasi, metabolisme obat, dan profil keamanan. Aspek kunci dari farmakogenomik meliputi pemilihan pasien, genotipe, kelompok kontrol, titik akhir, analisis data, dan pertimbangan etis. Peneliti harus hati-hati memilih peserta penelitian, dengan mempertimbangkan faktor-faktor seperti keragaman genetik, riwayat kesehatan, dan obat spesifik yang sedang dipelajari. Tujuan utamanya adalah untuk mempersonalisasikan obat-obatan dengan menyesuaikan perawatan obat agar sesuai dengan susunan genetik seseorang.

Informasi farmakogenomik dimasukkan dalam informasi peresepan (PI) jika informasi tersebut mempunyai implikasi penting terhadap penggunaan obat yang aman dan efektif.10 Konsekuensi dari hasil variasi genetik akan dirangkum dalam PI di bagian yang berbeda, seperti indikasi dan penggunaan, dosis dan pemberiannya, kotak peringatan/kontraindikasi/peringatan dan tindakan pencegahan/AE, interaksi obat, farmakologi klinis, dan studi klinis. Misalnya, pada bagian interaksi obat, informasi mengenai peran variasi genetik dalam interaksi obat-obat dan konsekuensi klinisnya dapat dimasukkan. Oleh karena itu, penting untuk selalu melihat PI untuk melihat variasi genetik mana yang dapat menimbulkan efek.

Contoh pengobatan yang melibatkan pengujian farmakogenomik adalah abacavir, yang digunakan untuk menangani infeksi HIV. Reaksi hipersensitivitas membatasi penggunaan abacavir. Jika seseorang memiliki hasil positif untuk alel HLA-B*5701, kemungkinan terjadinya reaksi hipersensitivitas akan lebih tinggi. Hal ini menghasilkan rekomendasi yang kuat untuk skrining HLA-B 5701 pada label produk. Clopidogrel, suatu obat antiplatelet, adalah contoh lain, dan obat ini dimetabolisme menjadi metabolit aktif oleh sitokrom P450 (CYP) C19. Jika seseorang memiliki metabolisme CYP2C19 yang buruk, maka paparan metabolit aktif di dalam tubuhnya akan lebih sedikit, sehingga menyebabkan efek klinis yang lebih sedikit. Hal ini mengakibatkan label produk berisi informasi tentang penurunan respon antiplatelet dengan penurunan fungsi CYP2C19.

Baca :  Kontroversi Terapi Homeopati Untuk Sembuhkan Berbagai Penyakit

Apoteker memainkan peran penting dalam farmakogenomik. Sebagai ahli pengobatan dengan pelatihan farmakogenomik yang memadai, apoteker paling cocok untuk mengidentifikasi pasien yang berisiko. Dengan menafsirkan hasil farmakogenomik, apoteker dapat mengenali risiko AE dan kegagalan pengobatan. Apoteker dapat memberikan informasi penting mengenai farmakogenomik dan membuat rencana yang dipersonalisasi untuk setiap pasien. Apoteker dapat terus mendidik profesional kesehatan lainnya dan pasien tentang pentingnya farmakogenomik.

Referensi

  1. What everyone needs to know about drug metabolism. Genomind. February 12, 2021. Accessed August 4, 2023. https://genomind.com/patients/what-everyone-needs-to-know-about-drugmetabolism/#:~:text=Poor%20metabolizers%20have%20significantly%20reduced,metabolizers%20have%20high%20enzyme%20activity
  2. Understand how variations in the human genome affect our response to medications. Illumina. Accessed August 4, 2023. http://www.illumina.com/areas-of-interest/pharmacogenomics.html
  3. Srivastava A, Guin D, Kukreti R, Vohora D. Chapter 7 – pharmacogenomics: an evolution towards clinical practice. In: Vohora D, Singh G, eds. Pharmaceutical Medicine and Translational Clinical Research. Academic Press; 2017:107-127.
  4. Genetic information discrimination. US Equal Employment Opportunity Commission. Accessed August 4, 2023. http://www.eeoc.gov/geneticinformation-discrimination
  5. Right Drug Dose Now Act, HR 6875, 117th Cong (2021-2022). Accessed August 4, 2023. https://www.congress.gov/bill/117th-congress/housebill/6875
  6. Medi-Cal: Pharmacogenomic Testing. SB 1191. 2021-2022 Session (Ca 2022). Accessed August 20, 2023. http://www.pluralpolicy.com/app/legislativetracking/bill/details/state-ca-20212022-sb1191/1030972
  7. Varkey B. Principles of clinical ethics and their application to practice. Med Princ Pract. 2021;30(1):17-28. doi:10.1159/000509119
  8. Ritchie MD. The success of pharmacogenomics in moving genetic association studies from bench to bedside: study design and implementation of precision medicine in the post-GWAS era. Hum Genet. 2012;131(10):1615-1626. doi:10.1007/s00439-012-1221-z
  9. Ross S, Anand S, Joseph P, Paré G. Promises and challenges of pharmacogenetics: an overview of study design, methodological and statistical issues. JRSM Cardiovasc Dis. 2012;1(1):cvd.2012.012001.doi:10.1258/cvd.2012.012001
  10. US Department of Health and Human Services; FDA; Center for Drug Evaluation and Research; Center for Biologics Evaluation and Research; Center for Devices and Radiological Health. Guidance for industry: clinical pharmacogenomics: premarket evaluation in early-phase clinical studies and recommendations for labeling. January 2013. Accessed August 4, 2023. https://www.fda.gov/regulatory-information/search-fda-guidancedocuments/clinical-pharmacogenomics-premarket-evaluation-earlyphase-clinical-studies-and-recommendations
  11. Table of pharmacogenetic associations. FDA. October 26, 2022. Accessed August 4, 2023. http://www.fda.gov/medical-devices/precision-medicine/table-pharmacogenetic-associations#section2
Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.