Hasil Studi 100.000 Pasien COVID-19, Klorokuin Tingkatkan Resiko Kematian

Majalah Farmasetika – Pasien COVID-19 yang sakit parah dan dirawat dengan hydroxychloroquine atau chloroquine lebih mungkin meninggal atau mengembangkan irama jantung yang tidak teratur dan berbahaya, menurut sebuah penelitian observasional besar yang diterbitkan Jumat (22/5/2020) di jurnal medis The Lancet.

Obat-obatan malaria yang didukung oleh Presiden Donald Trump juga Presiden Joko Widodo untuk perawatan virus corona ini ternyata tidak membantu dan dikaitkan dengan risiko kematian dengan masalah irama jantung yang lebih besar dalam hasil penelitian baru terhadap hampir 100.000 pasien di seluruh dunia.

Laporan dalam jurnal Lancet tersebut bukanlah tes hidroksiklorokuin atau klorokuin yang ketat, tetapi sejauh ini merupakan tampilan terbesar penggunaannya dalam pengaturan dunia nyata, yang menjangkau 671 rumah sakit di enam benua.

“Tidak hanya tidak ada manfaatnya, tetapi kami melihat sinyal bahaya yang sangat konsisten,” kata seorang pemimpin studi, Dr. Mandeep Mehra, spesialis jantung di Brigham and Women’s Hospital di Boston dikutip dari abc7news.

Para peneliti memperkirakan bahwa tingkat kematian akibat penggunaan obat, dengan atau tanpa antibiotik seperti azithromycin, kira-kira 13% berbanding 9% untuk pasien yang tidak meminumnya. Risiko mengembangkan masalah irama jantung yang serius lebih dari lima kali lebih besar.

Studi tentang obat malaria ini memang kurang ketat dan pengamatan, tetapi ukuran dan cakupannya memberikan banyak dampak, kata Dr. David Aronoff, kepala penyakit menular di Vanderbilt University Medical Center.

“Ini benar-benar memberi kita tingkat kepercayaan bahwa kita tidak mungkin melihat manfaat besar dari obat ini dalam pengobatan COVID-19 dan mungkin membahayakan,” kata Aronoff, yang tidak terlibat dalam penelitian.

Sekitar 9% dari pasien yang tidak menggunakan obat meninggal di rumah sakit, dibandingkan 16% pada chloroquine, 18% pada hydroxychloroquine, 22% pada chloroquine plus antibiotik, dan 24% pada hydroxychloroquine plus antibiotik.

Setelah memperhitungkan usia, merokok, berbagai kondisi kesehatan, dan faktor-faktor lain yang memengaruhi kelangsungan hidup, para peneliti memperkirakan bahwa penggunaan obat-obatan itu mungkin berkontribusi 34% hingga 45% dari risiko kematian berlebih yang mereka amati.

Sekitar 8% dari mereka yang menggunakan hydroxychloroquine dan antibiotik mengembangkan masalah irama jantung vs 0,3% dari pasien yang tidak menggunakan obat dalam penelitian ini. Lebih banyak masalah ini terlihat dengan obat lain juga.

Hasil penelitian menunjukkan obat ini “tidak berguna dan mungkin berbahaya” pada orang yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19, profesor Christian Funck-Brentano, dari Universitas Sorbonne di Paris, menulis dalam komentar yang diterbitkan oleh jurnal. Dia tidak memiliki peran dalam penelitian ini.

Eksperimen sedang dilakukan sekarang untuk menguji obat-obatan ini dengan cara yang ketat “perlu diselesaikan dan tidak boleh dihentikan sebelum waktunya,” kata Aronoff.

Meskipun studi Lancet tergolong skala besar, pengamatan balik/retrospektif seperti ini “tidak dapat mengontrol setiap faktor yang mungkin bertanggung jawab atas hasil yang diamati,” katanya.

Sumber :

BIG STUDY FINDS MALARIA DRUGS USED FOR CORONAVIRUS TREATMENT TIED TO GREATER RISK OF DEATH https://abc7news.com/hydroxychloroquine-chloroquine-trump-study/6206704/

Hydroxychloroquine or chloroquine with or without a macrolide for treatment of COVID-19: a multinational registry analysis. Published:May 22, 2020DOI:https://doi.org/10.1016/S0140-6736(20)31180-6

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

30.000 Sukarelawan Terdaftar untuk Vaksin mRNA COVID-19 dari Pfizer

Majalah Farmasetika – Pejabat dengan FDA telah memberikan penunjukan Jalur Cepat untuk 2 kandidat vaksin …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.