Givlaari (givosiran), Obat Baru untuk Terapi Porpyria Hepatik Akut

Majalah Farmasetika – Food And Adminstration ( FDA ) Amerika Serikat telah menyetujui Givlaari (givosiran) untuk pengobatan pasien dewasa dengan porfiria hati akut ( AHP), kelainan genetik yang mengakibatkan penumpukan molekul porfirin beracun yang terbentuk selama produksi heme (yang membantu mengikat oksigen dalam darah).

Penumpukan ini dapat menyebabkan serangan akut, yang dikenal sebagai serangan porfiria, yang dapat menyebabkan rasa sakit dan kelumpuhan yang parah, kegagalan pernapasan, kejang, dan perubahan status mental. Serangan-serangan ini terjadi secara tiba-tiba dan dapat menghasilkan kerusakan neurologis permanen dan kematian (20 November 2019 )

Persetujuan FDA untuk Givlaari

Givosiran telah diberikan penunjukan Terapi Terobosan oleh Administrasi Makanan dan Obat AS (FDA) dan penunjukan PRIME oleh Badan Obat Eropa (EMA). Givosiran juga telah diberikan penunjukan obat yatim di AS dan Uni Eropa untuk perawatan AHP.

Keamanan dan kemanjuran givosiran saat ini sedang diselidiki dalam uji klinis ENVISION Fase 3 dan studi Fase 1/2 OLE yang sedang berlangsung dan belum dievaluasi oleh FDA, EMA atau otoritas kesehatan lainnya.

Givosiran juga telah diberikan penunjukan obat yatim di AS dan Uni Eropa untuk perawatan AHP. Keamanan dan kemanjuran givosiran saat ini sedang diselidiki dalam uji klinis ENVISION Fase 3 dan studi Fase 1/2 OLE yang sedang berlangsung dan belum dievaluasi oleh FDA, EMA atau otoritas kesehatan lainnya.

Givosiran juga telah diberikan penunjukan obat yatim di AS dan Uni Eropa untuk perawatan AHP. Keamanan dan kemanjuran givosiran saat ini sedang diselidiki dalam uji klinis ENVISION Fase 3 dan studi Fase 1/2 OLE yang sedang berlangsung dan belum dievaluasi oleh FDA, EMA atau otoritas kesehatan lainnya.

Apa itu Givlaari ?

Givlaari adalah terapi, yang dilakukan secara subkutan yang diberikan RNAi yang menargetkan terapi aminolevulinic acid synthase 1 (ALAS1) dalam pengembangan untuk pengobatan porfiria hepatik akut (AHPs).

Pemberian givosiran bulanan memiliki potensi untuk secara signifikan menurunkan level ALAS1 hati yang diinduksi secara berkelanjutan dan dengan demikian mengurangi zat antara heme neurotoksik, asam aminolevulinic (ALA) dan porphobilinogen (PBG) hingga mendekati level normal.

Dengan mengurangi akumulasi perantara ini, givosiran memiliki potensi untuk mencegah atau secara signifikan mengurangi terjadinya serangan yang parah dan mengancam jiwa, mengendalikan gejala kronis, dan mengurangi beban penyakit.

Baca :  Bezlotoxumab, Antibiotik Baru Radang Usus karena Infeksi Clostridium diffiile

Givosiran menggunakan teknologi konjugasi Enhanced Stabilization Chemistry ESC-GalNAc,yang memungkinkan dosis subkutan dengan potensi dan daya tahan yang meningkat dan indeks terapeutik yang luas.

Apa itu Porfiria Hepatik Akut ?

Acute hepatic porphyrias (AHPs) adalah keluarga penyakit genetik langka yang ditandai dengan serangan yang berpotensi mengancam jiwa dan bagi banyak pasien, gejala kronis yang melemahkan yang berdampak negatif pada fungsi sehari-hari dan kualitas hidup.

AHP terdiri dari empat subtipe, masing-masing dihasilkan dari cacat genetik yang mengarah ke defisiensi pada salah satu enzim jalur biosintesis heme di hati: porfiria intermiten akut (AIP), coproporphyria herediter (HCP), porfiriria variegate (VP), dan Defisiensi porphyria (ADP).

Cacat ini menyebabkan akumulasi asam heme intermediate neurotoksik aminolevulinic acid (ALA) dan porphobilinogen (PBG), dengan ALA diyakini sebagai perantara neurotoksik primer yang bertanggung jawab untuk menyebabkan serangan dan gejala yang berkelanjutan antara serangan.

Gejala-gejala umum dari AHPs meliputi sakit perut yang hebat dan difus,kelemahan, mual, dan kelelahan. Gejala-gejala AHPs sering menyerupai kondisi-kondisi lain yang lebih umum seperti sindrom iritasi usus, radang usus buntu, fibromyalgia, dan endometriosis dan akibatnya, pasien-pasien yang menderita AHPs sering salah didiagnosis atau tetap tidak terdiagnosis hingga 15 tahun.

Saat ini, tidak ada perawatan yang disetujui untuk mencegah serangan yang melemahkan dan mengobati gejala penyakit kronis.

Bagaimana obat ini digunakan?

GIVLAARI adalah suntikan. Ini diberikan oleh seorang profesional kesehatan di bawah kulit (subkutan) sebulan sekali.

Dosis

Dosis GIVLAARI yang direkomendasikan adalah 2,5 mg / kg yang diberikan melalui injeksi subkutan sebulan sekali. Dosis didasarkan pada berat badan aktual

Efek samping

GIVLAARI dapat menyebabkan reaksi alergi yang mengancam jiwa, cedera hati dan ginjal yang serius dan reaksi di tempat suntikan.

Efek samping paling umum dari GIVLAARI termasuk mual dan reaksi di tempat suntikan. seperti ruam, bengkak, dan nyeri. Perawatan ini juga bisa meracuni hati

Uji klinis

FDA menyetujui Givlaari pada hasil uji klinis yang melibatkan 94 pasien dengan porfiria hati akut. Pasien menerima plasebo atau Givlaari.

Kinerja Givlaari diukur dengan tingkat serangan porfiria yang membutuhkan rawat inap, kunjungan perawatan kesehatan yang mendesak atau infus hemin intravena di rumah. Pasien yang menerima Givlaari mengalami 70% lebih sedikit serangan porfiria dibandingkan dengan pasien yang menerima plasebo.

FDA menyetujui GIVLAARI berdasarkan bukti dari satu uji klinis (Percobaan 1 / NCT03338816) dari 94 pasien dengan AHP. Uji coba dilakukan di 36 lokasi di Amerika Serikat, Kanada, Eropa, Asia, Australia, dan Meksiko.

Baca :  Sacubitril dan Valsartan, Obat Baru untuk Gagal Jantung pada Anak

Studi penelitian sukarela dilakukan pada orang dan dirancang untuk menjawab pertanyaan spesifik tentang keamanan atau efektivitas obat, vaksin, terapi lain, atau cara baru menggunakan perawatan yang ada.

Komparator

Pengobatan atau plasebo yang sebelumnya tersedia yang digunakan dalam uji klinis yang dibandingkan dengan obat yang sebenarnya sedang diuji.

Seberapa baik obat mencapai respons yang diinginkan ketika diambil seperti yang dijelaskan dalam pengaturan klinis yang terkontrol, seperti selama uji klinis.

Zat tidak aktif atau “pil gula” yang terlihat sama dengan, dan diberikan cara yang sama dengan, obat aktif atau perawatan sedang diuji. Efek dari obat atau perawatan aktif dibandingkan dengan efek dari plasebo.

Subset populasi yang diteliti dalam uji klinis. Subset demografis meliputi jenis kelamin, ras, dan kelompok umur.

Kemanjuran untuk Givlaari Pasien yang menerima GIVLAARI mengalami lebih sedikit serangan porfiria (sekitar 1,9 serangan) dalam periode 6 bulan, dibandingkan dengan pasien yang menerima plasebo (sekitar 6,5 serangan).

Kemanjuran untuk givlaari yaitu pada orang dewasa, berdasarakan jenis kelamin, Ras dan usia. Penelitian ini berjumlah 94 pasien, dimana pasien berdasrakan jenis kelamin dalam uji klinis, laki- laki 10 pasien dan perempuan 84 pasien.

Pasien berdasarkan Ras, Ras kulit putih terdiri dari 73 pasien, Ras Asian terdiri dari 15 pasien, Ras lainnya terdiri dari 6 pasien, pasien berdasarkan usia, pasien dengan usia 18- 65 tahun terdiri dari 93 pasien, pasien dengan usia 65 dan lebih tua terdiri dari 1 pasien.

Khasiat untuk Givlaari dievaluasi manfaat dan efek samping GIVLAARI pada pasien dengan AHP dan minimal 2 serangan porfiria yang memerlukan rawat inap, kunjungan perawatan kesehatan mendesak, atau pemberian hemin intravena (obat yang disetujui untuk serangan AHP) di rumah dalam 6 bulan sebelumnya. untuk entri uji coba.

Pasien menerima injeksi GIVLAARI atau plasebo secara acak sekali sebulan selama 6 bulan. Baik pasien maupun penyedia layanan kesehatan tidak tahu perawatan mana yang diberikan sampai akhir tahap uji.

Manfaat GIVLAARI dibandingkan dengan plasebo dinilai dengan mengukur dengan tingkat serangan porfiria yang memerlukan rawat inap, kunjungan perawatan kesehatan yang mendesak, atau pemberian hemin intravena di rumah.

Sumber :

https://www.drugs.com/history/givlaari.html

htps://www.fda.gov/drugs/drug approvals-and-databases/drug-trials-snapshots-givlaari

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About rosa riauwati

Check Also

Larutan Brilliant Blue G : Pewarna Baru dalam Bedah Mata

Majalah Farmasetika – Brilliant Blue G merupakan suatu indikator yaitu zat yang berubah dalam penampilan …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.