Download Majalah Farmasetika

Laqembi: Terobosan Terbaru untuk Pengobatan Penyakit Alzheimer Dini

Majalah Farmasetika – Pada bulan Januari 2023 kemarin, Food and Drug Association (FDA) atau badan yang mengawasi obat dan makanan di Amerika Serikat mengumumkan persetujuan obat baru sebagai terapi pengobatan Alzheimer. Obat tersebut bernama Laqembi  yang memiliki zat aktif yaitu lecanemab-irmb yang digunakan sebagai pengobatan penyakit Alzheimer.

Alzheimer

Penyakit Alzheimer (AD), merupakan penyakit neurodegeneratif, ditandai dengan hilangnya memori dan gangguan kognitif multipel. Alzheimer dikaitkan dengan penurunan kognitif dan merupakan penyebab kematian keempat di seluruh dunia pada populasi lansia. Alzheimer menyebabkan disfungsi progresif dan kematian neuron, itulah sebabnya pasien Alzheimer secara perlahan kehilangan kemampuan kognitif dan memorinya.

Alzheimer diduga terjadi karena penumpukan protein beta-amyloid yang menyebabkan plak pada jaringan otak. Sebagian besar penelitian tentang Aβ terutama berfokus pada peran patologisnya dalam menyebabkan penurunan kognitif dan mengakibatkan penyakit Alzheimer. Sebaliknya, APP memang memiliki fungsi fisiologis normal di otak. Pada otak yang sehat, pembelahan Aβ dilakukan oleh enzim beta-sekretase yang menghasilkan pembentukan fragmen APP yang dapat larut, dan sisa APP selanjutnya dibelah oleh peptida penghasil γ-sekretase yang dilepaskan ke luar sel dan dengan cepat dihilangkan/didegradasi. Namun, pada orang lanjut usia, homeostasis sekretase tidak diatur, dan APP dibelah oleh β dan γ-sekretase dan menghasilkan peptida beta amiloid yang tidak larut.

LAQEMBI untuk pengobatan Alzheimer

Saat ini, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) telah menyetujui LAQEMBI (lecanemab-irmb) yang diindikasikan untuk mengobati pasien dewasa dengan Penyakit Alzheimer, hingga mendapatkan persetujuan tradisional setelah diketahui bahwa uji coba konfirmasi memverifikasi adanya manfaat klinis. Leqembi adalah antibodi terarah beta amiloid pertama yang diubah dari persetujuan yang dipercepat menjadi persetujuan tradisional untuk pengobatan penyakit Alzheimer. Obat ini bekerja dengan mengurangi plak amiloid yang terbentuk di otak, yang merupakan ciri patofisiologis penyakit Alzheimer.

Hasil Uji Klinis LAQEMBI

Para peneliti mengevaluasi kemanjuran Leqembi dalam studi pencarian dosis double-blind, terkontrol plasebo, kelompok paralel, terhadap 856 pasien dengan penyakit Alzheimer. Pengobatan dimulai pada pasien dengan gangguan kognitif ringan atau tahap penyakit demensia ringan dan dikonfirmasi adanya patologi beta amiloid. Pasien yang menerima pengobatan LAQEMBI mengalami pengurangan plak beta amiloid yang signifikan dengan dosis yang disetujui yaitu 10 miligram/kilogram setiap dua minggu terbukti bahwa mengalami penurunan plak amiloid otak yang signifikan secara statistik dari awal hingga minggu ke 79 dibandingkan ke kelompok plasebo, yang tidak mengalami pengurangan plak beta amiloid.

Baca :  Zeposia (Ozanimod) : Obat Baru untuk Terapi Multiple Sclerosis

Selanjutnya terdapat penelitian terbaru di bulan Juli 2023 yang melibatkan 1.795 pasien dengan penyakit Alzheimer. Pengobatan dimulai pada pasien dengan gangguan kognitif ringan atau tahap penyakit demensia ringan dan dikonfirmasi adanya patologi beta amiloid. Pasien diacak dengan rasio 1:1 untuk menerima plasebo atau Leqembi dengan dosis 10 miligram (mg)/kilogram (kg), setiap dua minggu sekali. Leqembi menunjukkan penurunan yang signifikan secara statistik dan bermakna secara klinis dari awal hingga 18 bulan pada titik akhir primer, skor Jumlah Kotak Skala Peringkat Demensia Klinis, dibandingkan dengan plasebo. Perbedaan yang signifikan secara statistik antara kelompok perlakuan juga ditunjukkan pada semua titik akhir sekunder, termasuk Skala Penilaian Penyakit Alzheimer Subskala Kognitif.

Penggunaan LAQEMBI

LAQEMBI tersedia dalam bentuk vial larutan injeksi dengan dosis yang direkomendasikan adalah 10 mg/kg yang perlu dilakukan pengenceran dengan 250 mL Injeksi Natrium Klorida 0,9% kemudian diberikan sebagai infus intravena selama kurang lebih satu jam, setiap dua minggu sekali.

LEQEMBI dikontraindikasikan pada pasien dengan hipersensitivitas serius terhadap lecanemab-irmb atau eksipien LEQEMBI mana pun. Reaksinya termasuk angioedema dan anafilaksis.

Perlu diperhatikan bahwa penggunaan LEQEMBI harus dimulai pada pasien dengan gangguan kognitif ringan atau tahap penyakit demensia ringan dan harus dikonfirmasi adanya patologi amiloid beta sebelum memulai pengobatan serta perlu di lakukan MRI otak terbaru (dalam satu tahun) sebelum memulai pengobatan untuk mengevaluasi Kelainan Pencitraan Terkait Amiloid

Kebaruan Dibanding Terapi di Indonesia

Hanya ada beberapa pengobatan yang disetujui oleh Food and Drug Administration yang mencakup antagonis reseptor N-metil D-aspartat (memantine), dan inhibitor asetilkolinesterase (rivastigmine, Donepezil, dan galantamine). Donepezil digunakan untuk terapi penurunan kognisi pasien, Rivastigmine digunakan untuk dosis yang lebih tinggi, Galantamine akan memberikan manfaat, namun perbaikannya hanya sedikit. Memantine dapat digunakan pada terapi sedang-berat.

Baca :  FDA Selidiki Manipulasi Data Terapi Gen Termahal di Dunia

Salah satu pendekatan terapi anti-Aβ yang paling banyak dikembangkan adalah imunoterapi, yang mencakup menginduksi imunitas pasif melalui pemberian antibodi monoclonal. Antibodi monoklonal anti-Aβ yang baru-baru ini digunakan untuk pengobatan Alzheimer adalah salah satunya yaitu Laqembi. LAQEMBI adalah antibodi yang diarahkan pada amiloid beta yang diindikasikan untuk pengobatan penyakit Alzheimer. Uji klinis acak LAQEMBI baru-baru ini menunjukkan penurunan amiloid otak dengan pemberian lecanemab 10 mg/kg setiap dua minggu.

Kesimpulan

Penyakit Alzheimer adalah salah satu penyakit neurodegeneratif yang paling umum terjadi pada orang lanjut usia, dan akumulasi Aβ memainkan peran utama dalam patogenesis penyakit ini. Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) memberikan persetujuan yang dipercepat kepada LEQEMBI pada 6 Januari 2023, dan persetujuan tradisional pada 6 Juli 2023, menjadikan LEQEMBI pengobatan penyakit Alzheimer anti-amiloid pertama dan satu-satunya yang disetujui yang terbukti mengurangi laju perkembangan penyakit dan memperlambat gangguan kognitif pada tahap awal dan demensia ringan penyakit ini. Sebelum menrima LAQEMBI harap diberitahukan kepada penyedia layanan Kesehatan terkait kondisi medis seperti sedang hamil/berencana untuk hamil serta sedang menyusui atau berencana untuk menyusui dan juga terkait pengobatan yang sedang di konsumsi termasuk obat resep dan obat bebas, vitamin, dan suplemen herbal.

Pustaka:

  1. 2010. Penyakit M. Alzheimer: Strategi untuk modifikasi penyakit. Nat. Penemuan Narkoba Pendeta, 9,387–398.
  2. DeTure, MA; Dickson, D.W.2019. Diagnosis neuropatologis penyakit Alzheimer. Neurodegener,14,32.
  3. https://www.accessdata.fda.gov/drugsatfda_docs/label/2023/761269Orig1s000lbl.pdf
  4. https://www.fda.gov/news-events/press-announcements/fda-converts-novel-alzheimers-disease-treatment-traditional-approval
  5. Jeon, SG; Lagu, EJ; Lee, D.; Taman, J.; Nama, Y.; Kim, J.-i.; Moon, M.2019. Obat tradisional oriental dan penyakit Alzheimer. Penuaan Dis, 10 , 307.
  6. Noori, T.; Dehpour, AR; Sureda, A.; Sobarzo-Sanchez, E.; Shirooie, S.2021. Peran produk alami untuk pengobatan penyakit Alzheimer. J. Farmakol, 898 , 173974.
  7. 2015. Panduan Praktik Klinik: Diagnosis dna Penatalaksanaan Demensia. Tersedia secara online di https://www.neurona.web.id/paper/PPK%20demensia.pdf .[diakses pada 10 Oktober 20201].
  8. Van Dyck, CH. 2018. Antibodi monoklonal anti-amiloid-β untuk penyakit Alzheimer: 83,311–319.
Share this:

About Waode Hasryani

Check Also

Biosimilar: Benarkah Penggunaannya Memberikan Penghematan Biaya Menjanjikan?

Majalah Farmasetika – Pengenalan 8 biosimilar adalimumab (Humira; AbbVie) pada tahun 2023 menciptakan siklus kegembiraan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.