Download Majalah Farmasetika
gagal jantung
pic : freedigitalphotos.net

INPEFA, Obat Gagal Jantung Ganda untuk Pertama Kalinya Disetujui FDA

Majalah Farmasetika – Obat gagal jantung terbaru yang akan segera digunakan oleh pasien yaitu Inpefa (Sotagliflozin), yang telah disetujui oleh FDA pada bulan Mei 2023. Sotagliflozin merupakan obat ganda kombinasi inhibitor SGLT-1 dan SGLT-2 yang terbukti dalam uji klinis secara signifikan mengurangi risiko kematian dan rawat inap terkait dengan penyakit gagal jantung. Di Indonesia, usia pasien gagal jantung relatif lebih muda dibanding Eropa dan Amerika disertai dengan tampilan klinis yang lebih berat. Prevalensi dari gagal jantung sendiri semakin meningkat karena pasien yang mengalami kerusakan jantung yang bersifat akut dapat berlanjut menjadi gagal jantung kronik. World Health Organization (WHO) menggambarkan bahwa meningkatnya jumlah penyakit gagal jantung di dunia, termasuk Asia diakibatkan oleh meningkatnya angka perokok, tingkat obesitas, dislipidemia, dan diabetes. Angka kejadian gagal jantung meningkat juga seiring dengan bertambahnya usia.

Insiden gagal jantung akut meningkat serta merupakan beban ekonomi yang sangat besar pada sistem perawatan kesehatan di seluruh dunia karena sumber daya serta biaya yang terkait dengan rawat inap dan kemungkinan besar pasien masuk kembali. Mengembangkan terapi untuk pengobatan gagal jantung akut merupakan peluang besar. Ini merupakan angin segar bagi jutaan orang dewasa Amerika yang hidup dengan kondisi gagal jantung, serta penderita diabetes memungkinkan dua hingga empat kali lebih besar berpotensi menjadi kondisi kronis.

Hasil Pengujian Klinis INPEFA

Persetujuan FDA didasarkan pada hasil dari dua studi kardiovaskular fase 3 yang ekstensif: SOLOIST-WHF dan SCORED. Terdiri dari hampir 12.000 pasien dengan diabetes tipe 2, studi ini merupakan uji klinis acak tersamar ganda yang menilai seberapa efektif sotagliflozin dalam mengobati pasien gagal jantung atau mereka yang berisiko mengalami kondisi tersebut.

SOLOIST-WHF adalah studi terkontrol acak besar pertama yang menunjukkan bahwa inisiasi penghambat SGLT pada gagal jantung akut pada pasien yang distabilkan sebelum keluar dari rumah sakit atau segera setelahnya aman dan efektif. Para pemimpin menekankan bahwa SGLT2 lebih diutamakan dibanding kelas yang lebih tua karena efektif dan dokter tidak perlu mewaspadai efek samping yang besar ketika mengizinkan pasien keluar dari rumah sakit.

Baca :  Sacubitril dan Valsartan, Obat Baru untuk Gagal Jantung pada Anak

Data dari uji coba SOLOIST-WHF menunjukkan bahwa Inpefa menurunkan risiko gagal jantung, kunjungan ke rumah sakit terkait jantung, dan mortalitas kardiovaskular sebesar 33% dibandingkan dengan plasebo. Temuan ini memiliki arti penting bagi pasien yang baru saja dirawat di rumah sakit karena gagal jantung yang memburuk.

Meskipun informasi resep untuk Inpefa, tidak seperti penghambat SGLT-2 lainnya, tidak secara eksplisit merekomendasikan untuk tidak digunakan pada penderita diabetes tipe 1, namun terdapat peringatan untuk ketoasidosis diabetikum, komplikasi diabetes serius lainnya. Ini juga menyatakan bahwa pemantauan keton darah harus dipertimbangkan pada mereka yang menderita diabetes tipe 1 dan orang lain yang berisiko mengalami ketoasidosis.

Kelas penghambat SGLT direkomendasikan sebagai pengobatan lini pertama untuk gagal jantung oleh American Heart Association (AHA), American College of Cardiology (ACC), dan Heart Failure Society of America (HFSA) dalam Pedoman Bersama AHA/ACC/HFSA tahun 2022 untuk Manajemen Gagal Jantung.

Pernyataan konsensus ahli ACC pada bulan April 2023 menyoroti manfaat penghambat SGLT sebagai bagian dari Terapi Medis yang Diarahkan oleh Pedoman pada pasien gagal jantung dengan fraksi ejeksi yang diawetkan (HFpEF). Menurut pernyataan konsensus ahli ACC, penghambat SGLT2 harus dimulai pada semua individu dengan HFpEF yang stabil selama rawat inap dan tidak memiliki kontraindikasi populasi pasien.

Dosis Penggunaan INPEFA

Dewasa: Dosis awal yang direkomendasikan adalah 200mg secara oral sekali sehari. Dosis ini dapat ditingkatkan menjadi 400mg sekali sehari setelah setidaknya 2 minggu jika dapat ditoleransi. Kurangi dosis kembali ke 200mg sekali sehari jika tidak dapat ditoleransi atau terjadi efek samping.

Efek samping yang paling umum dari Inpefa termasuk infeksi saluran kemih, penipisan volume, diare, dan hipoglikemia. Efek samping serius lainnya termasuk: Ketoasidosis Diabetes, Infeksi jamur pada alat kelamin, dan Fasciitis nekrotikans pada perineum.

Baca :  Inilah Alat Pacu Jantung Transcatheter Pacemaker Terkecil di Dunia

Adapun obat-obatan yang dapat berinteraksi dengan Inpefa yaitu:

Digoxin – mungkin ada peningkatan penyerapan digoxin dengan Inpefa dan pemantauan diperlukan

Rifampisin dan penginduksi uridin 5′-difosfo-glukuronosiltransferase (UGT) lainnya – dapat mengurangi keefektifan sotagliflozin

Litium – dapat menyebabkan penurunan konsentrasi litium.

Pada kondisi kehamilan Inpefa tidak dianjurkan selama trimester kedua atau ketiga kehamilan, berdasarkan data pada hewan yang menunjukkan efek ginjal yang merugikan pada janin. Wanita usia subur harus memberi tahu dokter mereka jika mereka berniat untuk hamil. Jika Anda secara tidak sengaja hamil, segera beritahu dokter.

Kapan INPEFA Dipasarkan

Lexicon Pharmaceuticals, produsen sotagliflozin, terus bekerja untuk membuat obat ini tersedia di pasar AS pada akhir Juni 2023. Lonnel Coats, CEO Lexicon, menyatakan, “Persetujuan Inpefa, bersama dengan luasnya label, merupakan tonggak utama dalam perjalanan Lexicon untuk memenuhi misinya dalam merintis obat-obatan yang mengubah kehidupan pasien. Kami berharap inovasi penting ini akan tersedia secara komersial di pasar AS pada akhir Juni 2023.”

Pustaka:

Menteri Kesehatan Republik Indonesia. 2021. Pedoman Nasional Pelayanan Kedokteran Tata Laksana Gagal Jantung. KEMENKES RI. Jakarta.

Sotagliflozin (Inpefa) for heart failure. Med Lett Drugs Ther. 2023;65(1681):114–6. Available from: https://www.scopus.com/inward/record.uri?eid=2-s2.0-85165022444&doi=10.58347%2ftml.2023.1681b&partnerID=40&md5=825a798e3bdd020323a264101e4036ea

Talha M, Ali MH. Letter to the Editor: Latest FDA Approved Drug Sotagliflozin (Inpefa): A Glance at its Prospectives for Heart Failure. Curr Probl Cardiol. 2023;48(11). Available from: https://www.scopus.com/inward/record.uri?eid=2-s2.0-85165107978&doi=10.1016%2fj.cpcardiol.2023.101897&partnerID=40&md5=4f59b00a9f62db2403b2e7eab2a1dc84

Novel Drug Approvals for 2023. 18 Agustus 2023. fda.gov. https://www.fda.gov/drugs/new-drugs-fda-cders-new-molecular-entities-and-new-therapeutic-biological-products/novel-drug-approvals-2023

Share this:

About Ayatulloh Alquraisy

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.