Download Majalah Farmasetika
stem cell

Studi: Terapi Sel Punca Menunjukkan Peningkatan Kualitas Hidup bagi Mereka yang Mengalami Gagal Jantung

Majalah Farmasetika – Peneliti di Mayo Clinic juga menemukan bahwa hasil penelitian menunjukkan penurunan tingkat kematian dan rawat inap bagi mereka yang mengalami gagal jantung lanjut yang diobati dengan terapi sel.

Terapi berbasis sel punca telah terbukti meningkatkan kualitas hidup bagi mereka yang mengalami gagal jantung lanjut (HF), menurut peneliti di Mayo Clinic. Dalam uji klinis multinasional tahap lanjut, pasien melaporkan bahwa kesulitan sehari-hari mereka berkurang dengan terapi sel punca untuk perbaikan jantung dibandingkan dengan standar perawatan.1

“Dalam era penuaan global ini, [individu] hidup lebih lama, namun berisiko terkena penyakit kronis yang memberikan kualitas hidup yang buruk. [HF] adalah epidemi yang muncul yang membutuhkan opsi penyembuhan baru,” kata Andre Terzic, MD, PhD, seorang peneliti kardiovaskular di Mayo Clinic, dalam siaran pers. “Pendekatan berbasis sel punca dalam penelitian ini menunjukkan manfaat berkelanjutan pada kesehatan fisik dan emosional sebagai respons terhadap biotherapi.”1

Dalam laporan dari American Heart Association, dari tahun 2017 hingga 2020, sekitar 6,7 juta orang Amerika berusia 20 tahun ke atas mengalami HF, meningkat dari sekitar 6 juta dari 2015 hingga 2018. Namun, dari tahun 1979 hingga 2000, tingkat kelangsungan hidup untuk diagnosis HF meningkat.2

Selain itu, peneliti juga menemukan bahwa hasil penelitian menunjukkan penurunan tingkat kematian dan rawat inap bagi mereka yang diobati dengan terapi sel. Uji klinis ini dilakukan secara double blind untuk kedua pasien dan penyedia layanan kesehatan.1

Para peneliti melibatkan 315 individu dari 39 rumah sakit di 10 negara yang mengalami HF lanjut, meskipun sudah menerima standar perawatan. Mereka merandomkan pengobatan untuk individu, menciptakan 2 kelompok: kelompok yang menerima terapi sel punca dan kelompok yang tidak menerima terapi ini. Selanjutnya, bagi mereka yang menerima terapi sel punca, mereka juga menjalani kateterisasi jantung. Sel punca diambil dari sumsum tulang pasien dan diprogram untuk menyembuhkan jaringan jantung yang rusak, sesuai dengan siaran pers. Mereka yang tidak menerima sel punca menjalani kateterisasi jantung tanpa pengiriman sel.1

Baca :  Peneliti Temukan Cara Agar Luka Tidak Berbekas

“Data dari salah satu uji terapi sel kardiovaskular terbesar, menguji teknologi regeneratif yang ditemukan di Mayo Clinic, menunjukkan manfaat dalam jumlah dan kualitas hidup pada penyakit jantung lanjut,” kata Satsuki Yamada, MD, PhD, seorang peneliti kardiovaskular di Mayo Clinic, dalam siaran pers. “Manfaat perawatan regeneratif biasanya dievaluasi berdasarkan hasil laporan klinisi. Yang unik dalam penelitian ini adalah bahwa penelitian ini dirancang untuk mendengarkan pengalaman pasien.”1

Individu tersebut menyelesaikan penilaian diri yang terdiri dari 21 pertanyaan pada awal penelitian, kemudian lagi pada minggu ke-26, 39, dan 52 setelah pengobatan. Pada tindak lanjut, para peneliti melaporkan bahwa kualitas hidup bagi mereka yang memiliki pembesaran ruang jantung kiri sebelumnya meningkat bagi mereka yang diobati dengan terapi sel punca dibandingkan dengan yang menerima standar perawatan. Untuk tingkat kematian dan rawat inap, terdapat penurunan tingkat bagi mereka yang menerima pengobatan sel punca.1

Siaran pers menyatakan bahwa penelitian klinis lebih lanjut diperlukan untuk memvalidasi temuan yang ditemukan dalam penelitian ini.1 Hasilnya dipublikasikan dalam Stem Cells Translational Medicine.1,3

Referensi

  1. Clinical trial finds cell therapy improves quality of life in advanced heart failure. News release. Mayo Clinic. December 12, 2023. Accessed December 13, 2023. https://newsnetwork.mayoclinic.org/discussion/clinical-trial-finds-cell-therapy-improves-quality-of-life-in-advanced-heart-failure/
  2. Tsao CW, Aday AW, Almarzooq ZI Anderson CAM, et al. Heart Disease and Stroke Statistics-2023 Update: A Report From the American Heart Association. Circulation. 2023;147(8):e93-e621. doi:10.1161/CIR.0000000000001123
  3. Yamada S, Bartunek J, Povsic TJ, Cotter G, et al. Cell Therapy Improves Quality-of-Life in Heart Failure: Outcomes From a Phase III Clinical Trial. Stem Cells Transl Med. Published online November 24, 2023. doi:10.1093/stcltm/szad078
Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.