Download Majalah Farmasetika

Peneliti Ungkap Penggunaan Radiasi Mampu Perbaiki Kerja Jantung

Majalah Farmasetika – Terapi radiasi, yang umumnya digunakan untuk mengobati kanker, berpotensi digunakan untuk mengobati individu dengan ventricular tachycardia, sebuah ritme jantung yang tidak normal dan berpotensi mengancam jiwa, menurut peneliti dari Washington University School of Medicine di St. Louis.

Peneliti dalam studi ini menemukan adanya efek kardiovaskular pada sejumlah kecil pasien dan bertujuan untuk memodelkan efek radiasi dosis rendah pada tikus dengan gagal jantung (HF). Mereka menemukan bahwa terapi radiasi dosis rendah meningkatkan fungsi jantung untuk berbagai bentuk HF, seperti yang dijelaskan dalam rilis pers.

“Terapi radiasi yang digunakan untuk mengobati ventricular tachycardia ditargetkan pada lokasi tertentu di jantung; namun, sebagian besar jantung lainnya menerima paparan dosis rendah,” kata Ali Javaheri, MD, PhD, seorang asisten profesor kedokteran, seperti yang dikutip dalam rilis pers. “Kami ingin memahami efek radiasi dosis rendah pada jantung pasien ini. Ada kekhawatiran bahwa itu bisa merugikan fungsi jantung secara keseluruhan, meskipun itu mengobati aritmia berbahaya. Kami kaget menemukan sebaliknya: fungsi jantung tampaknya meningkat setelah terapi radiasi, setidaknya dalam jangka pendek.”

Peneliti mencatat bahwa penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk mengevaluasi terapi radiasi pada pasien dengan HF, tetapi hasil studi ini menunjukkan bahwa efek radiasi berpotensi memberi manfaat pada jantung yang cedera dengan tingkat peradangan tinggi. Hasil menunjukkan bahwa radiasi dosis rendah benar-benar mengurangi jumlah sel imun peradangan di jantung, sesuai dengan rilis pers.

Dalam studi ini, para peneliti mengevaluasi sekelompok 9 individu dengan ventricular tachycardia menggunakan pencitraan resonansi magnetik jantung (MRI) sebelum dan setelah pengobatan radiasi. MRI menunjukkan peningkatan kapasitas pemompaan jantung pasien di ventrikel kiri, yang bertanggung jawab untuk memasok darah ke tubuh. Menurut rilis pers, perbaikan tersebut terlihat beberapa hari setelah pengobatan, sehingga peneliti percaya bahwa kemungkinan besar tidak disebabkan oleh pengurangan aritmia, yang terjadi lebih secara bertahap.

Baca :  Sacubitril dan Valsartan, Obat Baru untuk Gagal Jantung pada Anak

Selain itu, para peneliti mengevaluasi efek radiasi dosis rendah yang serupa pada jantung tikus dengan HF akibat 3 penyebab yang berbeda. Mereka menemukan efek serupa yang diamati pada manusia, yang menunjukkan peningkatan fungsi jantung pada tikus yang menerima terapi radiasi, khususnya di ventrikel kiri. Selain itu, pada tikus, terapi ini meningkatkan tingkat kelangsungan hidup mereka, menunjukkan bahwa peningkatan fungsi jantung menerjemahkan menjadi peningkatan kelangsungan hidup, sesuai dengan rilis pers. Pada tikus dengan HF, para peneliti juga menemukan bahwa radiasi mengurangi fibrosis dan makrofag jantung, jenis sel imun yang terkait dengan peradangan di jantung.

“Efek yang kita lihat pada jantung ini kemungkinan lebih kompleks daripada hanya pengurangan sel imun peradangan yang membelah dengan cepat. Kami terus melakukan penelitian untuk lebih mendalam ke dalam apa lagi yang mungkin terjadi, tetapi kami senang melihat bukti bahwa radiasi dosis rendah pada jantung ini mungkin mengurangi peradangan dan membantu meremodel jantung dengan cara yang bermanfaat,” kata Carmen Bergom, MD, PhD, seorang profesor asociate onkologi radiasi, seperti yang dikutip dalam rilis pers.

Para peneliti berencana untuk terus menganalisis efek terapi radiasi untuk pasien dengan ventricular tachycardia, termasuk pengembangan studi lanjutan untuk menentukan apakah bukti pengurangan peradangan pada tikus dapat diterapkan pada manusia, sesuai dengan rilis pers. Temuan lengkap dari studi ini diterbitkan dalam jurnal Med.

Referensi

Radiation therapy may be potential heart failure treatment. News release. EurekAlert. November 28, 2023. Accessed December 1, 2023. https://www.eurekalert.org/news-releases/1009269

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Gaya Hidup Sehat Tunjang Fungsi Kognitif agar Lebih Baik dan Hindarkan Diri dari Risiko Alzheimer

Majalah Farmasetika – Pencegahan penyakit Alzheimer melalui penyesuaian dan modifikasi gaya hidup adalah topik yang …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.