Home / Dispensing / Edukasi / Obat NSAID Seperti Ibuprofen Bisa Meningkatkan Resiko Serangan Jantung
ibuprofen
Kelebihan Dosis Ibuprofen dan Diklofenak Sebabkan Risiko Kardiovaskular (pic : istimewa)

Obat NSAID Seperti Ibuprofen Bisa Meningkatkan Resiko Serangan Jantung

farmasetika.com – Obat antiinflamasi non steroid (NSAID) biasanya digunakan sebagai obat bebas untuk mengurangi rasa sakit atau mengurangi demam, namun penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa orang yang mengkonsumsi secara rutin dapat memiliki risiko serangan jantung yang lebih tinggi.

Penelitian terkini terkait NSAID terhadap resiko serangan jantung

Penelitian yang dipublikasikan di The BMJ, menemukan bahwa semua NSAID yang umum digunakan seperti ibuprofen dan naproxen, yang tersedia sebagai obat OTC; diklofenak dan celecoxib, yang merupakan obat resep di Amerika Serikat, dikaitkan dengan peningkatan risiko ini.

Sementara risiko mutlak terkena serangan jantung setelah minum obat ini sangat kecil, para ahli mengatakan bahwa konsumen harus berhati-hati saat memutuskan apakah akan menggunakan NSAID atau tidak, terutama orang-orang yang berisiko terkena penyakit jantung.

“Saya pikir penelitian ini adalah kisah tentang peringatan lain untuk berhati-hati sebelum menggunakan obat ini dan tidak menganggap enteng karena dianggap sebagai obat OTC,” Deepak Bhatt, MD, direktur eksekutif programintervensi kardiovaskular di Brigham dan Rumah Sakit Wanita, dilansir dari CBS News.

“Jika seseorang harus menggunakan NSAID untuk menghilangkan rasa sakit, saran terbaiknya adalah menggunakan dosis serendah mungkin dan untuk waktu sesingkat mungkin.” lanjutnya.

Tinjauan sistematis menggunakan database di Kanada, Finlandia dan Inggris

Penelitian sebelumnya telah menghubungkan penggunaan NSAID dengan peningkatan risiko serangan jantung, namun waktu risiko, efek dosis, lama pengobatan, dan risiko komparatif antara NSAID yang berbeda kurang dipahami.

Untuk studi ini, tim peneliti internasional yang dipimpin oleh Michèle Bally dari University of Montreal Hospital Research Center, yang saat itu menjadi seorang doktor di Universitas McGill di Kanada, melakukan tinjauan sistematis dan analisis meta data dari studi di perawatan kesehatan dengan menggunakan database di Kanada, Finlandia dan Inggris.

Baca :  Ibuprofen Inhalasi Solusi Pasien Fibrosis Sistik dari Menurunnya Fungsi Paru-paru

Secara kolektif, mereka menganalisis data pada 446.763 orang, di antaranya 61.460 menderita serangan jantung.

Hasilnya menunjukkan bahwa meningkatnya risiko serangan jantung terjadi pada awal minggu pertama mengkonsumsi NSAID, dan risikonya lebih besar dengan dosis NSAID yang lebih tinggi.

20-50% terjadi peningkatan resiko serangan jantung

Risiko terbesar serangan jantung terlihat dengan penggunaan NSAID pada dosis harian yang tinggi pada bulan pertama. Dosis harian yang tinggi meliputi:

  • Celecoxib (Celebrex)> 200 mg
  • Diklofenak (Voltaren, Cambia, Solaraze)> 100 mg
  • Ibuprofen (Advil)> 1200 mg
  • Naproxen (Midol, Aleve, Naprelan)> 750 mg

Secara keseluruhan, hasilnya menunjukkan 20 sampai 50 persen peningkatan risiko serangan jantung saat menggunakan NSAID dibandingkan dengan tidak menggunakan obat ini.

Namun, Bally menekankan bahwa risiko absolut sangat kecil dan akan bervariasi berdasarkan risiko awal pasien.

“Angka-angka ini tidak berarti seseorang memiliki risiko 20 sampai 50 persen terkena serangan jantung setelah mengkonsumsi obat-obatan tersebut,” katanya dikutip dari CBS News.

Sebaliknya, temuan tersebut menunjukkan bahwa sebagai akibat dari peningkatan ini, risiko serangan jantung karena NSAID rata-rata sekitar 1 persen per tahun, katanya.

Bhatt, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, menawarkan beberapa perspektif lagi.

“Seseorang yang masih muda dan sehat dan memakai NSAID untuk pergelangan kaki yang terkilir, risiko serangan jantung sudah sangat rendah sehingga menimbulkan risiko dari rendah hingga sangat rendah,” katanya. “Di sisi lain, usia 80 tahun yang memiliki tekanan darah tinggi, yang menjalani operasi bypass, untuk pasien itu, risikonya bisa menjadi substansial.” ujar Bhatt.

Studi ini juga melihat penggunaan NSAID dalam jangka panjang dan menemukan bahwa risiko tinggi tampaknya tidak terus meningkat lebih jauh lagi ketika orang memakannya lebih dari satu bulan. Namun, Bally mengatakan ini harus ditafsirkan dengan hati-hati karena penulis tidak mempelajari serangan jantung berulang; Dia menyarankan masih lebih baik menggunakan NSAID untuk waktu sesingkat mungkin.

Baca :  Resiko Ginjal Kronis Obat NSAID Tinggi di Usia Aktif

Keterbatasan hasil penelitian

Penelitian ini bersifat observasional dan tidak dapat membuktikan bahwa mengkonsumsi NSAID sebenarnya menyebabkan serangan jantung. Para peneliti mencatat keterbatasan lain dalam penelitian ini karena tidak semua faktor yang berpotensi mempengaruhi risiko dapat diperhitungkan.

Penelitian ini tidak menjelaskan alasan yang mendasari kaitannya, namun para ahli memiliki beberapa teori.

“Penelitian lain menunjukkan bahwa NSAID dapat meningkatkan tekanan darah dan menyebabkan retensi cairan,” kata Bhatt. “Hal-hal semacam ini dapat membantu memicu serangan jantung, terutama pada orang-orang yang sudah rentan terhadapnya.”

Penelitian sebelumnya juga menunjukkan bahwa obat ini dapat membuat orang berisiko mengalami pembekuan darah.

Berhati-hatilah dalam mengkonsumsi NSAID

Para ahli mengatakan bahwa penelitian ini tidak dimaksudkan untuk menakut-nakuti orang agar tidak menggunakan NSAID, namun lebih berhati-hati saat menggunakannya.

“Jika seseorang perlu mengobati sesekali rasa sakit, demam, atau pembengkakan mereka harus mempertimbangkan semua alternatif pengobatan yang ada dan mendapatkan bantuan dari penyedia layanan kesehatan,” kata Bally.

Dia mencatat bahwa orang yang menggunakan obat ini untuk rasa sakit kronis mungkin ingin mempertimbangkan apakah manfaat meningkatkan dosis untuk menghilangkan lebih baik kemungkinan peningkatan risiko serangan jantung. Mereka bisa berbicara dengan dokter mereka tentang cara pengobatan lain seperti terapi fisik atau suntikan lokal.

“Intinya, jangan memperlakukan obat-obatan ini seperti permen hanya karena harganya dijual sebagai obat bebas,” kata Bhatt. “Perlakukan mereka harus sama seperti obat apapun. Gunakan hanya jika Anda benar-benar membutuhkan dosis terendah, setidaknya untuk beberapa waktu.” tutupnya.

Sumber :

  1. NSAID painkillers like ibuprofen increases heart attack risk. http://www.cbsnews.com/news/nsaid-naproxen-ibuprofen-heart-attack-risk/ (diakses 15 Mei 2017).
  2. Risk of acute myocardial infarction with NSAIDs in real world use: bayesian meta-analysis of individual patient data. BMJ 2017; 357 doi: https://doi.org/10.1136/bmj.j1909 (Published 09 May 2017)
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Cukup 5 Menit Aktivasi Layanan Aplikasi SIAP, Begini Caranya!

farmasetika.com – Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (PP IAI) mendukung penuh diterapkannya aplikasi Sistem Informasi …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar