Home / Berita / Profil / Penemu Ibuprofen Meninggal di Usia 95 Tahun

Penemu Ibuprofen Meninggal di Usia 95 Tahun

Farmasetika.com – Dunia kehilangan penemu obat bersejarah, Stewart Adams, seorang apoteker, ahli kimia dan ilmuwan farmasi berbasis di Nottingham yang bersama-sama memimpin tim menemukan ibuprofen pada 1960-an. Dia meninggal pada usia 95 tahun pada 30 Januari 2019.

Biografi Singkat Stewart Adams

Ibuprofen diciptakan pada 1960-an di Nottingham dan masih terdaftar sebagai salah satu obat esensial Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Dr Adams bekerja di Laboratorium Boots di Nottingham ketika dia, bersama dengan John Nicholson, dan timnya membuat penemuan.

Dia memperoleh gelar B.Pharm dari University College, Nottingham – sekarang University of Nottingham – pada tahun 1945 dan setelah lulus dia bekerja di pabrik penisilin Boots.

Setelah 2 tahun ia pindah ke Departemen Penelitian Boots dan mengambil beasiswa penelitian di Leeds University of Pharmacology, menyelesaikan PhD pada tahun 1952.

Gelar Kehormatan

Gelar Kehormatan termasuk yang diberikan OBE (Orde Kerajaan Inggris) dalam Honours Tahun Baru 1987, yang dibuat Freeman dari Kota Nottingham, dan memiliki plak biru khusus yang mengenali karyanya yang diungkapkan di gedung-gedung di pabrik Boots dan BioCity Nottingham, di laboratorium asal ibuprofen ditemukan.

Setelah pensiun, ia diangkat menjadi anggota kehormatan Royal Pharmaceutical Society.

Dia tidak pernah menghasilkan uang dari obat yang dia bantu temukan.

Sejarah Ibuprofen

Obat ini mulai digunakan secara klinis pada tahun 1969 setelah ditemukan efektif dan menyebabkan efek samping yang lebih sedikit daripada obat antiinflamasi lain yang banyak digunakan pada saat itu, termasuk aspirin.

Percobaan klinis diberi nama ‘cerita rakyat farmakologis’, ingat Stewart Adams mencoba obat sendiri setelah mengalami mabuk yang diinduksi vodka di sebuah konferensi farmakologi Moskow. Dia menemukan obat itu, awalnya ditujukan untuk rheumatoid arthritis dan diberi nama merek Brufen, membantu sakit kepalanya.

Baca :  Obat NSAID Seperti Ibuprofen Bisa Meningkatkan Resiko Serangan Jantung

Dia mengatakan kepada Daily Telegraph pada 2007: “dulu menguji obat itu dalam kondisi sakit kepala. Tapi saya berharap itu benar-benar bisa berhasil.”

Ibuprofen akhirnya dapat digunakan sebagai obat bebas pada tahun 1983. Selain bentuk oral, ibuprofen diformulasikan menjadi gel dan krim topikal – bermerek dan dalam bentuk generik.

Ibuprofen merupakan obat yang secara umum dapat ditoleransi dengan baik tetapi hati-hati diberikan pada ibuprofen dan obat antiinflamasi nonsteroid lainnya (NSAID) karena meningkatnya risiko kejadian trombotik kardiovaskular yang serius, infark miokard (MI), stroke, dan efek samping gastrointestinal yang serius.

Sumber : Death of Stewart Adams, Ibuprofen Inventor at 95. https://www.medscape.com/viewarticle/909349

Stewart Adams, pharmacist who led the team that discovered ibuprofen – obituary. https://www.google.com/amp/s/www.telegraph.co.uk/obituaries/2019/02/03/stewart-adams-pharmacist-led-team-discovered-ibuprofen-obituary/amp/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

aplikasi bahan tambahan

Mahasiswa Untad Kembangkan Aplikasi Analisa Inkompatibilitas Bahan Tambahan Farmasi

farmasetika.com – Sekelompok mahasiswa farmasi yang tergabung dalam EXC Team dari Fakultas MIPA, Universitas Tadulako …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar