Download Majalah Farmasetika

Penelitian: Terapi Kompresi pada Kaki Membantu Perbaikan Gejala Gagal Jantung

Majalah Farmasetika – Terapi kompresi pada kaki dikaitkan dengan penurunan kadar brain natriuretic peptide dan perbaikan gejala pada gagal jantung dengan fraksi ejeksi yang terjaga (HFpEF), tanpa adanya kejadian merugikan bagi pasien dengan gagal jantung kronis (HF) yang stabil, menurut hasil sebuah penelitian yang diterbitkan dalam International Journal of Cardiology: Heart and Vasculature. Para penulis penelitian menyimpulkan bahwa terapi kompresi aman bagi mereka yang menderita HF kronis yang stabil.

Para peneliti menyatakan bahwa terapi kompresi pada kaki dengan menggunakan stoking kompresi dapat digunakan untuk memperbaiki disfungsi vena dan limfatik dengan meningkatkan fungsi pompa limfatik. Namun, mereka menambahkan bahwa ada kekhawatiran mengenai keamanan pada pasien yang memiliki HF. Meskipun panduan untuk luka vena pada kaki menyebutkan bahwa stoking kompresi merupakan kontraindikasi untuk HF, tidak ada penyebutan kemungkinan memperburuk HF, kata para penulis penelitian. Para peneliti mengatakan bahwa sedikit yang diketahui tentang keamanan dan efikasi terapi ini bagi mereka yang menderita HF, dan mereka bertujuan untuk mengevaluasi keamanan terapi kompresi pada kaki bagi mereka yang menderita HF yang stabil.

Tiga Poin Utama Penelitian menunjukkan bahwa terapi kompresi pada kaki, khususnya menggunakan stoking kompresi, dikaitkan dengan penurunan kadar brain natriuretic peptide dan perbaikan gejala pada pasien dengan gagal jantung kronis (HF) yang stabil dan fraksi ejeksi yang terjaga (HFpEF). Temuan menunjukkan perbaikan signifikan dalam gejala gagal jantung, termasuk edema berkurang dan penurunan kadar brain natriuretic peptide, setelah satu bulan terapi kompresi. HFpEF berhubungan positif dengan perbaikan edema, menunjukkan bahwa pasien dengan HFpEF mungkin mendapat manfaat khusus dari intervensi ini.

Dalam penelitian ini, para peneliti menyertakan data dari mereka yang menderita HF kronis yang stabil dan berkunjung ke fasilitas rawat jalan di 3 pusat. Mereka menerima terapi kompresi melalui stoking kompresi baru untuk mengelola edema kronis dan mencegah varises, termasuk tanpa edema yang jelas, dari tahun 2018 hingga 2021, menurut para penulis penelitian. Individu harus memenuhi 3 persyaratan, termasuk hospitalisasi sebelumnya karena HF atau kadar brain natriuretic peptide lebih dari 100 pg/dL, klasifikasi New York Heart Association (NYHA) II atau III, dan tidak ada perubahan dalam obat oral, termasuk dosis, dari 1 tahun sebelum hingga 3 bulan setelah inisiasi terapi kompresi. Pasien yang menjalani hemodialisis dikecualikan, menurut para peneliti penelitian.

Baca :  Obat Baru Entresto Menjadi Terapi Utama Gagal Jantung di Eropa dan Amerika

Titik akhir utama adalah perubahan dalam kelas NYHA setelah 1 bulan, menurut para penulis penelitian. Para peneliti juga mengevaluasi terapi kompresi pada HF dengan mengukur perubahan kadar brain natriuretic peptide pada awal, 1 bulan, dan 3 bulan.

Ada 101 individu yang diikutsertakan dalam penelitian ini dengan usia median 81 tahun dan 62,4% perempuan. Komplikasi fibrilasi atrium hadir pada 54,5% individu. Selain itu, fraksi ejeksi ventrikel kiri median (LVEF) adalah 55% dan HFpEF median adalah 55,4%, menurut para penulis penelitian. Sekitar 44,6% pasien memiliki klasifikasi NYHA II dan 55,4% memiliki klasifikasi III.

Sebanyak 50,5% melanjutkan terapi kompresi selama seluruh durasi penelitian, menurut para peneliti penelitian. Para penulis mencatat bahwa tidak ada kasus memburuknya gejala HF, hospitalisasi, atau kebutuhan penyesuaian dalam terapi diuretik pada 51 pasien yang menyelesaikan terapi. Setelah 3 bulan, terdapat LVEF yang lebih tinggi pada kelompok yang melanjutkan dibandingkan dengan mereka yang menghentikan terapi, dan terdapat prevalensi HFpEF yang lebih besar, menurut para penulis penelitian.

Pada 1 bulan, para peneliti menemukan adanya perbaikan signifikan dalam klasifikasi NYHA dan skala edema yang dapat ditekan setelah terapi kompresi. Selain itu, kadar brain natriuretic peptide menunjukkan penurunan yang signifikan. Kadar hemoglobin dan hematokrit meningkat, dan volume plasma yang diestimasi dan volume ekstraseluler yang diestimasi berkurang. Tidak ada perubahan signifikan untuk laju filtrasi glomerulus yang diestimasi, menurut para peneliti.

Menurut hasil penelitian, HFpEF berhubungan positif dengan perbaikan edema dengan odds ratio sebesar 11,7. Tidak ada faktor yang diidentifikasi yang berkontribusi pada perbaikan klasifikasi NYHA.

Untuk tingkat peptide natriuretik otak setelah 1 bulan, proporsi pasien perempuan, prevalensi fibrilasi atrium, tekanan darah sistolik, dan HFpEF lebih tinggi dalam kelompok penurunan BNP yang lebih tinggi dibandingkan dengan kelompok penurunan yang lebih rendah. Selain itu, para penulis studi juga menyatakan bahwa skala edema pit lebih rendah dalam kelompok penurunan yang lebih tinggi. Pada 3 bulan, tidak ada perbedaan signifikan dari 1 bulan, tetapi ada penurunan signifikan tingkat peptide natriuretik otak dari baseline.

Baca :  Inilah Alat Pacu Jantung Transcatheter Pacemaker Terkecil di Dunia

Bagi mereka yang menghentikan terapi antara 1 dan 3 bulan, penurunan pada 1 bulan meningkat kembali pada 3 bulan, menurut hasil studi.

Referensi

Urbanek T, Juśko M, Kuczmik WB. Compression therapy for leg oedema in patients with heart failure. ESC Heart Fail. 2020;7(5):2012-2020. doi:10.1002/ehf2.12848

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.