BPOM Tanggapi Bahaya Air Kemasan Disimpan di Mobil

Farmasetika.com – Kabar saat ini beredar bahwa air kemasan yang disimpan dalam mobil yang berada di bawah sinar matahari dan panas di dalam mobil bisa mencapai antara 55°C-80°C bisa merusak plastik dalam kemasan.

Botol yang digunakan untuk air kemasan terbuat dari polyethylene terephthalate (PET) dan bisphenol A (BPA), bahan yang digunakan untuk banyak kemasan makanan dan minuman karena ringan, tahan lama, dan anti pecah.

Air di dalam kemasan tersebut memang masih terlihat bening. Namun kenyataannya air itu sudah mengalami perubahan reaksi kimia yang sudah bercampur dengan plastik dan terdapat serpihan-serpihan kecil di dalam air.

Sinar ultraviolet yang mengenai botol plastik itu akan mengaktifkan dioksin atau senyawa kimia yang beracun dari botol tersebut dan melebur bersama air minuman di dalam kemasan. Dioksin inilah yang memicu munculnya sel kanker payudara.

Tanggapan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM)

BPOM RI memandang perlu memberikan penjelasan pada tanggal 16 Maret 2018, sebagai berikut:

Isu mengenai “Air Kemasan Yang Ditinggal Di Dalam Mobil Anda Sangat Berbahaya” adalah TIDAK BENAR. Isu tersebut merupakan isu lama dan lembaga penelitian yang disebutkan dalam berita tersebut telah melakukan klarifikasi resmi terkait kebenaran berita tersebut (https://www.jhsph.edu/news/stories/2004/halden-dioxins-two.html).

Dioxin tidak dapat dihasilkan dari kemasan plastik yang terpapar panas di dalam mobil atau plastik yang dibekukan.

Setiap jenis kemasan pangan baik berupa plastik, kertas ataupun lainnya berpotensi untuk melepaskan komponen penyusunnya ke dalam pangan yang dikemas. Perpindahan tersebut dapat meningkat dengan adanya suhu tinggi dan waktu kontak yang lama. Proses produksi yang baik dilakukan oleh industri untuk menjamin komponen penyusun yang terlepas sesuai dengan persyaratan dan tidak menimbulkan risiko bagi kesehatan.

Baca :  BPOM Ajak Masyarakat Cerdas Gunakan Obat Agar Terhindar Obat Ilegal

BPOM RI melakukan pengawasan dan kajian terhadap beberapa jenis kemasan plastik, hasilnya menunjukan bahwa tingkat paparan masyarakat indonesia masih dalam taraf aman.
Terkait dengan penggunaan plastik di dalam microwave, tidak semua jenis plastik dapat digunakan di dalam microwave. Karena itu bacalah petunjuk pemakaian yang dicantumkan oleh produsen.

Sumber:

http://m.tribunnews.com/kesehatan/2016/05/04/bahaya-jangan-minum-air-kemasan-yang-tertinggal-di-mobil

https://www.gadis.co.id/ngobrol/ini-bahaya-mengonsumsi-air-mineral-yang-disimpan-terlalu-lama-di-mobil

http://www.pom.go.id/new/view/more/klarifikasi/82/PENJELASAN-BPOM-RI-TENTANG-ISU-BAHAYA-AIR-KEMASAN-YANG-DITINGGAL-DI-DALAM-MOBIL.html

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Hasil Polling : 54% Responden Setuju Syarat SIPA Masih Perlu Rekomendasi IAI

Majalah Farmasetika – Hasil polling di Instagram Story Majalah Farmasetika menyatakan bahwa 54% (143 responden) …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.