Home / Regulasi / WHO Luncurkan Panduan Baru Deteksi Diri dari HIV di Hari AIDS Sedunia

hiv aids
photo credit: AIDS Awareness Ribbon via photopin (license)

WHO Luncurkan Panduan Baru Deteksi Diri dari HIV di Hari AIDS Sedunia

farmasetika.com – WHO telah merilis pedoman baru pengujian diri untuk HIV (Human Immunodeficiency Virus) dalam meningkatkan akses dan diagnosis HIV pada tanggal 29 November 2016 menjelang hari AIDS (Acquired Immune Deficiency Syndrome) sedunia yang jatuh pada hari ini.

WHO melaporkan kurangnya diagnosis dini HIV menjadi kendala pencegahan AIDS

Menurut laporan kemajuan dari WHO, kurangnya diagnosis HIV merupakan kendala utama untuk menerapkan rekomendasi bahwa setiap orang dengan HIV harus ditawarkan terapi antiretroviral (ART).

Laporan tersebut mengungkapkan bahwa lebih dari 18 juta orang dengan HIV saat ini sedang menjalani terapi ART, dan jumlah yang sama masih tidak dapat mengakses perawatan, mayoritas yang tidak menyadari status HIV mereka.

Saat ini, 40% dari semua orang dengan HIV (lebih dari 14 juta) tetap tidak menyadari status mereka. Banyak dari mereka adalah orang-orang yang beresiko tinggi infeksi HIV yang sering merasa sulit untuk mengakses layanan pengujian yang ada.

“Jutaan orang dengan HIV masih kehilangan pengobatan yang mampu menyelamatkan jiwa, yang juga dapat mencegah penularan HIV kepada orang lain,” kata Dr Margaret Chan, Direktur Jenderal WHO.

“pengujian diri dari HIV harus membuka pintu bagi lebih banyak orang untuk mengetahui status HIV mereka dan mencari tahu bagaimana untuk mendapatkan layanan pengobatan dan pencegahan akses.” lanjutnya.

Kesadaran pengujian diri dari HIV masih rendah

Pengujian diri dari HIV berarti orang dapat menggunakan cairan mulut atau darah melalui tusukan jari untuk menemukan status kesehatan pribadi. Hasil tersedia dalam waktu 20 menit atau kurang. Mereka dengan hasil positif disarankan untuk mencari tes konfirmasi di klinik kesehatan. WHO merekomendasikan mereka menerima informasi dan link ke konseling serta rujukan cepat untuk layanan pencegahan, pengobatan dan perawatan.

Baca :  WHO Umumkan Penderita Diabetes Meningkat 4 Kali Lipat Dibanding Tahun 1980

Pengujian diri dari HIV adalah cara untuk menjangkau lebih banyak orang dengan HIV yang tidak terdiagnosis dan merupakan langkah maju untuk memberdayakan individu, mendiagnosa orang sebelumnya sebelum mereka menjadi sakit, membawa layanan lebih dekat untuk bertahan hidup, dan menciptakan permintaan untuk pengujian HIV. Hal ini sangat penting bagi orang-orang menghadapi hambatan untuk mengakses layanan yang ada.

Antara tahun 2005 dan 2015 proporsi orang dengan HIV meningkat dari 12% menjadi 60% secara global. peningkatan serapan tes HIV ini di seluruh dunia telah menyebabkan lebih dari 80% dari semua orang yang didiagnosis dengan HIV dan menerima terapi ART.

Cakupan yang melakukan tes HIV masih rendah di antara berbagai kelompok populasi. Misalnya, tingkat cakupan global untuk semua tes HIV, pencegahan, dan pengobatan yang lebih rendah di antara laki-laki daripada perempuan.

Jumlah pria hanya 30% dari orang-orang yang telah diuji untuk HIV. Akibatnya, laki-laki dengan HIV kurang mungkin didiagnosis dan diberi pengobatan antiretroviral dan lebih mungkin untuk meninggal karena penyebab terkait HIV dibandingkan perempuan.

Tetapi beberapa wanita pada gadis remaja dan perempuan muda di tingkat infeksi sesuai pengalaman Afrika Timur dan Selatan hingga delapan kali lebih tinggi daripada di antara rekan-rekan pria mereka. Kurang dari satu dari setiap lima anak perempuan (15-19 tahun) menyadari status HIV mereka.

Pengujian juga masih rendah di kalangan “populasi kunci” dan pasangan mereka – terutama laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki, pekerja seks, waria, orang-orang yang menyuntikkan narkoba, dan orang-orang di penjara – yang terdiri sekitar 44% dari infeksi 1,9 juta orang dewasa baru HIV yang terjadi setiap tahun.

Hingga 70% dari pasangan orang dengan HIV juga positif HIV. Banyak dari pasangan mereka saat ini tidak melalkukan pengujian diri.

Baca :  Obat Pertama Untuk Pencegahan HIV Direkomendasikan Diedarkan di Eropa

Pedoman WHO merekomendasikan cara untuk membantu penderita HIV dan pasangannya

Pedoman WHO baru merekomendasikan cara-cara untuk membantu orang positif HIV memberitahu pasangannya tentang status mereka, dan juga mendorong mereka untuk diuji.

“Dengan menawarkan pengujian diri HIV, kita bisa memberdayakan orang untuk mengetahui status HIV mereka sendiri dan juga untuk memberitahukan pasangan mereka dan mendorong mereka untuk diuji juga,” kata Dr Gottfried Hirnschall, Direktur WHO Departemen HIV.

Dua puluh tiga negara saat ini memiliki kebijakan nasional yang mendukung pengujian diri HIV. Banyak negara-negara lain sedang mengembangkan kebijakan, tetapi implementasi skala luas HIV diri pengujian masih terbatas. WHO mendukung distribusi bebas dari HIV kit uji diri dan pendekatan lain yang memungkinkan self-test kit untuk dibeli dengan harga yang terjangkau. WHO juga bekerja untuk mengurangi biaya lebih lanjut untuk meningkatkan akses. Pedoman baru ini bertujuan untuk membantu negara-negara meningkatkan pelaksanaan.

WHO mendukung tiga negara di Afrika bagian selatan yang sudah mulai implementasi skala besar pengujian diri melalui proyek STAR UNITAID dan lebih banyak negara sedang mempertimbangkan pendekatan inovatif ini.

Sumber :

WHO issues new guidance on HIV self-testing ahead of World AIDS Day. http://www.who.int/mediacentre/news/releases/2016/world-aids-day/en/ (diakses 1 Desember 2016).

 

Share this:
  • 14
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    14
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

bpom

BPOM : Daftar Produk Ranitidin yang Dapat Diedarkan Kembali dari 37 Industri Farmasi

farmasetika.com – Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) mengeluarkan rilis berita terkait “Informasi Produk Ranitidin …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar