Download Majalah Farmasetika

Fakta Menarik: Benarkah Jika Keluar dengan Rambut Basah Membuat Tubuh Lebih Mudah Sakit?

Majalah Farmasetika – Apakah Lebih Mudah Sakit Jika Keluar dengan Rambut Basah?

J: Tidak, meskipun rambut basah dapat menciptakan rasa dingin yang dapat menyebabkan timbulnya gejala flu pada seseorang yang sudah terinfeksi virus. Ketika cuaca dingin, kepercayaan umum menyarankan untuk tidak keluar dengan rambut basah. Meskipun niatnya baik, ungkapan ini—meskipun memiliki niat baik—mungkin tidak memiliki banyak nilai seperti yang sebelumnya dipikirkan. Menurut para ahli, keluar dengan rambut basah tidak membuat seseorang sakit.1

Menurut Matthew Goldman, MD, spesialis kedokteran keluarga di Cleveland Clinic di Parkland, Florida, memiliki rambut basah bukanlah satu-satunya penyebab flu; mikroorganisme seperti virus harus menjadi pendorong di balik penyakit tersebut.2 Namun, masalah ini tidak hitam dan putih. Rambut basah dapat membuat seseorang merasa lebih dingin, yang dapat menyebabkan timbulnya gejala terkait infeksi pada pasien yang sudah terinfeksi virus flu, menurut para peneliti.3

Ron Eccles, PhD, DSc, mantan direktur Common Cold Centre di Cardiff University di Inggris, secara acak menetapkan kelompok partisipan studi yang terpapar virus flu (tetapi tidak menunjukkan gejala sebelum studi) menjadi 2 kelompok. Satu kelompok merendam kaki mereka yang telanjang di air dingin selama 20 menit, dan kelompok lainnya merendam kaki mereka yang ditutupi oleh kaos kaki ke dalam mangkuk kosong.4

Pada hari-hari pertama setelah eksperimen, individu di kedua kelompok melaporkan beberapa gejala flu. Tetapi pada 5 hari setelah eksperimen, dua kali lipat jumlah peserta dalam kelompok air dingin menunjukkan gejala flu dibandingkan dengan kelompok kaki kering. Lebih banyak penelitian diperlukan untuk mendukung temuan ini, tetapi hasilnya menunjukkan bahwa paparan suhu dingin dapat mempengaruhi timbulnya flu pada individu yang sudah terinfeksi.4

Ada teori lain mengenai mengapa cuaca dingin membuat lebih mudah terkena flu. Goldman menyarankan bahwa suhu udara yang lebih dingin dapat memudahkan virus untuk berpindah melalui udara, yang dapat meningkatkan kerentanan seseorang terhadap terkena flu.2

Ada lebih banyak teori yang menghubungkan cuaca dingin dengan kerentanan terhadap flu. Misalnya, cuaca dingin dapat menyebabkan pembuluh darah di hidung dan tenggorokan menyempit. Pembuluh-pembuluh ini membawa sel darah putih yang melawan infeksi, dan menyempitkannya mungkin dapat mengurangi jumlah sel yang dapat disampaikan untuk melawan virus.4

Kurangnya sinar matahari pada bulan-bulan musim dingin juga mungkin menjadi penyebabnya, dengan bioavailabilitas vitamin D yang berkurang. Karena vitamin D terkait dengan kesehatan kekebalan tubuh, beberapa ahli berpendapat bahwa kurang vitamin D dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh.2

Menariknya, kemungkinan terkena rhinovirus, yang merupakan virus paling umum yang terkait dengan cuaca dingin, lebih tinggi di dalam ruangan sementara berada di dalam ruangan yang aman dari cuaca dingin di luar, menurut Goldman. Selain itu, beberapa ilmu mendukung alasan bahwa memiliki rambut basah di lingkungan yang lebih hangat dapat meningkatkan risiko sakit.2

“Jika rambut Anda sering basah dan hangat, seperti dari keringat di iklim yang lebih hangat, dan bersentuhan dengan mikroorganisme, maka lebih mungkin untuk terjadi infeksi,” jelas Goldman.2

Brittany Behm, DO, seorang dokter perawatan primer di University Hospitals Bainbridge Primary Care di Chagrin Falls, Ohio, menyarankan berolahraga untuk mengurangi risiko sakit. Behm juga menyarankan mencuci tangan secara rutin selama setidaknya 20 detik, terutama sebelum makan atau bertemu orang lain.3

Tidur juga dapat memainkan peran penting dalam menghindari penyakit. Behm mengatakan rata-rata orang dewasa seharusnya tidur antara 7 hingga 9 jam setiap malam.

Cara lain untuk mendukung sistem kekebalan tubuh termasuk menghindari merokok dan menjaga tingkat stres yang sehat.3

Rekomendasi lain untuk melindungi diri dari flu termasuk menjadi rajin dalam membersihkan permukaan, bersin atau batuk ke dalam tisu, dan menjaga jarak sosial dari individu yang terinfeksi, menurut Mayo Clinic Health System.1

Referensi

  1. Dargel C. Can wet hair make you sick? Mayo Clinic Health System. September 20, 2022. Accessed November 6, 2023. https://www.mayoclinichealthsystem.org/hometown-health/speaking-of-health/can-wet-hair-make-you-sick
  2. Can wet hair actually make you sick? Cleveland Clinic. September 15, 2021. Accessed November 6, 2023. https://health.clevelandclinic.org/can-wet-hair-make-you-sick/
  3. Can you catch a cold by going outside with wet hair? University Hospitals. November 16, 2021. Accessed November 6, 2023. https://www.uhhospitals.org/blog/articles/2021/11/can-you-catch-a-cold-by-going-outside-with-wet-hair
  4. Hammond C. Will wet hair give you a cold? BBC. March 5, 2012. Accessed November 6, 2023. https://www.bbc.com/future/article/20120305-youll-catch-a-cold-with-wet-hair
Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Menkes Gratiskan Biaya Penerbitan Surat Tanda Registrasi Tenaga Kesehatan

Majalah Farmasetika – Kabar baik datang dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Melalui Peraturan Menteri Kesehatan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.