Download Majalah Farmasetika

Fakta Mengejutkan! Tubuh Kita Terpapar 90% dari 921 Bahan Kimia yang Dapat Meningkatkan Risiko Kanker Payudara

Majalah Farmasetika – Kanker payudara (BC) adalah salah satu kanker paling umum di Amerika Serikat, tetapi tidak semua kasus BC disebabkan oleh faktor genetik. Menurut penulis studi pengumpulan data dalam Environmental Health Perspectives, mungkin ada 921 bahan kimia yang meningkatkan risiko BC. Dalam studi ini, para peneliti mengevaluasi kemungkinan bahan kimia yang terkait dengan BC dan mengidentifikasi bahan kimia yang berisiko mengganggu hormon; namun, penulis studi mencatat bahwa ada langkah-langkah yang dapat mengurangi risiko paparan.

“Pemilahan bahan kimia untuk ciri-ciri hormonal ini bisa menjadi strategi efektif untuk menandai potensi karsinogen payudara,” kata Ruthann Rudel, salah satu penulis studi dan direktur penelitian di Silent Spring Institute, dalam sebuah pernyataan pers.

Bahan kimia lingkungan telah lama dikaitkan dengan perkembangan kanker, dan bahan kimia yang terkait dengan BC telah ditemukan dalam pestisida, pewarna rambut, dan polusi udara. Sayangnya, dibutuhkan waktu bertahun-tahun untuk mengevaluasi semua bahan kimia lingkungan, dan itu akan mengharuskan banyak wanita dan anak-anak terpapar bahan kimia dalam prosesnya, sehingga “tidak memungkinkan, dan juga tidak etis, untuk menunggu begitu lama,” kata Rudel dalam pernyataan pers.

Sebaliknya, diperlukan alat yang efektif untuk memprediksi bahan kimia apa yang meningkatkan risiko BC untuk menghindari paparan tersebut, menurut Rudal. Oleh karena itu, peneliti dari Silent Spring Institute mengumpulkan data dari International Agency for Cancer Research (IARC), National Toxicology Program, US Environmental Protection Agency (EPA), dan National Cancer Institute, untuk mengidentifikasi bahan kimia lingkungan yang terkait dengan tumor payudara pada hewan. Mereka menemukan 278 bahan kimia.

Tim juga mengevaluasi data dari program ToxCast EPA untuk mengidentifikasi zat pengganggu endokrin. Ini adalah bahan kimia yang memengaruhi hormon, dan mereka dapat mempromosikan BC karena itu adalah penyakit hormonal, menjelaskan penulis utama Jennifer Kay, PhD, seorang peneliti ilmiah di Silent Spring Institute, dalam pernyataan pers.

Baca :  Mengenal Enhertu, Terapi Bertarget Baru Kanker Payudara Metastatik

Selain itu, zat pengganggu endokrin sebenarnya dapat memicu sel untuk meningkatkan produksi estrogen dan progesteron. Pada tumor payudara, lebih dari 50% dari bahan kimia mempromosikan produksi estrogen dan progesteron, dan sekitar 33% mengaktifkan reseptor estrogen.

“Fakta bahwa begitu banyak bahan kimia dapat mengubah estrogen dan progesteron sangat mengkhawatirkan,” kata Kay dalam pernyataan pers.

Peneliti juga menemukan 420 bahan kimia yang memiliki fungsi ganda merusak DNA (yang memicu kanker) dan mengubah hormon; hewan dengan tumor payudara lebih mungkin memiliki bahan kimia ganda ini.

Lebih lanjut, 90% dari 921 bahan kimia yang terkait dengan perkembangan BC dapat ditemukan dalam produk konsumen sehari-hari, makanan dan minuman, pestisida, obat-obatan, dan tempat kerja, tulis penulis studi. Sebagai contoh, EPA sebelumnya menyetujui 30 pestisida yang terkait dengan tumor payudara.

Namun, pada musim gugur 2023, EPA membuat rencana untuk mengimplementasikan pengujian pada pestisida dan efek hormon. Para penulis berharap bahwa EPA juga akan mempertimbangkan temuan dari studi ini sebagai bagian dari rencana mereka untuk mengurangi paparan masyarakat terhadap bahan kimia berbahaya.

“Studi baru ini memberikan panduan bagi regulator dan produsen untuk dengan cepat menandai bahan kimia yang dapat berkontribusi pada BC agar mencegah penggunaannya dalam produk konsumen dan mencari alternatif yang lebih aman,” kata Kay dalam pernyataan pers.

Referensi

More than 900 chemicals, many found in consumer products and the environment, display breast-cancer causing traits. Silent Spring Institute. News Release. January 10, 2024. Accessed on January 11, 2024. https://www.eurekalert.org/news-releases/1030296

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Menkes Gratiskan Biaya Penerbitan Surat Tanda Registrasi Tenaga Kesehatan

Majalah Farmasetika – Kabar baik datang dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Melalui Peraturan Menteri Kesehatan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.