Download Majalah Farmasetika

Studi: Penggunaan Statin Ditemukan Mampu Turunkan Mortalitas Pasien Kanker Payudara

Majalah Farmasetika – Peneliti menemukan bahwa mereka yang menggunakan statin setelah diagnosis kanker payudara memiliki risiko kematian akibat kanker payudara yang lebih rendah ketika kadar kolesterol total median menurun.

Penggunaan statin telah dikaitkan dengan penurunan mortalitas kanker payudara (BC) dibandingkan dengan mereka yang tidak mengonsumsi statin, menurut hasil sebuah studi yang diterbitkan di JAMA Network Open. Para peneliti menyatakan bahwa risiko ini terkait dengan perubahan kadar kolesterol serum.

Para peneliti mencakup data perempuan yang baru-baru ini didiagnosis dengan kanker payudara invasif antara 1 Januari 1995, dan 31 Desember 2013, menggunakan Registrasi Kanker Finlandia. Registrasi tersebut mencakup diagnosis kanker dari laboratorium patologi dan lembaga perawatan kesehatan di negara tersebut, yang mencakup sekitar 99% kasus secara nasional. Data mencakup usia pasien; tanggal diagnosis; luas tumor (tersedia untuk 85,6% kasus) yang dikategorikan sebagai lokal, lokal lanjut, dan metastatik; pengobatan utama; dan karakteristik histologis tumor, menurut para penulis studi. Individu yang dimasukkan dalam studi memiliki data tentang reseptor hormon yang tersedia dan satu pengukuran kolesterol.

Ada 13.378 individu dengan kanker payudara, dengan usia rata-rata 62 tahun dan masa pengamatan median 4,5 tahun setelah diagnosis kanker payudara. Selama masa pengamatan, sekitar 16,4% pasien meninggal, 7% di antaranya disebabkan oleh kanker payudara, menurut para penulis studi. Selain itu, 31,2% pasien memiliki kadar kolesterol total median yang tinggi di atas 193,05 mg/dL sebelum diagnosis kanker payudara, dan 50,3% pasien memiliki kadar kolesterol total yang tinggi setelah diagnosis. Para peneliti mengatakan hanya 40,7% yang menggunakan statin.

Para penulis studi mengatakan bahwa keempat parameter lipid yang digunakan, baik sebelum atau setelah diagnosis, tidak terkait dengan kematian akibat kanker payudara. Dalam analisis yang disesuaikan lebih lanjut, penggunaan statin secara bersamaan tidak mengubah hasil apapun, menurut hasil studi. Dalam analisis penyesuaian multivariat, para peneliti mengatakan penggunaan statin sebelum diagnosis kanker payudara terkait dengan peningkatan risiko kematian akibat kanker payudara dibandingkan dengan mereka yang tidak mengonsumsi statin. Mereka juga menemukan bahwa risiko ini tidak bergantung pada dosis, dan penggunaan statin sebelum diagnosis merupakan faktor risiko bahkan setelah penyesuaian untuk kadar kolesterol, menurut para penulis studi.

Baca :  Verzenio (Abemacyclib), Obat Baru untuk Terapi Kanker Payudara

Namun, setelah penyesuaian, para peneliti menemukan hubungan invers signifikan dengan kematian akibat kanker payudara. Ini terjadi terlepas dari parameter lipid mana yang disesuaikan, menurut para penulis studi. Selain itu, dengan peningkatan intensitas penggunaan, pengurangan risiko lebih besar dengan penggunaan statin.

Lebih lanjut, untuk 781 dari 980 individu yang mulai menggunakan statin setelah diagnosis, kadar kolesterol median menurun, tetapi kadar tersebut serupa atau meningkat dibandingkan dengan mereka yang memiliki kadar sebelum pembelian statin, menurut hasil studi. Untuk analisis perubahan kadar kolesterol setelah inisiasi statin, mereka yang menggunakannya setelah diagnosis memiliki risiko kematian akibat kanker payudara yang lebih rendah ketika kadar kolesterol total median menurun, menurut para penulis studi. Namun, tanpa penurunan kadar kolesterol, penurunan risiko tidak signifikan dalam hasil studi.

Selain itu, kadar kolesterol median yang tinggi sebelum atau setelah diagnosis terkait dengan risiko penurunan kematian secara keseluruhan, tetapi tidak berubah secara signifikan setelah penyesuaian untuk penggunaan statin. Tidak ada juga hubungan antara kematian terkait kanker payudara dan penggunaan statin pasca-diagnosis dalam analisis waktu lag selama 1 tahun, 3 tahun, dan 5 tahun, menurut para penulis studi.

Dalam analisis subkelompok, perbedaan risiko dalam kematian akibat kanker payudara secara statistik signifikan pada kasus ER+, tetapi tidak ada perbedaan risiko antara pengguna statin dan mereka yang tidak menggunakan statin untuk kanker payudara triple-negatif, menurut hasil studi. Para penulis studi menyatakan bahwa analisis ini terbatas oleh ukuran sampel yang kecil, tetapi sebaiknya diteliti lebih lanjut.

Referensi

Murto MO, Simolin N, Arponen O, Siltari A, et al. Statin Use, Cholesterol Level, and Mortality Among Females With Breast Cancer. JAMA Netw Open. 2023;6(11):e2343861. doi:10.1001/jamanetworkopen.2023.43861

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Menkes Gratiskan Biaya Penerbitan Surat Tanda Registrasi Tenaga Kesehatan

Majalah Farmasetika – Kabar baik datang dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Melalui Peraturan Menteri Kesehatan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.