Download Majalah Farmasetika

Studi: Penggunaan Statins Mampu Perlambat Penurunan Fungsi Kognitif pada Pasien Alzheimer

Majalah Farmasetika – Dengan sifat observasional dari penelitian ini, para penulis studi menyatakan bahwa mereka tidak dapat menentukan hubungan sebab-akibat antara penggunaan statin dan penurunan kognitif pada pasien dengan penyakit Alzheimer.

Statin yang menurunkan kadar lipid berpotensi melambatkan penurunan fungsi kognitif pada individu yang menderita penyakit Alzheimer (AD), menurut hasil penelitian observasional yang diterbitkan dalam Alzheimer Research and Therapy. Karena sifat observasional dari penelitian ini, para penulis studi menyatakan bahwa mereka tidak dapat menentukan hubungan sebab-akibat antara statin dan penurunan kognitif, serta memperingatkan untuk berhati-hati terhadap interpretasi hasil studi ini.1,2

“[Individu] dengan [AD] yang diobati dengan statin mengalami perkembangan kognitif yang lebih baik dari waktu ke waktu. Namun, hasil studi ini tidak berarti bahwa sekarang kita memiliki bukti bahwa [mereka] dengan demensia seharusnya diobati dengan statin. Namun, di sisi lain, kita tidak melihat dukungan untuk tidak melakukannya. Jadi, jika [seseorang] memerlukan statin untuk kadar lipid darah tinggi, diagnosis demensia seharusnya tidak menghentikan pengobatan,” kata Sara Garcia-Ptacek, MD, PhD, dosen neurosains dan asisten profesor di Departemen Neurobiologi di Karolinska Institutet, dalam rilis pers.1

Para peneliti menggunakan desain penelitian kohort longitudinal individu dengan AD atau demensia campuran dan penggunaan statin untuk menurunkan lipid. Data dikumpulkan dari registri demensia Swedia, menurut para penulis studi, yang mencakup 78% pusat perawatan primer dan semua klinik memori di Swedia.2 Informasi tentang usia, jenis kelamin, keadaan tinggal, tanggal dan registrasi unit perawatan, jenis demensia, dan status kognitif pada awal dan tindak lanjut menggunakan skor mini-mental state examination (MMSE) digunakan.2

Dalam studi ini, terdapat 15.586 individu dengan AD atau demensia campuran, dengan usia diagnosis rata-rata 79,5 tahun. Sekitar 59,2% adalah wanita dan skor MMSE rata-rata adalah 21 poin pada awalnya. Selama periode observasi, 10.867 individu menggunakan statin, dengan yang paling banyak diresepkan adalah simvastatin sebesar 52,8% dan atorvastatin sebesar 14,2%. Menurut para peneliti, ada 1,9% pengguna yang menggunakan obat penurun lipid selain statin.2

Para penulis studi melaporkan bahwa mereka yang menggunakan statin, setelah mengonsumsi rata-rata 1 dosis harian yang ditentukan dari statin selama satu tahun, memiliki skor MMSE sebanyak 0,21 poin lebih tinggi, dan terdapat efek respons dosis. Setelah 3 tahun mengonsumsi rata-rata 1 dosis harian yang ditentukan dari statin, pasien memiliki 0,63 poin lebih tinggi pada skor MMSE, menurut hasil studi.2

Menurut para peneliti studi, mereka yang mengonsumsi simvastatin mengalami penurunan MMSE yang lebih lambat dibandingkan mereka yang menggunakan rosuvastatin, dan simvastatin terkait dengan peningkatan 1,01 poin MMSE setelah 3 tahun dibandingkan dengan atorvastatin. Individu yang lebih muda yang mengonsumsi simvastatin memiliki 0,80 poin MMSE lebih tinggi dibandingkan dengan individu yang lebih muda yang mengonsumsi atorvastatin setelah 3 tahun.2

Tidak ada perbedaan signifikan dalam penurunan MMSE antara statin lipofilik dibandingkan dengan statin hidrofilik. Selanjutnya, penggunaan statin fungal tidak terkait dengan perbedaan dalam penurunan MMSE dibandingkan dengan statin sintetis, dan tidak ada perbedaan antara obat penurun lipid selain statin dan statin.2

“Ide dasar dari penelitian ini adalah membuka jalan untuk penelitian kohort yang lebih tepat yang pada akhirnya dapat mengarah pada studi intervensi klinis, yang diperlukan untuk membuktikan hubungan sebab-akibat antara statin dan kognisi,” kata Garcia-Ptacek dalam rilis pers. “Kami percaya bahwa hanya beberapa pasien dengan demensia Alzheimer mungkin mendapat manfaat dari statin dan bahwa uji klinis sebelumnya terlalu kecil untuk menunjukkan perbedaan signifikan. Ide kami adalah mencoba mengkristalkan kelompok pasien mana yang paling mendapat manfaat dan mengapa, sebelum memulai uji klinis.”1

Referensi

  1. Finding that statins could slow dementia stimulates further research. News release. EurekAlert. December 19, 2023. Accessed December 20, 2023. https://www.eurekalert.org/news-releases/1029511
  2. Petek B, Häbel H, Xu H, Villa-Lopez M, et al. Statins and cognitive decline in patients with Alzheimer’s and mixed dementia: a longitudinal registry-based cohort study. Alzheimers Res Ther. 2023;15(1):220. doi:10.1186/s13195-023-01360-0
Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.