merokok
pic : freedigitalphotos.net

Peneliti Temukan Mekanisme Rokok Sebabkan Penurunan Kualitas Sperma

Majalah Farmasetika (V1N5-Juli 2016). Alasan kuat untuk berhenti merokok kini bisa bertambah satu dengan hasil temuan para peneliti dari Brasil yang telah diterbitkan di jurnal BJU International baru-baru ini. Ternyata merokok berhubungan dengan peradangan di kelenjar aksesori dan testis pria yang bisa mengurangi kualitas sperma sehingga sulit untuk terjadinya pembuahan (impotensi/kemandulan).

“Pria yang merokok menghasilkan cairan semen dan sperma dengan profil inflamasi dengan banyak perubahan-ditingkat seluler yakni kerusakan DNA, perubahan dalam produksi energi, dan kapasitas yang lebih rendah untuk membuahi,” penulis utama studi Ricardo P. Bertolla, DVM, PhD , MBA, dari Universitas federal Sao Paulo .

Meskipun studi ini berlangsung di Brasil, Dr. Bertolla mengatakan dia tidak melihat alasan kelompok studi akan memiliki singularitas berdasarkan lokasi geografis.

Para peneliti mengumpulkan semen (cairan sperma) dari 20 pria yang tidak merokok dan memiliki kualitas semen yang normal, dan 20 laki-laki yang perokok. Kemudian, para peneliti memeriksa fragmentasi DNA dengan alat tes basa Comet, aktivitas mitokondria, dan integritas akrosom.

Dibandingkan dengan sperma bukan perokok, sperma memiliki persentase yang lebih tinggi dari kerusakan DNA sperma, sebagian atau seluruhnya mitokondria tidak aktif, dan acrosomes tidak utuh.

Para penulis penelitian menjelaskan bahwa fragmentasi DNA dapat terjadi melalui stres oksidatif. Rokok mengandung komponen yang mengarah ke tingkat yang lebih tinggi dari anion superoksida dan radikal hidroksil, yang dapat mengakibatkan stres oksidatif, yang menyebabkan fragmentasi DNA.

Perokok juga menunjukkan beberapa masalah dengan protein. Para peneliti mengidentifikasi 422 protein, tapi 1 protein tidak ditemukan sama sekali, 27 yang kurang terwakili, dan 6 yang lebih terwakili di sperma perokok.

Para peneliti mencatat bahwa tujuan dari penelitian ini adalah tidak untuk menentukan apakah merokok memiliki efek pada kualitas sperma, tetapi masih ditemukan perbedaan dalam tes fungsional sperma dan proteomik semen, “menunjukkan bahwa tes ini memiliki sensitivitas yang lebih besar daripada analisis semen konvensional . ”

Baca :  WHO Sarankan Pemerintah Gunakan Standarisasi Kemasan Rokok Polos

Selain dampaknya pada fungsi sperma, merokok dapat membuat lebih sulit bagi seorang wanita untuk hamil, ditambah perokok hamil lebih mungkin untuk mengalami keguguran, menurut CDC (Center of Disease Center USA). CDC juga mencatat bahwa tembakau telah dikaitkan dengan penurunan jumlah sperma.

Asap rokok juga dapat menyebabkan penyakit atau bahkan kematian dini pada anak-anak. Ibu hamil menghadapi kemungkinan 20% lebih besar melahirkan bayi dengan berat lahir rendah jika mereka terpapar asap rokok, menurut CDC.

Apoteker adalah sumber utama untuk berhenti merokok, karena mereka dapat membantu pria dan wanita memilih produk OTC untuk berhenti merokok seperti terapi nikotin pengganti, sistem transdermal nikotin, dan permen karet nikotin. [Baca : Ternyata Merokok Bisa Menurunkan Kemanjuran Obat-obatan Tertentu]

Selain merokok, kemampuan reproduksi pria dapat dipengaruhi oleh obesitas, alkoholisme, dan polusi, para peneliti mencatat.

Sumber : http://www.pharmacytimes.com/news/how-does-smoking-affect-sperm

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi Buktikan Mutasi Virus Corona Tak Sebabkan COVID-19 Lebih Parah Tapi Cepat Menular

Majalah Farmasetika – Sebuah studi besar menunjukkan bahwa varian virus korona baru yang mungkin lebih …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.