psoriasis

Calon Antibiotik Ini Memberikan Harapan Baru Untuk Terapi Gejala Psoriasis

Majalah Farmasetika (V1N5-Juli 2016). Hingga saat ini, pengobatan psoriasis masih sangat terbatas dan hanya mampu mengurangi gejala serta memperbaiki tekstur kulit yang terserang penyakit ini. Brodalumab, sebuah calon antibiotik baru yang sedang dalam pengembangan uji klinik menunjukkan kefektifannya dalam terapi gejala psoriasis.

Menurut hasil studi terbaru yang dipublikasikan dalam New England Journal of Medicine, telah dilakukkan uji klinis multicenter secara acak pada 3712 pasien, di 2 studi yang meneliti brodalumab sebagai terapi antibodi yang dirancang untuk memblokir fungsi kekebalan tubuh pada sinyal protein interleukin 17 (IL-17), dibandingkan dengan obat ustekinumab yang umum digunakan pada pengobatan psoriasis (Stelara) saat ini.

Dalam studi pertama, tim peneliti menemukan bahwa setelah 2 minggu, 44% dari pasien dalam kelompok brodalumab mencapai pengurangan 100% gejala psoriasis dibandingkan dengan hanya 22% dari mereka dalam kelompok ustekinumab. Dalam studi kedua, 37% dari pasien yang menerima brodalumab mengalami penurunan 100% gejala psoriasis dibandingkan dengan hanya 19% dari mereka yang menerima ustekinumab.

Selain itu, 86% dari pasien yang diobati dengan brodalumab ditemukan memiliki setidaknya pengurangan 75% dalam gejala.

“Ketika datang untuk menyelesaikan kliring, hasil kami lebih baik daripada sebelumnya diterbitkan dan mengkonfirmasi bahwa menargetkan IL-17 reseptor sangat efektif dalam pengobatan psoriasis sedang sampai plak parah,” kata penulis studi Mark Lebwohl, MD.

“Pengobatan sangat efektif sehingga banyak pasien tidak memiliki titik psoriasis tersisa di tubuh mereka.” lanjutnya.

Namun ditemukan beberapa efek samping terkait dengan penggunaan brodalumab termasuk infeksi saluran pernapasan atas, sakit kepala, nyeri sendi, jumlah sel darah putih rendah, radang mukosa membran, dan infeksi jamur.

Tentang Psoriasis

Psoriasis adalah penyakit autoimun yang mengenai kulit, ditandai dengan sisik yang berlapis berwarna keperakan, disertai dengan penebalan warna kemerahan dan rasa gatal atau perih. Bila sisik ini dilepaskan maka akan timbul bintik perdarahan di kulit dibawahnya.

Baca :  Delafloxacin, Antibiotik Fluorokuinolon Generasi Baru untuk Infeksi Kulit

Psoriasis sering timbul di kuku, dimulai dari bintik putih pada kuku sampai ke penebalan kuku, juga mengenai kulit kepala (skalp) ditandai dengan sisik besar dan penebalan dengan warna kemerahan yang akan melewati batas rambut. Selain itu penyakit ini sering mengenai siku dan lutut, walaupun dapat juga mengenai wajah, lipat lutut dan siku, genitalia, telapak tangan dan kaki, sesuai tingkat keparahannya penyakit ini bisa meluas keseluruh tubuh (eritroderma) yang akan menimbulkan kegawatan dan dapat mengancam jiwa.

Psoriasis merupakan inflamasi kronis pada kulit yang sering terjadi.

Sumber :

  1. https://id.wikipedia.org/wiki/Psoriasis
  2. http://www.pharmacytimes.com/publications/issue/2016/june2016/Investigational-Antibiotic-Shows-Promise-in-Treating-Psoriasis-Symptoms
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Vaksin COVID-19 Pfizer Mulai Uji Klinis Pada Anak dan Ibu Hamil

Majalah Farmasetika – Pfizer dan BioNTech mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka telah mulai menguji …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.