Download Majalah Farmasetika

Studi: Riwayat Infertilitas Diprediksi Dapat Menjadi Indikator Penyakit Kardiovaskular

Majalah Farmasetika – Temuan menunjukkan hubungan yang lebih besar dengan skor kesehatan kardiovaskular yang kurang ideal bagi mereka yang mengalami infertilitas pertama sebelum usia 35 tahun.

Riwayat infertilitas bisa menjadi biomarker baru untuk memprediksi kesehatan kardiovaskular pada individu perempuan, menurut hasil penelitian yang dipublikasikan di JAMA Network Open. Para penulis penelitian menyatakan bahwa temuan ini dapat penting untuk skrining dan pencegahan sebelum timbulnya penyakit.

Menurut para penulis penelitian, ada bukti yang menunjukkan bahwa karakteristik reproduksi mungkin dapat membantu memprediksi kesehatan kardiometabolik di masa depan. Selain itu, infertilitas dan penyakit kardiovaskular (CVD) memiliki faktor risiko yang umum, termasuk penggunaan tembakau, kualitas diet, dan kelebihan adipositas, menurut penyelidik penelitian. Para penulis penelitian ingin menentukan apakah infertilitas bisa menjadi penanda klinis untuk skrining dan pencegahan CVD. Mereka bertujuan untuk melihat apakah infertilitas berkaitan dengan skor Life’s Essential 8 (LE8), suatu skor gabungan yang telah divalidasi untuk kesehatan kardiovaskular oleh American Heart Association.

3 Poin Utama Riwayat infertilitas pada perempuan bisa berfungsi sebagai biomarker baru untuk memprediksi kesehatan kardiovaskular, seperti yang disarankan oleh temuan studi yang dipublikasikan di JAMA Network Open. Studi ini bertujuan untuk menyelidiki apakah infertilitas bisa menjadi penanda klinis berharga untuk skrining dan mencegah penyakit kardiovaskular sebelum timbulnya penyakit. Individu dengan riwayat infertilitas menunjukkan skor Life’s Essential 8 yang lebih rendah, khususnya pada domain biomedis dan subdomain biomarker darah. Dalam studi ini, para peneliti menggunakan data dari Proyek Viva, yang mendaftarkan individu pada usia kehamilan kurang dari 22 minggu dari tahun 1998 hingga 2002 dari Atrius Harvard Vanguard Medical Associated. Individu yang terdaftar memiliki asuransi kesehatan atau Medicare, tinggal di wilayah metropolitan Boston yang lebih besar, dan banyak yang memiliki pendidikan perguruan tinggi, menurut para penulis penelitian. Kunjungan follow-up dilakukan dari tahun 2017 hingga 2021, dengan rata-rata 18,3 tahun setelah persalinan indeks.

Baca :  Hati-Hati! Bakteri Lambung Menjadi Faktor Risiko Tinggi Penyakit Alzheimer

Saat pendaftaran, individu menjawab kuesioner apakah mereka sedang berusaha untuk hamil dan jumlah siklus menstruasi sebelum konsepsi. Individu juga melaporkan kehamilan di pertengahan hidup, termasuk bulan untuk hamil, pengobatan reproduksi yang dibantu, dan diagnosis infertilitas. Para peneliti juga meninjau catatan medis, diagnosis infertilitas, dan klaim untuk layanan infertilitas, termasuk teknologi reproduksi yang dibantu dan obat kesuburan. Risiko CVD dinilai dengan LE8, menurut para penulis penelitian.

Para peneliti menyertakan 468 individu dalam analisis, dengan 73,8% lulusan perguruan tinggi, 32,8% dengan riwayat merokok, dan 66,4% dengan pendapatan lebih dari $70.000. Rata-rata usia adalah 50,6 tahun dan 34,2% memiliki riwayat infertilitas. Skor LE8 rata-rata secara keseluruhan adalah 76,3, dengan 76,5 untuk domain perilaku, 76 untuk domain biomedis, dan 78,9 untuk subdomain biomarker darah. Dalam studi ini, skor keseluruhan dari 80 hingga 100 dianggap kesehatan kardiovaskular tinggi, 50 hingga 79 adalah sedang, dan 0 hingga 49 adalah rendah. Rata-rata nasional untuk individu berusia 20 hingga 79 tahun adalah 68,1, menurut para penulis penelitian.

Para penulis penelitian melaporkan bahwa di antara individu dengan riwayat infertilitas, skor LE8 secara keseluruhan lebih rendah sebesar 2,94 poin, domain biomedis lebih rendah sebesar 4,07 poin, dan subdomain darah lebih rendah sebesar 5,98 poin. Dalam analisis yang dilakukan untuk infertilitas dengan skor LE8 biner, hasil utama didukung oleh penurunan peluang untuk semua 3 skor sebelumnya.

Selain itu, para peneliti melakukan 2 analisis terpisah yang menunjukkan bahwa kadar glukosa puasa lebih tinggi sebesar 6,31 mg/dL dan hemoglobin A1C lebih tinggi sebesar 0,23% bagi mereka yang memiliki riwayat infertilitas dibandingkan dengan mereka yang tidak memiliki. Namun, para peneliti menemukan bahwa riwayat infertilitas tidak berhubungan dengan faktor biomedis atau komponen perilaku lainnya, menurut hasil penelitian.

Baca :  WHO Tambahkan Polypill Kardiovaskular Kedalam Daftar Model Obat Esensial

Lebih lanjut, para penulis penelitian melaporkan bahwa ada hubungan yang lebih besar bagi mereka yang mengalami infertilitas pertama kali sebelum usia 35 tahun dibandingkan dengan mereka yang berusia 35 tahun atau lebih.

Mereka juga mengakui keterbatasan studi termasuk semua individu memiliki asuransi, perawatan kesehatan, dan berasal dari area geografis yang sama serta skor LE8 yang lebih tinggi dibandingkan dengan rata-rata nasional.

Referensi

Nichols AR, Rifas-Shiman SL, Switkowski KM, Zhang M, et al. History of Infertility and Midlife Cardiovascular Health in Female Individuals. JAMA Netw Open. 2024;7(1):e2350424. doi:10.1001/jamanetworkopen.2023.50424

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.