Home / Dispensing / Edukasi / Obat Hipertensi Bekerja Optimal Pada Saat Tidur

Obat Hipertensi Bekerja Optimal Pada Saat Tidur

Farmasetika.com – Para peneliti mengatakan untuk mendapatkan yang optimal dari obat hipertensi/pengatur tekanan darah harian, minumlah sesaat sebelum tidur.

“Ini tip sederhana yang bisa menyelamatkan jiwa,” kata peneliti dalam penelitian terbaru yang dipublikasikan pada 22 Oktober 2019 di European Heart Journal.

Obat tersebut menawarkan perlindungan lebih besar terhadap serangan jantung dan stroke ketika diminum sebelum tidur daripada di pagi hari, sebuah studi baru menunjukkan.

Para ahli percaya ‘jam’ biologis tubuh pasien atau ritme 24 jam alami mengubah respons pasien terhadap pengobatan.

Ada banyak bukti yang menunjukkan bahwa banyak obat yang berbeda, termasuk tablet jantung, dapat bekerja lebih baik bila diminum pada waktu tertentu dalam sehari.

Uji coba terbaru ini adalah yang terbesar sejauh ini untuk melihat fenomena dengan pil tekanan darah tinggi, dan melibatkan lebih dari 19.000 orang dalam pengobatan ini.

Dalam studi bahasa Spanyol:

  • Para pasien dimasukkan ke dalam dua kelompok secara acak – satu kelompok meminum pil di pagi hari dan kelompok lainnya meminumnya pada waktu tidur
  • Para peneliti memantau apa yang terjadi pada pasien selama lima tahun ke depan atau lebih
  • Pasien yang minum obat di malam hari memiliki hampir setengah risiko meninggal akibat – atau mengalami – serangan jantung, stroke atau gagal jantung.

Tekanan darah secara alami harus turun di malam hari, saat beristirahat dan tidur.

Jika tidak, akan tetap tinggi secara konsisten, itu menempatkan pasien pada peningkatan risiko serangan jantung dan stroke, kata para ahli.

Penelitian menunjukkan bahwa minum obat di malam hari membantu menjaga tekanan darah malam hari, pada pasien yang didiagnosis menderita tekanan darah tinggi (yang oleh dokter disebut hipertensi).

Baca :  Peneliti Temukan Cara Akhiri Resistensi Antibiotik dengan Molekul Pembalik Resistensi

Pasien dalam penelitian yang menggunakan obat pada waktu tidur memiliki tekanan darah rata-rata yang secara signifikan lebih rendah baik pada malam hari maupun siang hari, dan tekanan darah mereka menurun lebih banyak pada malam hari, jika dibandingkan dengan pasien yang minum obat setiap pagi.

Peneliti utama Prof Ramon Hermida, dari University of Vigo, mengatakan dokter mungkin ingin mempertimbangkan merekomendasikannya kepada pasien: “Ini benar-benar bebas biaya. Mungkin menyelamatkan banyak nyawa.”

Pedoman saat ini tentang pengobatan hipertensi tidak merekomendasikan waktu perawatan yang disukai. Konsumsi pagi hari telah menjadi rekomendasi paling umum oleh dokter berdasarkan tujuan menyesatkan untuk mengurangi tingkat tekanan darah pagi hari.

“Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa pasien yang secara rutin minum obat anti-hipertensi pada waktu tidur, sebagai lawan dari ketika mereka bangun, memiliki tekanan darah yang lebih terkontrol dan, yang paling penting, risiko kematian atau penyakit jantung dan jantung yang menurun secara signifikan juga masalah pembuluh darah. ” catat jurnal tersebut.

Dia mengatakan lebih banyak penelitian dalam populasi yang berbeda diperlukan untuk memeriksa apakah temuan itu akan berlaku untuk semua pasien pada berbagai merek tablet tekanan darah.

“Meskipun penelitian ini mendukung temuan sebelumnya di bidang ini, penelitian lebih lanjut di antara kelompok etnis dan orang-orang yang bekerja dengan pola shift akan diperlukan, untuk benar-benar membuktikan jika minum obat tekanan darah pada malam hari lebih baik. bermanfaat bagi kesehatan jantung.” Ujar Vanessa Smith, dari British Heart Foundation.

“Jika saat ini Anda minum obat tekanan darah, penting untuk memeriksakan diri ke dokter umum atau apoteker sebelum mengubah waktu Anda meminumnya. Mungkin ada alasan spesifik mengapa dokter Anda meresepkan obat di pagi atau malam hari.” Lanjutnya dikutip dari bbc.

Baca :  Peneliti Temukan Obat Penumbuh Gigi, Bisa Mengurangi Tambalan Gigi Berlubang

Faktor gaya hidup juga membuat perbedaan pada tekanan darah, jadi hindari:

  • Minum terlalu banyak alkohol
  • Merokok
  • Kelebihan berat badan
  • Tidak cukup berolahraga
  • Terlalu banyak makan garam

Sumber : Bedtime hypertension treatment improves cardiovascular risk reduction: the Hygia Chronotherapy Trial. European Heart Journal, ehz754, https://doi.org/10.1093/eurheartj/ehz754

Share this:
  • 343
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    343
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Apoteker Cilik, Eduwisata Mengenal Profesi Apoteker dan Obat Sejak Dini

Farmasetika.com – Pusat Unggulan Iptek Perguruan Tinggi (PUI-PT) Inovasi Pelayanan Kefarmasian, Universitas Padjadjaran mengadakan acara …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar