Download Majalah Farmasetika

Farmasi Masa Depan: Pengobatan Presisi Berbasis Genetika pada Pasien Hipertensi

Majalah Farmasetika – Dengan menggunakan informasi genetika, peneliti telah mengidentifikasi cara untuk memprediksi siapa yang akan merespons pengobatan tekanan darah yang menurunkan kadar natrium, menurut hasil studi yang dipublikasikan dalam Circulation.1,2 Dalam studi tersebut, peneliti menentukan bahwa risiko genetika yang terkait dengan jalur natrium dan kalium dapat digunakan dalam pengobatan presisi untuk menyesuaikan intervensi secara khusus pada pasien untuk manajemen hipertensi.2

“Pasien merespons obat dengan cara yang berbeda. Kita dapat mengukur risiko genetik individu dalam mengembangkan tekanan darah tinggi dengan memperhatikan sistem fisiologis yang bertanggung jawab, termasuk ginjal, jantung, atau otot polos, dan kemudian mengarahkan obat dengan akurat,” kata Murray Cairns, PhD, profesor di Sekolah Ilmu Biomedis dan Farmasi di Universitas Newcastle, dalam siaran pers.1

Terdapat beberapa obat hipertensi yang membantu menurunkan kadar natrium, yang mempengaruhi volume darah, menurut siaran pers. Cairns mengatakan bahwa individu yang memiliki kecenderungan genetik terhadap tekanan darah tinggi yang dipicu oleh asupan garam yang tinggi akan merespons lebih baik terhadap pengobatan yang mengurangi natrium. Namun, dia menambahkan bahwa mereka yang tidak memiliki garam sebagai kontributor signifikan terhadap hipertensi mungkin lebih mendapat manfaat dari pengobatan yang menargetkan aspek lain yang relevan dengan faktor risiko genetik.1

3 Temuan Utama Studi ini mengungkap terobosan dalam manajemen hipertensi dengan menggunakan informasi genetika untuk memprediksi respons pasien terhadap pengobatan tekanan darah yang menurunkan kadar natrium. Pasien dengan kecenderungan genetik terhadap tekanan darah tinggi yang dipicu oleh asupan garam tinggi mungkin merespons lebih baik terhadap pengobatan penurunan natrium. Sebaliknya, mereka dengan faktor risiko genetik yang berbeda mungkin mendapat manfaat lebih dari intervensi alternatif yang menargetkan aspek lain dari hipertensi. Sifat observasional dari studi ini, melibatkan kohort besar sebanyak 296.475 individu, memberikan wawasan berharga tentang korelasi antara risiko genetik, elektrolit urin, dan tekanan darah.

Baca :  Mengenal Diet Dash, Diet Gizi Seimbang untuk Penderita Hipertensi

Dalam studi ini, para peneliti bertujuan untuk menentukan apakah genetika dapat digunakan untuk mengidentifikasi pasien yang akan mendapatkan manfaat dari peningkatan kadar kalium dan penurunan asupan natrium. Studi ini bersifat observasional, melibatkan data dari sekitar 296.475 individu dari kohort UK Biobank. Tekanan darah dan elektrolit urin untuk natrium dan kalium diukur, sesuai dengan penulis studi.2

Peneliti menggunakan skor poligenik genom-wide untuk tekanan darah sistolik dan diastolik. Mereka juga menghasilkan skor pengayaan farmagenik untuk jalur natrium dan kalium. Dengan menggunakan kedua skor tersebut, penulis studi menentukan hubungan antara keduanya. Untuk menentukan pasien yang akan mendapatkan manfaat dari intervensi terkait natrium dan kalium, peneliti menggunakan “model interaksi gen-dengan-lingkungan.”2

Hasil studi menunjukkan bahwa risiko genetik dan elektrolit urin secara independen berkorelasi dengan tekanan darah. Namun, penulis studi menambahkan bahwa natrium urin terkait dengan peningkatan tekanan darah yang lebih besar bagi mereka dengan risiko genetik yang lebih tinggi dalam jalur natrium dan kalium dibandingkan dengan mereka yang memiliki risiko genetik yang lebih rendah.2

Selain itu, setiap deviasi standar natrium urin berkorelasi dengan peningkatan tekanan darah sistolik sebesar 1,47 mm Hg untuk mereka yang berada dalam 10% teratas dengan risiko genetik dalam jalur tersebut dibandingkan dengan tekanan darah sistolik sebesar 0,97 mm Hg pada 10% terbawah dari mereka dengan risiko genetik tersebut, menurut penulis studi.2

Penulis studi juga melaporkan bahwa interaksi terkait natrium urin konsisten dengan laju filtrasi glomerulus yang diestimasi dan indeks natrium dengan kreatinin urin, sesuai dengan hasilnya. Selanjutnya, tidak ada bukti kuat adanya interaksi antara natrium urin dan skor poligenik genom-wide standar untuk tekanan darah.2

Baca :  Konsumsi Alkohol dapat Tingkatkan Tekanan Darah Walau Tidak Miliki Riwayat Hipertensi

Para peneliti mengatakan bahwa studi lanjutan harus digunakan untuk lebih mengembangkan temuan dari studi ini. Mereka menyimpulkan bahwa hasil dari studi observasional ini menjanjikan penggunaan genetika untuk membantu menentukan intervensi diet dan pengobatan presisi untuk manajemen hipertensi.2

Referensi

  1. Major breakthrough in hypertension diagnosis could save government billions. News release. EurekAlert. December 22, 2023. Accessed January 2, 2024. https://www.eurekalert.org/news-releases/1029848
  2. Reay WR, Clarke E, Eslick S, Riveros C, et al. Using Genetics to Inform Interventions Related to Sodium and Potassium in Hypertension. Circulation. 2023. doi:10.1161/CIRCULATIONAHA.123.065394
Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.