Download Majalah Farmasetika
apoteker
Photo by Karolina Grabowska from Pexels

Studi: Peran Apoteker Sangat Vital Dalam Meningkatkan Efektivitas Biaya Pengobatan Pasien Hipertensi

Majalah Farmasetika – Intervensi resep oleh apoteker yang bertujuan untuk meningkatkan tekanan darah dapat memiliki nilai ekonomi yang lebih tinggi jika dibandingkan dengan perawatan standar, menurut hasil studi yang diterbitkan dalam JAMA Network Open. Peneliti melaporkan peningkatan 50% dalam pemberian resep oleh apoteker terkait dengan penghematan sekitar $1.137 triliun dan sekitar 30.2 juta tahun hidup selama periode 30 tahun.1 Meskipun intervensi yang dipimpin oleh apoteker telah terbukti meningkatkan pengendalian tekanan darah, data belum menunjukkan efek dalam skala lebih besar di Amerika Serikat, terutama terkait biaya, menurut para peneliti studi.1,2 Mereka bertujuan untuk menentukan apakah intervensi yang dipimpin oleh apoteker dapat menjadi cost-effective di Amerika Serikat.1

Peneliti studi menggunakan model Markov 5 negara bagian, berdasarkan hasil uji klinis The Alberta Clinical Trial in Optimizing Hypertension (RxACTION) (NCT00878566), dari tahun 2009 hingga 2013.1

Dalam uji klinis RxACTION, peneliti menemukan bahwa pemberian resep oleh apoteker kepada mereka yang mengalami hipertensi menunjukkan pengurangan tekanan darah yang signifikan secara statistik, dengan pengurangan tekanan darah sistolik rata-rata sebesar 18.3 mm Hg pada 6 bulan dibandingkan dengan 11.8 mm Hg pada kelompok kontrol yang mendapatkan perawatan biasa dari apoteker dan dokter mereka. Tekanan darah sistolik dan diastolik awal rata-rata untuk sampel tersebut adalah 150/84 mm Hg, menurut peneliti studi.2 Data uji klinis saat ini dianalisis dari Januari hingga Juni 2023.1

Dengan menggunakan data dari uji klinis RxACTION, peneliti mengukur kejadian kardiovaskular, kejadian penyakit ginjal tahap akhir, tahun hidup dan tahun hidup yang disesuaikan dengan kualitas, biaya seumur hidup, dan rasio cost-effectiveness bertambah sepanjang hidup. Selain itu, penulis studi menggunakan tarif penggantian untuk pertemuan tingkat 1, biaya obat dari literatur, dan biaya kejadian dari survei nasional dan kumpulan data harga untuk menentukan cost-effectiveness dari intervensi yang dipimpin oleh apoteker.1 Peneliti juga menggunakan analisis sensitivitas satu arah untuk menentukan nilai penggantian alternatif, horizon waktu yang lebih pendek selama 5 tahun, asumsi alternatif untuk pengurangan tekanan darah, dan asumsi tidak adanya manfaat intervensi setelah 10 tahun sebagai bagian dari pengukuran data, menurut studi tersebut. Penulis studi memperluas model ke populasi Amerika Serikat di luar uji klinis RxACTION untuk memperkirakan dampak kesehatan dan biaya di tingkat populasi.1

Baca :  PP IAI Minta Apoteker Ikuti Kebijakan Pemerintah dengan Beberapa Catatan

Peneliti menggunakan data demografi dengan usia rata-rata diasumsikan sekitar 64 tahun, 49% pria, dan tekanan darah awal sekitar 150/84 mm Hg. Selama periode 30 tahun, terdapat 2100 kasus penyakit kardiovaskular lebih sedikit dan 8 kasus penyakit ginjal lebih sedikit per 10.000 individu ketika intervensi yang dipimpin oleh apoteker diterapkan. Selain itu, peneliti melaporkan tambahan 0,24 tahun hidup dan 0,62 tahun hidup yang disesuaikan dengan kualitas.1

Penulis studi menyatakan bahwa $10.162 per orang dihemat sebagai hasil dari fakta bahwa ada lebih sedikit kejadian dengan intervensi, bahkan setelah disesuaikan dengan biaya kunjungan dan obat. Rasio cost-effectiveness berkisar antara $2093 hingga $24.076 dengan intervensi, menurut hasil studi tersebut.1

Studi ini memiliki keterbatasan, menurut penulis studi, termasuk bahwa analisis penghematan biaya hanya akurat untuk peningkatan 50% dalam intervensi, sehingga penghematan akan bergantung pada besarnya adopsi.1

Referensi

  1. Dixon DL, Johnston K, Patterson J, Marra CA, Tsuyuki RT. Cost-Effectiveness of Pharmacist Prescribing for Managing Hypertension in the United States. JAMA Netw Open. 2023;6(11):e2341408. doi:10.1001/jamanetworkopen.2023.41408
  2. Tsuyuki RT, Houle SK, Charrois TL, Kolber MR, et al. Randomized Trial of the Effect of Pharmacist Prescribing on Improving Blood Pressure in the Community: The Alberta Clinical Trial in Optimizing Hypertension (RxACTION). Circulation. 2015;132(2):93-100. doi:10.1161/CIRCULATIONAHA.115.015464
Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Axicabtagene Ciloleucel Aman dan Dapat Ditoleransi untuk Limfoma Sistem Saraf Pusat yang Kambuh dan Refrakter

Majalah Farmasetika – Para peserta dalam penelitian ini menunjukkan respons yang tahan lama selama lebih …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.