Sering Tidur Siang Tingkatkan Risiko Tekanan Darah Tinggi dan Stroke

Majalah Farmasetika – Peneliti melaporkan bahwa orang yang sering tidur siang mungkin memiliki peningkatan risiko tekanan darah tinggi dan stroke iskemik sebesar 12% dibandingkan dengan orang yang tidak tidur siang.

Bagi sebagian orang, tidak ada yang lebih menyegarkan daripada tidur siang. Namun, penelitian yang diterbitkan hari ini di Hypertension, sebuah jurnal American Heart Association, menemukan bahwa tidur siang secara teratur dikaitkan dengan risiko yang lebih besar untuk tekanan darah tinggi dan stroke.

“Hasil ini sangat menarik karena jutaan orang mungkin menikmati tidur siang yang teratur, atau bahkan setiap hari,” kata penulis terkait studi tersebut E Wang, PhD, MD, seorang profesor dan ketua Departemen Anestesiologi di Xiangya Hospital Central South University, dalam siaran pers.

Selama penelitian, para peneliti menggabungkan pengacakan Mendelian dan analisis observasional jangka panjang untuk menilai hubungan antara sering tidur siang, tekanan darah tinggi, dan stroke iskemik. Menggunakan UK Biobank, yang merupakan database biomedis yang berisi informasi genetik, gaya hidup, dan kesehatan anonim dari peserta Inggris Raya, para peneliti merekrut lebih dari 500.000 peserta berusia antara 40 hingga 69 tahun yang tinggal di Inggris antara 2006 hingga 2010.

Peserta di UK Biobank menawarkan sampel darah, urin, dan air liur ke bank, bersama dengan informasi gaya hidup yang dilaporkan sendiri, seperti tidur siang yang dilaporkan. Penyelidik kemudian menggunakan informasi ini untuk menganalisis hubungan antara stroke pertama kali, atau tekanan darah tinggi, selama periode 11 tahun. Penyelidik akhirnya menganalisis 360.000 orang dari lebih dari 500.000 yang disertakan karena mereka tidak ingin mempertanggungjawabkan siapa pun yang sebelumnya menderita stroke atau tekanan darah tinggi.

Baca :  Pentingnya Apoteker Pahami Mekanisme Pengendalian Tekanan Darah Secara Sederhana

Berdasarkan frekuensi tidur siang yang dilaporkan sendiri di bawah kategori ‘tidak pernah/jarang,’ ‘kadang-kadang,’ atau ‘biasanya,’ penyelidik membagi peserta menjadi beberapa kelompok untuk tujuan analisis. Berdasarkan hasil penelitian, data menunjukkan bahwa pria terdiri dari persentase yang lebih tinggi dari respons ‘biasanya’ mengenai frekuensi tidur siang. Persentase lain yang lebih tinggi dari ‘biasa’ termasuk mereka yang memiliki tingkat pendidikan dan pendapatan yang lebih rendah, mereka yang merokok dan berpartisipasi dalam minum sehari-hari, dan mereka yang mengalami insomnia, mendengkur, atau menjadi orang malam.

Secara umum, hasil penelitian menunjukkan bahwa orang yang secara teratur mengomel 12% lebih mungkin untuk mengembangkan tekanan darah tinggi dan 24% lebih mungkin mengalami stroke. Selain itu, peserta di bawah usia 60 tahun 20% lebih berisiko mengalami tekanan darah tinggi daripada mereka yang melaporkan tidak pernah tidur siang, dan peserta yang lebih tua dari 60 tahun yang melaporkan tidur siang dikaitkan dengan risiko tekanan darah 10% lebih tinggi daripada non-nappers. Lebih lanjut, frekuensi tidur siang yang lebih tinggi terkait dengan kecenderungan genetik risiko tekanan darah tinggi, menurut hasil pengacakan Mendelian.

Michael A. Grandner, PhD, MTR, seorang ahli tidur dan rekan penulis skor kesehatan kardiovaskular Life’s Essential 8™ baru dari American Heart Association, mengatakan bahwa hasilnya dapat mencerminkan bahaya kurang tidur di malam hari atau kesehatan yang buruk, yang tidak dapat dimediasi dengan tidur siang.

“Studi ini menggemakan temuan lain yang umumnya menunjukkan bahwa tidur siang lebih banyak tampaknya mencerminkan peningkatan risiko masalah dengan kesehatan jantung dan masalah lainnya,” kata Grandner dalam siaran pers.

Penulis studi mencatat bahwa keterbatasan yang cukup besar dalam penelitian ini termasuk usia dan etnis, yang sebagian besar terdiri dari orang Eropa paruh baya dan lanjut usia, dan para peneliti terbatas pada perkiraan yang tidak dapat disia-siakan melalui hasil yang dilaporkan sendiri. Durasi tidur siang juga tidak diperhitungkan, dan tidak cukup penelitian tentang mekanisme biologis tidur siang hari yang ada untuk menilai pengaruhnya terhadap stroke atau tekanan darah.

Baca :  5 Obat Antikoagulan Baru Untuk Gangguan Aritmia Jantung atau "Fibrilasi Atrium"

Referensi

Study shows link between frequent naps and high blood pressure. EurekAlert. 25 Juli 2022. Diakses 25 Juli 2022. https://www.eurekalert.org/news-releases/959311

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Ketum IAI : Kami Malu, 72% Antibiotik Masih Diberikan Tanpa Resep di Apotek

Majalah Farmasetika – Ketua Umum Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (Ketum PP IAI), apt. Noffendri …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.