Download Majalah Farmasetika

Penelitian Temukan Makanan Cepat Saji Dapat Tingkatkan Risiko Stroke pada Usia Diatas 50 Tahun

Majalah Farmasetika – Penelitian baru telah menemukan bahwa tinggal di dekat daerah dengan kepadatan pilihan makanan cepat saji dan junk food yang lebih tinggi daripada pilihan sehat dapat meningkatkan risiko stroke pada orang dewasa berusia 50 tahun ke atas.

Istilah “junk food” berasal lebih dari satu dekade yang lalu untuk mendefinisikan komunitas di mana rantai makanan cepat saji dan toko serba ada adalah sumber makanan yang dominan, dibandingkan dengan toko atau tempat-tempat dengan pilihan makanan sehat.

“Meskipun ada kemajuan besar dalam perawatan stroke, stroke terus menjadi masalah yang signifikan, dan beberapa orang akan tetap berisiko meskipun perawatan medis optimal,” kata penulis utama Dixon Yang, MD, dalam siaran pers.

“Pola makan yang tidak sehat berdampak negatif pada tekanan darah, glukosa darah, dan kadar kolesterol yang meningkatkan risiko stroke. Terlepas dari demografi atau status sosial ekonomi seseorang, tinggal di lingkungan dengan banyak pilihan makanan yang buruk mungkin menjadi faktor penting untuk dipertimbangkan bagi banyak orang.” lanjutnya.

Sebuah pernyataan kebijakan tahun 2022 oleh American Heart Association mendesak kebijakan yang memastikan keamanan nutrisi bagi semua orang di seluruh umur mereka, termasuk pendidikan dan alat untuk menyiapkan, makan, dan menyimpan makanan bergizi. Menurut pernyataan kebijakan, ketersediaan, aksesibilitas, dan keterjangkauan makanan bergizi tidak adil di Amerika Serikat, dengan 12,8% populasi memiliki pendapatan lebih rendah dan akses terbatas ke toko kelontong, supermarket, atau supercenter pada tahun 2015.

Hubungan potensial antara rawa pangan dan stroke tidak dipahami dengan baik. Dalam studi saat ini, penulis menganalisis apakah lingkungan rawa makanan mungkin dikaitkan dengan kemungkinan stroke yang lebih besar dengan meninjau data dari Studi Kesehatan dan Pensiun. Data ini kemudian dirujuk silang dengan informasi lingkungan makanan dari Departemen Pertanian AS untuk mendapatkan indeks lingkungan makanan ritel (RFEI), yang menunjukkan rasio restoran cepat saji dan toko serba ada dengan jumlah pilihan makanan sehat ritel di lingkungan sekitar.

Baca :  Telah Hadir Alat Canggih Tanpa Operasi yang Bisa Mencegah Kambuhnya Stroke

Studi ini melibatkan 17.875 orang dewasa dengan usia rata-rata 64 tahun, 54% di antaranya adalah wanita, dan 84% di antaranya berkulit putih. Pembobotan statistik diterapkan untuk mewakili populasi umum AS. Dua kategori dibuat untuk indeks lingkungan makanan ritel—rasio yang lebih rendah dari 5 atau rasio 5 atau lebih.

“Kedua kategori dipilih untuk perbandingan karena penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa rasio indeks lingkungan makanan ritel 5 atau lebih tinggi dapat memprediksi prevalensi orang dengan obesitas di suatu lingkungan,” kata Yang dalam siaran pers.

Dari mereka yang diteliti, 3,8% melaporkan sendiri bahwa mereka menderita stroke. Analisis menemukan bahwa 28% orang tinggal di daerah dengan skor RFEI di bawah 5, sementara 72% tinggal di daerah peringkat 5 atau lebih tinggi pada indeks. Mereka yang berada di kelompok RFEI yang lebih tinggi memiliki peluang stroke insiden 13% lebih tinggi dibandingkan dengan mereka yang tinggal di lingkungan dengan skor indeks di bawah 5.

Median RFEI secara keseluruhan di semua komunitas adalah rasio 6. Yang mencatat bahwa ini berarti banyak peserta tinggal di daerah dengan 6 kali jumlah tidak sehat untuk pengecer makanan sehat.

“Penelitian kami menyoroti potensi pentingnya pilihan makanan ritel suatu daerah sebagai faktor struktural yang mempengaruhi stroke, terutama karena sebagian besar peserta tinggal di daerah dengan 6 kali jumlah pilihan makanan relatif tidak sehat hingga sehat,” kata Yang dalam siaran pers.

Namun, khususnya, penelitian ini dibatasi oleh desain penampangnya, yang hanya menangkap satu periode waktu. Oleh karena itu, para peneliti tidak dapat membuktikan sebab dan akibat antara indeks lingkungan makanan ritel dan stroke. Selain itu, stroke dilaporkan sendiri dan tidak ada informasi tentang jenis stroke.

Baca :  Parasetamol Memicu Stroke untuk Pasien Diabetes Berusia Lanjut

“Pada tahap awal penelitian kami ini, penting untuk meningkatkan kesadaran bahwa lingkungan dan lingkungan makanan seseorang berpotensi menjadi faktor penting yang mempengaruhi kesehatan mereka, terutama di antara orang-orang yang mungkin mengalami kesulitan dalam mencapai target kesehatan kardiovaskular yang optimal,” kata Yang dalam siaran pers. “Di masa depan, mungkin membantu untuk fokus pada intervensi berbasis komunitas atau panduan diet untuk meningkatkan kesehatan kardiovaskular, sehingga diharapkan dapat mengurangi risiko stroke.”

REFERENCE

Living near a “food swamp” may increase stroke risk among adults 50 and older. News release. American Heart Association; February 2, 2023. Accessed February 7, 2023. https://newsroom.heart.org/news/living-near-a-food-swamp-may-increase-stroke-risk-among-adults-50-and-older?preview=6fa7

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Ketua Baleg DPR RI Supratman Andi Agtas saat RDPU dengan Ikatan Apoteker Indonesia (IAI), Ketua Ikatan Bidan Indonesia (IBI) dan Ketua Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI). Foto: Dep/nr

Era Baru Regulasi Kesehatan: Rekomendasi Penerbitan STR D4 Farmasi Membuka Peluang Baru

Majalah Farmasetika – Seiring dengan perkembangan Undang-Undang Nomor 17 tahun 2023 tentang Kesehatan, peran Tenaga …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.