Cegah Resiko Stroke, Pasien COVID-19 dengan Hipertensi Tetap Konsumsi Obat Darah Tinggi

Farmasetika.com – American Heart Association (AHA) telah mengeluarkan pedoman baru untuk pasien dengan hipertensi selama wabah COVID-19. Pada saat yang sama, beberapa artikel ulasan baru telah diterbitkan lebih lanjut mengeksplorasi kemungkinan hubungan antara sistem renin-angiotensin (RAS) dan virus.

Pasien COVID-19 dengan Hipertensi rentan komplikasi

Pedoman AHA, berjudul “Apa yang perlu diketahui oleh orang dengan tekanan darah tinggi tentang COVID-19,” mencatat bahwa orang dengan tekanan darah tinggi mungkin menghadapi risiko yang meningkat untuk komplikasi parah jika mereka terinfeksi virus. Data dari wabah di Wuhan, Cina, menunjukkan tingkat kematian 10,5% di antara orang-orang dengan COVID-19 yang juga memiliki penyakit kardiovaskular, 7,3% untuk mereka yang menderita diabetes, 6,3% untuk mereka yang menderita penyakit pernapasan, 6% untuk mereka yang memiliki tekanan darah tinggi , dan 5,6% untuk mereka yang menderita kanker.

Penasihat mengulangi rekomendasi sebelumnya bahwa pasien tidak boleh berhenti menggunakan inhibitor angiotensin-converting enzyme (ACE) yang ditentukan atau penghambat reseptor angiotensin (ARB) untuk hipertensi, gagal jantung, atau penyakit jantung.

“Obat-obatan ini tidak meningkatkan risiko tertular COVID-19. Obat-obat ini sangat penting untuk menjaga tingkat tekanan darah Anda untuk mengurangi risiko serangan jantung, stroke, dan penyakit jantung yang memburuk,” menurut pedoman AHA.

Di bawah judul “Perhatian adalah kunci,” pedoman ini memperingatkan bahwa beberapa kebiasaan umum atau obat-obatan dan suplemen dapat meningkatkan tekanan darah, termasuk obat antiinflamasi nonsteroid dan dekongestan.

“Orang dengan masalah jantung harus membatasi atau menghindari mereka, terutama jika tekanan darah mereka tidak terkendali,” tertulis dalam pedomannya.

Ini juga menyarankan bahwa orang yang minum obat untuk kesehatan mental, kortikosteroid, kontrol kelahiran oral, imunosupresan, dan beberapa obat kanker harus memantau tekanan darah untuk memastikan itu terkendali.

Pedoman ini menyarankan orang harus membatasi alkohol dan kafein karena terlalu banyak dapat meningkatkan tekanan darah. “Kafein harus dibatasi tiga cangkir per hari secara umum, dan kebanyakan orang dengan tekanan darah tinggi harus menghindarinya,” kata pedoman itu. Beberapa suplemen herbal, seperti licorice, juga dapat meningkatkan tekanan darah, tambahnya.

Penelitian terbaru tentang Obat Angiotensin

Sementara itu, beberapa komentator lainnya telah mengkaji bukti tentang hubungan antara infeksi RAS dan COVID-19. Ini termasuk komentar yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine, Lancet Respiratory Medicine, dan Mayo Clinic Proceedings.

Kontroversi penggunaan ACE inhibitor dan ARB muncul setelah ditemukan bahwa virus COVID-19 berikatan dengan reseptor ACE-2 untuk mendapatkan masuk ke dalam sel. Ini, bersama dengan laporan, terutama dari penelitian pada hewan, bahwa ACE inhibitor dan ARB dapat meningkatkan ekspresi ACE-2, telah menimbulkan kekhawatiran bahwa penggunaan obat ini dapat meningkatkan kerentanan terhadap virus. Tetapi penelitian lain menunjukkan bahwa dengan mengurangi kadar angiotensin 2, obat ini dapat melindungi terhadap cedera paru-paru pada pasien dengan COVID-19.

Komentar terbaru memberikan lebih banyak perincian tentang manfaat potensial dari ACE inhibitor dan ARB, dan semuanya mencapai kesimpulan yang sama, bahwa pasien harus tetap menggunakan obat-obatan mereka, yang sesuai dengan masyarakat kardiologi dan hipertensi utama.

Tinjauan dalam Mayo Clinic Proceedings, yang diterbitkan online pada 30 Maret, mencatat laporan yang dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan Italia pada 20 Maret menunjukkan komorbiditas yang paling umum dalam kohort dari 481 pasien yang meninggal dengan COVID-19 adalah hipertensi (74%) , diabetes (34%), kardiopati iskemik (30%), dan fibrilasi atrium (22%).

Memperhatikan bahwa usia rata-rata pasien yang meninggal dengan COVID-19 adalah 78 tahun, penulis laporan, dipimpin oleh Fabian Sanchis-Gomar, MD, Universitas Valencia, Spanyol, dan Fakultas Kedokteran Universitas Stanford, California, menyatakan: “Sejak hipertensi Prevalensi meningkat seiring dengan penuaan, pola ini mungkin mewakili prevalensi yang diharapkan untuk kelompok umur tertentu. “

Dari 457 pasien yang dirawat di ICU dengan informasi lengkap tentang komorbiditas, 32% menderita diabetes, 29% memiliki penyakit kardiovaskular, dan 21% memiliki penyakit paru-paru kronis, catat data CDC.

Para penulis dari ketiga komentar memperluas mekanisme yang mendukung peran positif untuk ACE inhibitor atau ARB pada infeksi COVID-19,

Dalam sebuah surat kepada Lancet Respiratory Medicine yang diterbitkan pada 26 Maret, menanggapi salah satu laporan pertama yang menunjukkan potensi bahaya dengan obat-obatan ini, sebuah kelompok yang dipimpin oleh Christopher Tignanelli, MD, University of Minnesota, Minneapolis, menulis: “Sama masuk akal bahwa pasien dengan hipertensi memiliki RAS yang terlalu aktif, yang telah dipostulatkan untuk memediasi cedera paru akut selama infeksi COVID-19. “

“Meskipun ada kontroversi tentang peran penghambatan RAS dalam COVID-19, tidak ada bukti yang tersedia untuk mendukung penghentian rutin inhibitor ACE atau ARB. Bukti praklinis menunjukkan bahwa blokade RAS mungkin menipiskan perkembangan COVID-19. Kami berpendapat bahwa klinis melengkapi ada dan, sebelum komunitas medis membuat rekomendasi bagi pasien untuk menahan obat yang berpotensi menyelamatkan jiwa, ada kebutuhan kritis dan mendesak untuk uji coba multicenter untuk menguji hipotesis ini pada pasien dengan COVID-19, “mereka menyimpulkan.

Penulis laporan Mayo Clinic Proceedings menambahkan: “Walaupun hipertensi adalah salah satu komorbiditas yang paling umum terkait dengan prognosis COVID-19 yang buruk, hipertensi juga ditemukan berhubungan dengan penurunan level ekspresi ACE-2.”

Mereka juga menyarankan bahwa pengikatan COVID-19 dengan ACE-2 dapat melemahkan aktivitas ACE-2 residual yang meningkatkan kadar angiotensin 2 dan mengutip penelitian yang menunjukkan bahwa pengikatan ARB dengan reseptor angiotensin 2 tipe 1 (AT1R) dapat menstabilkan kompleks AT1R-ACE2 dan mencegah interaksi COVID-ACE-2.

Mereka menyimpulkan: “Kami berspekulasi bahwa disregulasi RAS mungkin memainkan peran sentral dalam cedera paru terkait COVID-19.” Tetapi mereka menambahkan bahwa “apakah modulasi RAS mungkin memiliki efek menguntungkan pada pasien tertentu dengan COVID-19 yang berisiko terhadap cedera paru akut / sindrom gangguan pernapasan akut sama sekali tidak diketahui pada saat ini.”

Akhirnya, dalam ulasan yang dipublikasikan secara online di New England Journal of Medicine pada 30 Maret, sebuah kelompok yang dipimpin oleh Muthiah Vaduganathan, MD, Rumah Sakit Brigham dan Wanita, Boston, Massachusetts, mencatat bahwa uji klinis sedang dilakukan untuk menguji keamanan dan kemanjuran RAS modulator, termasuk ACE-2 manusia rekombinan dan losartan ARB pada pasien dengan COVID-19.

Mereka menyimpulkan bahwa “Penarikan RAS inhibitor secara tiba-tiba pada pasien berisiko tinggi, termasuk mereka yang mengalami gagal jantung atau infark miokard, dapat mengakibatkan ketidakstabilan klinis dan hasil kesehatan yang merugikan. Sampai data lebih lanjut tersedia, kami berpikir bahwa inhibitor RAS harus dilanjutkan pada pasien dalam kondisi stabil yang sedang berisiko, sedang dievaluasi, atau dengan positif COVID-19. “

Sumber :

Lancet Resp Med 2020. Published online March 26, 2020. https://www.thelancet.com/journals/lanres/article/PIIS2213-2600(20)30153-3/fulltext

N Engl J Med 2020. Published online March 30, 2020. https://www.nejm.org/doi/full/10.1056/NEJMsr2005760?query=RP

Mayo Clin Proc. Published online March 30, 2020. https://els-jbs-prod-cdn.jbs.elsevierhealth.com/pb/assets/raw/Health%20Advance/journals/jmcp/jmcp_ft95_3_5-1585588116123.pdf

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Menggunakan Face Shield Tanpa Masker Tidak Efektif Cegah COVID-19

Majalah Farmasetika – Pejabat kesehatan di Swiss memperingatkan agar tidak menggunakan pelindung wajah dari plastik …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.