Download Majalah Farmasetika

FDA Menyetujui Regimen Berbasis Nivolumab untuk Pengobatan Tahap Pertama pada Pasien Dewasa dengan Karsinoma Urotelial

Majalah Farmasetika – FDA telah menyetujui nivolumab (Opdivo; Bristol Myers Squibb) dalam kombinasi dengan cisplatin dan gemcitabine untuk pengobatan pasien dewasa dengan karsinoma urotelial (UC) tidak dapat diangkat atau metastatik pada pengaturan tahap pertama. Persetujuan ini datang setelah hasil dari uji coba fase 3 CheckMate-901 (NCT03036098).

Sebelumnya, nivolumab disetujui untuk pengobatan adjuvan pada pasien dewasa dengan UC yang berisiko tinggi mengalami kambuh setelah reseksi radikal. Selain itu, itu disetujui untuk pengobatan pasien dewasa dengan UC lokal lanjut atau metastatik yang telah mengalami kemajuan penyakit baik selama atau setelah kemoterapi yang mengandung platinum atau yang telah mengalami kemajuan penyakit dalam waktu 12 bulan setelah kemoterapi neoadjuvan atau adjuvan yang mengandung platinum.

“Persetujuan ini menandai kemajuan penting dalam pengaturan yang secara historis sulit untuk diobati, di mana telah ada kebutuhan akan pendekatan tahap pertama baru dan berbeda yang mungkin menawarkan kesempatan kepada pasien untuk hidup lebih lama,” kata Guru P. Sonpavde, MD, direktur medis Genitourinary Oncology dan unit penelitian klinis fase 1 serta Pemimpin Penelitian Kanker Kandung Kemih Christopher K. Glanz di AdventHealth Cancer Institute di Orlando, Florida, dalam sebuah siaran pers.

CheckMate-901 adalah uji coba fase 3 terbuka dan acak yang mengevaluasi efikasi nivolumab dalam kombinasi dengan cisplatin dan gemcitabine diikuti oleh monoterapi nivolumab dibandingkan dengan cisplatin ditambah gemcitabine saja pada pasien dengan UC tidak dapat diangkat atau metastatik yang sebelumnya tidak diobati. Uji coba ini melibatkan total 609 pasien yang memenuhi syarat untuk cisplatin. Pasien secara acak ditugaskan untuk menerima 360 mg nivolumab dalam kombinasi dengan cisplatin ditambah gemcitabine setiap 3 minggu selama maksimal 6 siklus diikuti oleh 480 mg monoterapi nivolumab setiap 4 minggu (n=304), atau cisplatin ditambah gemcitabine saja setiap 3 minggu selama maksimal 6 siklus (n=304) sampai kemajuan penyakit atau toksisitas yang tidak dapat diterima selama maksimal 2 tahun. Titik akhir utama dari studi ini adalah survival keseluruhan (OS) dan survival tanpa progresi (PFS).

Baca :  Tidak Mengandung Label Simvastatin, Produk Clopidrogel Ditarik dari Pasaran

Tentang Uji Coba

Nama Uji Coba: Studi Nivolumab dalam Kombinasi dengan Ipilimumab atau Kemoterapi Standar Perawatan Dibandingkan dengan Kemoterapi Standar Perawatan Sendiri dalam Pengobatan Peserta dengan Kanker Urotelial Tidak Dioperasi atau Metastatik (CheckMate901)

ID ClinicalTrials.gov: NCT03036098

Penyelenggara: Bristol-Myers Squibb

Tanggal Selesai (Diperkirakan): 1 Juni 2028

Hasil uji coba menunjukkan bahwa individu yang menerima regimen berbasis nivolumab memiliki risiko kematian yang berkurang sebesar 22% pada tindak lanjut 33 bulan, menunjukkan OS median 21.7 bulan dibandingkan dengan cisplatin ditambah gemcitabine saja, yang adalah 18.9 bulan (Hazard Ratio [HR] 0.78; Interval Kepercayaan [CI] 95%: 0.63, 0.96; p = 0.0171). Selain itu, pasien yang diobati dengan regimen berbasis nivolumab juga memiliki risiko progresi penyakit atau kematian yang berkurang sekitar 28% dengan PFS median 7.9 bulan, sedangkan mereka yang diobati dengan cisplatin ditambah gemcitabine saja memiliki PFS median 7.6 bulan (HR 0.72; CI 95%: 0.59, 0.88; p = 0.0012). Lebih lanjut, analisis eksplorasi menunjukkan bahwa pasien yang diobati dengan regimen berbasis nivolumab telah menunjukkan tingkat respons objektif, tingkat respons lengkap, dan tingkat respons parsial yang lebih kuat dibandingkan dengan cisplatin ditambah gemcitabine saja (57.6% vs 43.1%; 22% vs 12%; dan 36% vs 31%).

“Membawa [nivolumab] ke pengaturan tahap pertama dalam UC dengan kemoterapi adalah penjelasan terbaru dari sejarah riset dan kemajuan dalam imunoterapi, yang telah membantu mengubah lanskap pengobatan untuk banyak kanker, termasuk kanker kandung kemih,” kata Wendy Short Bartie, wakil presiden senior dan manajer umum, US Hematology dan Oncology di Bristol Myers Squibb, dalam siaran pers. “Milestone ini menambahkan ekspansi yang bermakna pada portofolio pengobatan berbasis [nivolumab] kami dalam kanker genitourinari, di mana kami sekarang memiliki penawaran dalam UC meliputi 3 indikasi di berbagai tahapan penyakit dan kebutuhan pengobatan.”

Baca :  Kini Gonore dan Klamidia Bisa Dideteksi dari Sampel Tenggorokan dan Rektum

Dalam uji coba CheckMate-901, reaksi advers yang paling umum dilaporkan pada pasien (≥20%) adalah mual, kelelahan, nyeri muskuloskeletal, sembelit, penurunan nafsu makan, ruam, muntah, dan neuropati perifer. Selain itu, sekitar 48% pasien yang diobati dengan nivolumab dalam kombinasi dengan cisplatin ditambah gemcitabine mengalami kejadian advers serius (AEs). AE serius yang paling sering dilaporkan adalah infeksi saluran kemih (4.9%), cedera ginjal akut (4.3%), anemia (3%), emboli paru (2.6%), sepsis (2.3%), dan penurunan jumlah trombosit (2.3%). AE fatal dilaporkan pada 3.6% pasien yang menerima regimen berbasis nivolumab, dan merupakan hasil dari sepsis.

“Berdasarkan hasil dan profil keamanan yang terlihat dalam uji klinis CheckMate-901, persetujuan [nivolumab] dalam kombinasi dengan cisplatin dan gemcitabine memiliki potensi untuk mengubah cara UC metastatik atau tidak dapat diangkat diobati bagi beberapa pasien tertentu dan memberikan mereka harapan baru,” kata Sonpavade dalam siaran pers.

Referensi

Bristol Myers Squibb. U.S. Food and Drug Administration Approves Opdivo® (nivolumab), in Combination with Cisplatin and Gemcitabine, for First-Line Treatment of Adult Patients with Unresectable or Metastatic Urothelial Carcinoma. News release. March 7, 2024. Accessed March 7, 2024. https://news.bms.com/news/corporate-financial/2024/U.S.-Food-and-Drug-Administration-Approves-Opdivo–nivolumab-in-Combination-with-Cisplatin-and-Gemcitabine-for-First-Line-Treatment-of-Adult-Patients-with-Unresectable-or-Metastatic-Urothelial-Carcinoma/default.aspx

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Apakah Profesi Apoteker Akan Usang di Masa Depan Tergantikan oleh Artificial Intelligent? Mari Menyingkap Fakta

Majalah Farmasetika – Perkembangan teknologi yang pesat, terutama kecerdasan buatan (AI) dan robotika, telah menimbulkan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.