Download Majalah Farmasetika

Fakta Menunjukkan Bahwa Penggunaan Telemedisin Pada Pasien Anak Dengan Asma Meningkat Selama Pandemi COVID-19

Majalah Farmasetika – Lebih banyak pasien anak dengan asma telah menggunakan layanan telemedisin sejak pandemi COVID-19 dan telah mencapai hasil yang serupa, menurut hasil studi yang dipublikasikan dalam Journal of Allergy and Clinical Immunology: Global. Peneliti juga menemukan bahwa hal ini terutama berlaku bagi mereka yang memiliki kompleksitas medis dan komorbiditas, tetapi di institusi mereka, mereka menemukan bahwa individu kulit hitam lebih sedikit kemungkinannya untuk menggunakan layanan telemedisin.

Peneliti dari studi ini bertujuan untuk menentukan tren penggunaan telemedisin sebelum dan selama pandemi, serta menilai hubungan antara tren dan penggunaan untuk asma, menurut penulis studi. Mereka menggunakan catatan kesehatan elektronik dari Pusat Medis Universitas California, Los Angeles untuk pasien anak berusia 0 hingga 17 tahun yang memiliki diagnosis asma satu tahun sebelum pandemi. Tiga periode termasuk: 19 Maret 2019 hingga 29 Februari 2020, diklasifikasikan sebagai pra-pandemi; 1 Maret 2020 hingga 31 Agustus 2021, diklasifikasikan sebagai awal pandemi; dan 1 September 2021 hingga 31 Maret 2022, diklasifikasikan sebagai keadaan saat ini.

Peneliti menemukan bahwa 6777 individu dengan asma melakukan kunjungan rawat jalan selama periode studi dan 16,5% memiliki setidaknya 1 kunjungan telemedisin terkait asma. Hasilnya menunjukkan bahwa individu dengan setidaknya 1 kunjungan telemedisin terkait asma lebih sedikit kemungkinannya untuk tidak berkulit Hitam-Hispanik (5,4%) dibandingkan dengan mereka yang tidak memiliki kunjungan telemedisin terkait asma (7,1%). Selain itu, ada proporsi pasien dengan asma yang mengunjungi kantor dan yang lebih memilih berbahasa Spanyol (3,5%) dibandingkan dengan telemedisin (3%), menurut penulis studi.

Selanjutnya, mereka yang memiliki asma ringan, sedang, dan berat persisten lebih mungkin mengunjungi telemedisin masing-masing sebesar 13,1%, 22,8%, dan 2,9%, dibandingkan dengan kunjungan ke kantor masing-masing sebesar 8,5%, 8%, dan 0,7%. Bagi mereka yang memiliki asma intermiten, 41,3% mengunjungi kantor sedangkan 38,9% menggunakan telemedisin, menurut hasil studi.

Baca :  Obat Baru Ini Bisa Mengurangi Eksaserbasi Asma Hingga 51% dan Memperbaiki Fungsi Paru-Paru

Peneliti juga menemukan perbedaan dalam jenis profesional medis yang melihat pasien melalui telemedisin dan klinik. Sekitar 60% dari kunjungan telemedisin dilakukan oleh seorang ahli paru-paru atau spesialis alergi/imunologi, dengan hanya 35% menjadi dokter perawatan primer atau darurat. Namun, lebih banyak kunjungan langsung dilakukan untuk dokter perawatan primer dan darurat dengan 55,3%, sementara sekitar 40% melihat seorang spesialis, menurut penulis studi.

Peneliti menemukan bahwa sebelum pandemi COVID-19, hanya ada 24 kunjungan telemedisin terkait asma, yang meningkat menjadi 1384 selama 1,5 tahun pertama pandemi, dengan sekitar 70% dari kunjungan pediatrik untuk asma menggunakan telemedisin pada April 2020, menurut penulis studi. Antara 1 September 2021 dan 31 Maret 2022, jumlah kunjungan telemedisin turun menjadi 435, tetapi lebih dari 10% dari kunjungan terkait asma secara keseluruhan tetap merupakan kunjungan telemedisin. Selain itu, individu yang memiliki setidaknya 1 kondisi komorbid kompleks memiliki probabilitas yang lebih tinggi untuk menerima telemedisin untuk asma, menurut hasil studi.

Selama periode pra-pandemi, sekitar 0,38% dari semua kunjungan asma adalah telemedisin, dengan periode awal pandemi terdiri dari 24,8% dari semua kunjungan asma dan periode saat ini terdiri dari 14,9%, menurut peneliti studi.

Peneliti juga mengatakan bahwa dalam analisis waktu kejadian yang tidak disesuaikan, hanya ada perbedaan minimal dalam waktu ke kunjungan pertama ke unit gawat darurat atau rawat inap untuk asma setelah kunjungan ke kantor dibandingkan dengan telemedisin.

Referensi

Hall K, Kafashzadeh D, Chen L, Dudovitz R, Ross MK. Trends in telemedicine visits among pediatric asthma patients during COVID-19. J Allergy Clin Immunol Global. 2024;100239. doi: https://doi.org/10.1016/j.jacig.2024.100239

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.