Download Majalah Farmasetika

Paparan Ansestesi pada Pasien Prenatal Diketahui Dapat Meningkatkan Risiko Berkembangnya ADHD

Majalah Farmasetika – Paparan prenatal terhadap anestesi dapat meningkatkan risiko anak tersebut mengembangkan gangguan hiperaktivitas perhatian (ADHD) dan gangguan perilaku lainnya, menurut penyelidik di Sekolah Kesehatan Masyarakat Columbia University Mailman dan Pusat Kedokteran Universitas Columbia Irving (CUIMC) yang mempublikasikan temuannya di British Journal of Anesthesia.

Peneliti mengamati bahwa risiko diagnosis ADHD meningkat sebesar 32% dan risiko diagnosis gangguan perilaku atau internalisasi (DIBD) meningkat sebesar 31% jika anak tersebut terpapar prenatal terhadap anestesi untuk operasi ibu selama kehamilan.

“Selama beberapa tahun terakhir telah ada kekhawatiran tentang efek neurodevelopmental jangka panjang dari paparan anestesi pada anak-anak, dengan FDA pada tahun 2016 mengeluarkan Peringatan Komunikasi Keamanan Obat menentang penggunaan anestesi berulang atau berkepanjangan pada anak-anak kecil dan wanita hamil,” kata penulis pertama Caleb Ing, MD, MS, profesor asosiasi Anestesiologi dan Epidemiologi di Columbia Public Health dan CUIMC, dalam siaran pers.

Ketika seorang wanita hamil menerima anestesi umum, obat tersebut sebenarnya dapat menyeberangi plasenta, menurut penulis studi. Sementara FDA memperingatkan paparan ini, anak-anak mungkin memiliki masalah kesehatan yang mendasar yang juga dapat meningkatkan risiko mereka terkena gangguan neurodevelopmental, jelas Ing.

Penyelidik melakukan studi ini karena sebelumnya terdapat data terbatas tentang hubungan antara paparan prenatal terhadap anestesi untuk operasi ibu selama kehamilan dan risiko anak-anak mengembangkan gangguan perilaku.

Selama studi ini, penyelidik mencocokkan 34.271 anak yang terpapar prenatal terhadap anestesi dengan 171.355 anak yang tidak terpapar. Data pasien dikumpulkan dari Medicaid Analytic eXtract, dan tim mendefinisikan titik akhir utama sebagai diagnosis DIBD pada anak-anak, dan hasil sekunder sebagai diagnosis untuk gangguan neuropsikiatri lainnya, termasuk ADHD, gangguan perilaku, gangguan bicara atau bahasa perkembangan, dan autisme.

Baca :  QELBREE (Viloksazin HCl), Terobosan baru untuk menangani ADHD

Penyelidik mengamati rasio hazard yang meningkat untuk gangguan perilaku disruptif (HR, 1,32; 95% CI, 1,24–1,41) dan internalisasi (HR, 1,36; 95% CI, 1,20–1,53). Mereka juga mengamati bahwa paparan anestesi prenatal juga meningkatkan risiko ADHD sebesar 32% (HR, 1,32; 95% CI, 1,22–1,43) dan gangguan perilaku sebesar 28% (HR, 1,28; 95% CI, 1,14–1,42).

Selanjutnya, risiko diagnosis gangguan bicara atau bahasa perkembangan meningkat sebesar 16% (HR, 1,16; 95% CI, 1,05–1,28) sedangkan risiko diagnosis autisme meningkat sebesar 31% (HR, 1,31; 95% CI, 1,05–1,64).

Namun, Ing mencatat bahwa terkadang perlu bagi ibu hamil untuk menjalani operasi selama kehamilan, jadi tidak menjalani operasi karena paparan anestesi sebenarnya bisa lebih berisiko bagi ibu dan anak.

“Temuan kami dapat membantu dalam penilaian risiko preoperatif pada wanita hamil, terutama ketika prosedur bedah bersifat elektif atau ketika pengobatan yang efektif tersedia,” kata penulis senior Guohua Li, MD, DrPH, profesor Epidemiologi dan Anestesiologi di Columbia Mailman School dan Vagelos College of Physicians and Surgeons, dalam siaran pers.

Referensi

  1. Uptick in behavioral disorders reported in children following prenatal exposure to anesthesia. Mailman School Of Public Health at Columbia University. News Release. February 28, 2024. Accessed on March 4, 2024. https://www.eurekalert.org/news-releases/1036115
  2. Ing C, Silber JH, Lackraj D, et al. Behavioral disorders after prenatal exposure to anesthesia for maternal surgery. BJA. 2024. doi:10.1016/j.bja.2024.01.025
Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Apakah Profesi Apoteker Akan Usang di Masa Depan Tergantikan oleh Artificial Intelligent? Mari Menyingkap Fakta

Majalah Farmasetika – Perkembangan teknologi yang pesat, terutama kecerdasan buatan (AI) dan robotika, telah menimbulkan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.