Download Majalah Farmasetika

Simak! Update Terkini Pilihan Vaksin Untuk COVID-19

Majalah Farmasetika – Tidak peduli vaksin mana yang diterima oleh pasien, selama mereka menerimanya sesuai dengan jadwal yang diresepkan, mereka dapat melindungi diri dan masyarakat mereka dari virus COVID-19.

Saat ini, terkait vaksinasi COVID-19, terdapat berbagai opsi yang tersedia untuk pasien. Vaksin yang saat ini diotorisasi oleh FDA termasuk pilihan dari Pfizer-BioNTech (Comirnaty), Moderna (Spikevax), dan Novavax (Covovax). Semua vaksin ini diberikan secara intramuskular di lengan atas baik untuk dewasa maupun anak-anak.¹

Banyak individu memiliki pertanyaan tentang bahan-bahan dalam vaksin-vaksin ini. Bagi yang tertarik, penyedia layanan kesehatan harus selalu menyebutkan bahwa vaksin ini tidak mengandung bahan pengawet seperti timerosal atau merkuri, tidak mengandung antibiotik, dan tidak mengandung obat-obatan, protein makanan, logam, atau bahan lateks.¹

Vaksin-vaksin berbasis RNA pesan (mRNA), seperti vaksin Pfizer dan Moderna, dirancang untuk memberi petunjuk kepada sel-sel tubuh bagaimana membuat protein yang dapat memicu respons kekebalan. Bagian mRNA dari vaksin kemudian diuraikan dalam beberapa hari setelah vaksinasi dan dibuang dari tubuh. Beberapa bahan dalam vaksin Pfizer mencakup mRNA yang dimodifikasi nukleosida yang mengkode glikoprotein spike (S) virus SARS-CoV-2, lipid, gula, dan trometamin.²

Beberapa bahan dalam vaksin Moderna mencakup mRNA nukleosida yang dimodifikasi yang mengkode glikoprotein spike (S) virus SARS-CoV-2; lipid; garam dan gula termasuk natrium asetat dan sukrosa; trometamin; dan asam asetat (bahan utama dalam cuka rumah tangga putih).³

Bahan dalam vaksin Novavax mencakup protein spike rekombinan SARS-CoV-2; lipid seperti kolesterol dan fosfatidilkolin; adjuvan seperti fraksi A dan fraksi C dari ekstrak Quillaja saponaria Molina; dan garam serta gula.⁴

Banyak pasien bertanya seberapa baik vaksin-vaksin ini bekerja. Penelitian secara berulang kali menunjukkan bahwa mereka yang memperbarui vaksinasi memiliki risiko lebih rendah terkena penyakit parah, rawat inap, dan kematian akibat COVID-19, dibandingkan dengan mereka yang tidak divaksinasi atau belum menyelesaikan dosis yang diperlukan. Vaksin COVID-19 terbaru tahun 2023 dapat memberikan perlindungan tambahan bagi mereka yang mungkin terpapar virus COVID-19.¹

Baca :  Menkes Kembali Terima 6 Juta Bahan Baku Vaksin Sinovac

Beberapa efek samping terkait dengan vaksin-vaksin ini termasuk nyeri tubuh, demam, kedinginan, kelelahan, sakit kepala, dan nyeri di tempat suntikan. Beberapa individu mungkin mengalami reaksi alergi yang parah terhadap vaksin ini juga, sehingga penting bagi tim vaksinasi untuk siap merespons kejadian tersebut. Beberapa kasus miokarditis dan perikarditis juga dilaporkan pada mereka yang menerima vaksin COVID-19 Novavax.¹

Vaksin Pfizer hadir dalam vial multi-dosis dengan tutup kuning untuk usia 6 bulan hingga 4 tahun; vial dosis tunggal dengan tutup biru untuk usia 5 hingga 11 tahun; dan vial dosis tunggal dengan tutup abu-abu untuk mereka yang berusia 12 tahun ke atas.²

Vaksin Moderna hadir dalam vial dosis tunggal dengan tutup biru tua dan label hijau untuk mereka yang berusia 6 bulan hingga 11 tahun, dan vial dosis tunggal dengan tutup biru tua dan label biru untuk mereka yang berusia 12 tahun ke atas. Dosis untuk mereka yang berusia 6 bulan hingga 11 tahun adalah 0,25 mL, dan 0,5 mL untuk mereka yang berusia 12 tahun ke atas.³

Vaksin Novavax hadir dengan tutup biru dan label biru. Mereka hanya ditujukan untuk mereka yang berusia 12 tahun ke atas dan harus diberikan secara intramuskular sebanyak 0,5 mL.⁴

Tidak peduli vaksin mana yang diterima oleh pasien, selama mereka menerimanya sesuai dengan jadwal yang diresepkan, mereka dapat melindungi diri dan masyarakat mereka dari virus COVID-19 beserta konsekuensi yang mungkin timbul darinya.

Referensi

1. Overview of COVID-19 Vaccines. CDC. Updated October 16, 2023. Accessed November 27, 2023. https://www.cdc.gov/coronavirus/2019-ncov/vaccines/different-vaccines/overview-COVID-19-vaccines.html

2. Updated (2023-2024 Formula) Pfizer-BioNTech COVID-19 Vaccine. CDC. September 29, 2023. Accessed November 27, 2023. https://www.cdc.gov/vaccines/covid-19/info-by-product/pfizer/downloads/vaccine-at-a-glance.pdf

Baca :  Remdesivir, Obat Anti Ebola Masuk Uji Klinis Akhir untuk Virus Corona COVID-19

3. Updated (2023-24 Formula) Moderna COVID-19 Vaccine. CDC. October 5, 2023. Accessed November 27, 2023. https://www.cdc.gov/vaccines/covid-19/info-by-product/moderna/downloads/vaccine-at-a-glance.pdf

4. Updated (2023-2024 Formula) Novavax COVID-19 Vaccine. CDC. October 31, 2023. Accessed November 27, 2023. https://www.cdc.gov/vaccines/covid-19/info-by-product/novavax/downloads/novavax-at-a-glance.pdf

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Penggunaan Obat Osteoporosis Ditemukan Berpotensi Mengurangi Risiko Diabetes

Majalah Farmasetika – Denosumab dapat mengurangi risiko pengembangan diabetes, demikian hasil dari sebuah penelitian terbaru …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.