Kisah Suami Istri Penemu Vaksin yang 90% Efektif Cegah COVID-19

Majalah Farmasetika – Ketika Ugur Sahin, salah satu pendiri perusahaan bioteknologi Jerman BioNTech, pertama kali mempelajari sebuah artikel yang diterbitkan pada bulan Januari 2020 di jurnal medis Lancet tentang virus misterius di Wuhan, China, dia memberi tahu istri dan rekan bisnisnya Ozlem Tureci bahwa dia meprediksi akan menyebar ke Jerman pada bulan April.

Pada bulan Maret, sekolah dan taman kanak-kanak di sebagian besar negara bagian Jerman telah ditutup untuk memperlambat penyebaran virus corona.

Minggu ini, BioNTech dan kolaboratornya, raksasa farmasi AS Pfizer, mengumumkan bahwa vaksin yang dikembangkan oleh Sahin dan timnya dapat ditoleransi dengan baik dalam uji coba tahap akhir pada manusia, dan lebih dari 90% efektif dalam mencegah COVID-19 – penyakit yang disebabkannya. oleh virus korona yang telah menewaskan 1,2 juta orang di seluruh dunia.

Sementara stok global melonjak pada hari Senin ketika berita tentang hasil uji klinis rilis, vaksin tersebut masih membutuhkan persetujuan regulator dan menghadapi masalah transportasi yang aman.

Mempresentasikan temuan terbaru dan proyeksi bisnis dalam konferensi pada hari Selasa, Sahin berbicara tentang “titik balik dan tonggak sejarah, baik untuk perusahaan kami dan untuk inovasi dalam sains” dan “kabar baik untuk kemanusiaan.”

Awalnya untuk antibodi kanker

Sahin, 55, dan Tureci, 53, telah meneliti selama hampir 20 tahun kemungkinan menggunakan kode genetik yang dimodifikasi, atau messenger RNA (mRNA), untuk mengelabui tubuh agar mengembangkan antibodi pelawan kanker.

Melihat virus corona menyebar dengan cepat di China pada awal Januari, Sahin yakin perusahaannya akan dapat mengarahkan penelitian mereka dari obat antikanker m-RNA untuk menjadi yang pertama menemukan vaksin virus berbasis mRNA.

“Kami merasa memiliki kewajiban untuk melakukan sesuatu,” katanya dalam wawancara saat menjelaskan alasan di balik keputusan untuk memulai apa yang disebutnya Project Lightspeed.

Vaksin yang mereka kembangkan perlu diuji secara klinis pada manusia dan disetujui oleh regulator seperti Badan Pengawas Obat dan Makanan AS dan Badan Obat Eropa sebelum dipasarkan. Untuk distribusi dan pemasaran, pasangan itu bekerja sama dengan Pfizer, yang sebelumnya pernah bekerja sama dalam vaksin flu, dan Fosun, konglomerat farmasi China yang terkenal menyumbangkan masker N95, pakaian pelindung, dan perlengkapan medis lainnya ke Italia ketika negara itu terkenal menjadi “Wuhan dari Eropa” pada bulan Maret.

Baca :  Apoteker Harus Tau Cara Konseling Obat COVID-19 yang Digunakan Saat Ini

Uji klinis dimulai bulan Mei 2020

Uji klinis untuk menentukan dosis dan keamanan vaksin dimulai secara bersamaan pada bulan Mei di Universitas Maryland di AS dan Rumah Sakit Ibni Sina Universitas Ankara di Turki, serta di Amerika Selatan dan Eropa. Mereka memperluas hingga mencakup China pada Juli.

Dalam sebuah wawancara dengan kantor berita Turki DHA pada bulan Mei, Sahin berbicara tentang jadwalnya yang padat di puncak pandemi yang mengarah ke terobosan minggu ini: “Saya sedang bekerja dari kantor pusat saya, menelepon untuk berkoordinasi dengan China di pagi hari dan beralih ke Pfizer (di AS) pada sore hari. “

Memulai kolaborasi BioNTech dan Pfizer

Di antara semua kolaborator mereka, satu orang yang disayang oleh Sahin dan Tureci adalah Albert Bourla, CEO Pfizer asal Yunani berusia 58 tahun.

Ketika ketiga ilmuwan berlomba untuk mengembangkan vaksin yang layak untuk menandai awal dari akhir era COVID, mereka mengabaikan antagonisme antara negara asal mereka dan malah mengembangkan hubungan khusus atas pengalaman bersama mereka sebagai imigran.

Sahin dilahirkan dari keluarga sederhana

Sahin lahir di sebuah rumah dengan satu kamar tidur sederhana di Iskenderun, sebuah kota di Turki selatan. Seperti banyak pasangan muda Turki yang mengalami kesulitan ekonomi pada 1960-an, orang tuanya beremigrasi ke Jerman Barat sebagai gastarbeiter (pekerja tamu) ketika dia berusia 4 tahun. Ayahnya, Ihsan Sahin, bekerja di pabrik mobil Ford di Cologne.

Terinspirasi oleh program yang dia lihat di TV Jerman berjudul “Immortality is Fatal,” Sahin melanjutkan studi kedokteran dan memperoleh gelar doktor imunoterapi dari University of Cologne.

Minggu ini, tetangga sebelah mereka di Iskenderun, Sami Uygur yang berusia 81 tahun, bersukacita setelah mendengar berita tentang salah satu dari mereka sendiri yang “menyelamatkan dunia”.

Tureci, kepala petugas medis BioNTech, lahir sebagai orang Jerman Turki generasi kedua dan berasal dari keluarga dokter.

“Saya dulu berada di antara pasien,” katanya dalam sebuah wawancara dikutip dari Nikei Asia tentang waktunya yang dihabiskannya dalam operasi ayahnya.

Pada 2008, ia dan suaminya mendirikan BioNTech bersama ahli onkologi Austria, Christoph Huber.

Bourla Pfizer berasal dari Kota Thessaloniki, kota terbesar kedua di Yunani dan tempat kelahiran Mustafa Kemal Ataturk, pendiri Turki modern. Dia belajar di Universitas Aristoteles di Thessaloniki dan lulus dalam kedokteran hewan sebelum beremigrasi dengan istrinya ke AS ketika dia berusia 34 tahun.

Baca :  WHO Nyatakan Baru Deksametason yang Efektif Obati COVID-19

Sahin berbicara tentang Bourla lebih mengangap teman daripada mitra bisnis.

“Itu sangat pribadi sejak awal,” kata Sahin dalam wawancara baru-baru ini, menyebutkan sejarah bersama di negara asal mereka.

Sahin dan Tureci digambarkan sebagai orang yang sangat sederhana yang sama sekali tidak tertarik pada kekayaan.

Perusahaan pertama yang mereka dirikan pada tahun 2001 bernama Ganymed, yang berasal dari kata Turki ganimet, yang berarti “hadiah berkah yang tak terduga.”

Kepercayaan di antara ketiga kolaborator ini begitu kuat sehingga Sahin disebut-sebut belum menyelesaikan detail finansial dari kesepakatan antara perusahaannya dan Pfizer.

Sementara itu, dengan nilai pasar saat ini sebesar $ 21 miliar, BioNTech yang terletak di sebuah jalan di Mainz yang ironisnya disebut An der Goldgrube (“At the Goldmine”), kini lebih bernilai daripada Deutsche Bank dan Lufthansa.

Mendapatkan persetujuan regulasi, dan metode penyaluran vaksin tantangan berikutnya

Ke depan, Sahin mengatakan tantangan penting berikutnya sebelum vaksin itu masuk ke pasar adalah mendapatkan persetujuan regulasi.

Lalu ada masalah transportasi yang aman. Tidak seperti vaksin biasa, vaksin yang dimodifikasi secara genetik seperti BioNTech perlu ditangani pada suhu yang sangat rendah.

“Mereka akan diangkut ke pusat vaksinasi yang lebih kecil dengan lemari es biasa di mana mereka akan disimpan pada 5 derajat dan perlu diberikan dalam lima hari,” kata Sahin dalam sebuah wawancara dengan DHA Turki.

“Dalam beberapa bulan pertama, orang akan divaksinasi sesuai perjanjian [karena aturan pandemi untuk menghindari penyebaran virus corona]. Selanjutnya, kami akan mengerjakan formulasi yang lebih stabil, yang akan memungkinkan pengawetan lebih lama dalam lemari es normal.” Lanjutnya.

Memperluas kapasitas produksi

BioNTech baru-baru ini membuka fasilitas produksi di Marburg, Jerman. Setelah vaksin disetujui, Sahin memperkirakan distribusi 300 juta dosis ke Eropa dan AS pada paruh pertama 2021, yang berpuncak pada 1,5 miliar dosis untuk dunia dalam setahun. BioNTech juga membuat kesepakatan untuk menyediakan 120 juta dosis ke Jepang. Agar vaksin efektif, dua dosis perlu diberikan, dengan yang kedua datang 28 hari setelah yang pertama.

Mengacu pada program vaksin COVAX Organisasi Kesehatan Dunia, Sahin berkata, “Penting agar vaksin dapat diakses oleh negara-negara miskin, bukan hanya negara kaya … Dan saya yakin seluruh dunia akan memiliki akses ke sana.”

Sumber :

How BioNTech’s husband-and-wife team developed Pfizer’s vaccine https://asia.nikkei.com/Spotlight/Coronavirus/How-BioNTech-s-husband-and-wife-team-developed-Pfizer-s-vaccine

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Apoteker Spesialis Farmasi Nuklir Didukung Menkes, Farmasi Pertahanan Inovasi Berikutnya

Majalah Farmasetika – Menteri Kesehatan (Menkes) RI, Terawan Agus Putranto, memberikan ucapan selamat kepada para …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.