Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Hasil Uji Klinis di Brasil Vaksin Sinovac 78% Efektif, Data Lebih Detil Diminta Para Ahli

Majalah Farmasetika – Vaksin COVID-19 dari Sinovac, CoronaVac, yang juga digunakan di Indonesia, telah mengeluarkan hasil uji klinis tahap akhir yang dilakukan di Brasil dengan menyatakan 78% efektif.

Dikutip dari kantor berita Reuter, vaksin virus korona yang dikembangkan oleh Sinovac Biotech China 78% efektif dalam uji coba tahap akhir di Brasil tanpa kasus COVID-19 yang parah, kata para peneliti pada hari Kamis, meskipun kurangnya data detail yang memicu permintaan untuk lebih transparan.

Hasil uji coba, diawasi ketat oleh negara-negara berkembang yang mengandalkan vaksin untuk memulai inokulasi massal untuk membantu mengakhiri pandemi COVID-19, berada di bawah temuan awal dari para peneliti Turki dan tidak memiliki data rinci seperti yang diberikan vaksin AS dan Eropa.

Direktur pusat biomedis Brasil Butantan, mitra penelitian dan produksi Sinovac, mengatakan hasil rinci telah diserahkan ke regulator kesehatan Anvisa sebagai bagian dari permintaan penggunaan darurat vaksin.

“Satu hal adalah presentasi di konferensi pers. Mendapatkan data dan menganalisisnya adalah hal lain, itulah yang akan dilakukan Anvisa, “kata Cristina Bonorino, yang duduk di komite ilmiah Masyarakat Imunologi Brasil.

“Jika itu yang mereka katakan, itu hasil yang luar biasa,” tambahnya.

Brasil dan Indonesia, yang masing-masing memiliki kasus COVID-19 terbanyak di Amerika Latin dan Asia Tenggara, sedang bersiap untuk meluncurkan vaksin yang disebut CoronaVac, bulan ini. Turki, Chili, Singapura, Ukraina, dan Thailand juga telah mencapai kesepakatan pasokan dengan Sinovac.

Meskipun kemanjuran CoronaVac kurang dari 95% tingkat keberhasilan vaksin dari Moderna Inc atau Pfizer Inc dengan mitra BioNTech SE, ini lebih mudah untuk didistribusikan dan dapat disimpan pada suhu lemari es normal.

Baca :  Selain Vaksin Sinovac, Menkes Siapkan 5 Vaksin COVID-19 Lainnya

Tingkat kemanjuran 78% juga jauh di atas patokan 50% hingga 60% yang ditetapkan oleh otoritas kesehatan global WHO untuk vaksin yang dikembangkan pada awal pandemi, mengingat kebutuhan yang mendesak.

Moderna dan Pfizer / BioNTech merilis hasil rinci uji coba tahap akhir tahun lalu, sebelum menerima otorisasi penggunaan darurat di Amerika Serikat dan tempat lain.

Direktur Butantan Dimas Covas mengatakan pada konferensi pers bahwa data lengkap CoronaVac akan dirilis dalam publikasi ilmiah yang belum ditentukan tetapi tidak memberikan garis waktu.

Ditekan oleh wartawan, Covas mengatakan ada 218 kasus COVID-19 dalam uji coba terhadap 13.000 relawan. Lebih dari 160 kasus terjadi di antara peserta yang menerima plasebo dan sisanya pada relawan yang divaksinasi, katanya.

Tidak seperti penelitian vaksin lainnya, percobaan CoronaVac di Brasil melibatkan sukarelawan lansia, populasi yang sangat rentan.

Sumber :

Sinovac vaccine 78% effective in Brazil trial, experts call for more details https://www.reuters.com/article/us-health-coronavirus-brazil-sinovac/sinovac-coronavirus-vaccine-78-effective-in-brazil-trial-details-sparse-idUSKBN29C1VZ

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

WHO : Omicron Belum Jelas Sebabkan COVID-19 yang Lebih Parah

Majalah Farmasetika – WHO telah mengumumkan bahwa masih belum jelas apakah varian virus corona yang …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.