Mengenal Vaksin mRNA dari BioNTech dan Pfizer, 90% Efektif Cegah COVID-19

Majalah Farmasetika – Penelitian penemuan vaksin untuk mempercepat hentikan pandemi COVID-19 terus dilakukan. Baru-baru ini, perusahaan BioNTech yang berkolaborasi dengan Pfizer mengumumkan hasil uji klinisnya yang efektif 90% mampu mencegah COVID-19.

Program Lightspeed BioNTech bertujuan untuk atasi pandemi virus korona global

Vaksin potensial untuk COVID-19 yang dikembangkan BioNTech berdasarkan teknologi mRNA untuk mendorong kekebalan dan mencegah infeksi COVID-19 sebagai tanggapan terhadap ancaman kesehatan global yang semakin meningkat. Untuk mempercepat perkembangan pesat kandidat produk BNT162, BioNTech memprakarsai program pengembangan global Lightspeed.

Platform mRNA milik BioNTech untuk penyakit menular

Infrastruktur manufaktur GMP yang dimiliki sepenuhnya untuk produksi vaksin mRNA, selain iti kemampuan pengembangan klinis globalnya, dan kolaborasi dengan Pfizer dan Fosun Pharma menjadi nilai tambah tersendiri.

Keamanan, kecepatan dan fleksibilitas adalah hal terpenting dalam menanggapi pandemi saat ini. Upaya untuk menghasilkan kandidat terkemuka, dengan risiko, telah dilakukan.

BioNTech mampu membawa kandidat vaksin pertamanya dari konsep ke dalam pengembangan klinis dalam waktu kurang dari tiga bulan.

BioNTech dan Pfizer berencana untuk meminta tinjauan regulasi pada November 2020 dan, jika otorisasi atau persetujuan peraturan diperoleh, berharap untuk memproduksi hingga 100 juta dosis pada akhir tahun 2020 dan berpotensi lebih dari 1,3 miliar dosis pada akhir 2021.

Pendekatan berbasis mRNA untuk vaksin COVID-19

SARS-CoV-2 adalah anggota keluarga besar virus korona yang terdiri dari partikel virus berbentuk bola yang ditutupi dengan protein spike yang menonjol dari permukaannya, yang membuat virus tampak seperti mahkota.

Source : BioNTech

Spike ini mengikat sel manusia, memungkinkan virus menginfeksi mereka. Vaksin BioNTech terdiri dari segmen pendek materi genetik, yang disebut messenger RNA (mRNA), yang memberikan instruksi bagi sel manusia untuk membuat versi protein target yang tidak berbahaya, atau imunogen, yang mengaktifkan respons imun tubuh terhadap virus SARS-CoV-2.

BioNTech berharap pendekatan vaksinasi ini akan merangsang sistem kekebalan untuk menghasilkan antibodi pelindung. Ini berarti sistem kekebalan belajar bagaimana mengenali virus SARS-CoV-2 setelah terpapar dan mencegah infeksi berikutnya.

Tidak seperti vaksin lain, vaksin mRNA tidak mengandung virus itu sendiri dan oleh karena itu tidak menimbulkan risiko infeksi.

Vaksin mRNA terdiri dari materi genetik, yang disebut messenger RNA, yang memberikan instruksi bagi sel manusia untuk membuat protein target, atau imunogen, yang mengaktifkan respons imun tubuh terhadap virus tersebut.

Baca :  Presiden Jokowi Optimis Vaksin COVID-19 Tersedia Januari 2021

Tujuan dari vaksin adalah untuk menstimulasi sistem kekebalan untuk menghasilkan perlindungan, antibodi tahan lama dan respons sel T terhadap SARS-CoV-2 dan mencegah infeksi berikutnya setelah terpapar virus.

Vaksin mRNA adalah vaksin kelas pengembangan baru yang potensial dengan potensi keserbagunaan tinggi dan sifat keamanan yang menguntungkan.

Hasil penelitian BioNTech

BioNTech adalah salah satu perusahaan Eropa pertama yang memasuki pengujian klinis, setelah memulai uji klinis di Jerman pada bulan April dan uji klinis lebih lanjut di Amerika Serikat pada awal Mei.

Program pengembangan BioNTech untuk BNT162 adalah salah satu program pengembangan terluas secara global, dengan empat kandidat vaksin yang diuji secara paralel. Program BNT162 mengevaluasi setidaknya empat vaksin eksperimental, yang masing-masing mewakili kombinasi unik format messenger RNA (mRNA) dan antigen target.

Studi Penting Fase 2/3 Global

Pada bulan Juli, BioNTech dan Pfizer mengumumkan kandidat utama mereka: BNT162b2. Kandidat RNA kurir yang dimodifikasi nukleosida (modRNA) BNT162b2 dari program vaksin berbasis mRNA BNT162 mereka terhadap SARS-CoV-2 akan diuji pada tingkat dosis 30 µg dalam rejimen dua dosis ke dalam Studi Fase 2/3 global. Pada akhir uji coba, studi Fase 2/3 diharapkan akan aktif di sekitar 120 lokasi penelitian klinis di seluruh dunia, termasuk 39 negara bagian di Amerika Serikat dan negara-negara termasuk Argentina, Brasil, dan Jerman.

Pemilihan tingkat kandidat dan dosis diinformasikan oleh tinjauan ekstensif terhadap data praklinis dan klinis yang diperoleh dalam studi Fase 1/2 yang dilakukan di AS dan Jerman, dan dalam konsultasi dengan Pusat Evaluasi dan Penelitian Biologi Administrasi Makanan dan Obat AS (CBER) . BNT162b2, salah satu dari dua kandidat BNT162 yang baru-baru ini telah menerima penunjukan Jalur Cepat oleh Food and Drug Administration (FDA) AS, mengkodekan glikoprotein (S) lonjakan panjang penuh SARS-CoV-2 yang dioptimalkan, yang merupakan target untuk menetralkan antibodi yang diyakini dapat menonaktifkan virus.

Selama studi praklinis dan klinis dari empat kandidat vaksin BNT162 RNA, BNT162b1 dan BNT162b2 muncul sebagai kandidat kuat berdasarkan penilaian keamanan dan respon imun. Pfizer dan BioNTech memilih BNT162b2 sebagai kandidat untuk maju ke studi Fase 2/3 berdasarkan totalitas data yang tersedia dari studi praklinis dan klinis kami, termasuk respons imun yang dipilih dan parameter tolerabilitas.

Dalam studi praklinis, kandidat BNT162b1 dan BNT162b2 menginduksi respons sel CD4 + dan CD8 + T spesifik antigen virus yang disukai, tingkat tinggi antibodi penetral pada berbagai spesies hewan, dan efek perlindungan yang menguntungkan dalam model tantangan SARS-CoV-2 primata.

Baca :  Uji Terbesar Hidroksiklorokuin Pada Pasien COVID-19 Tak Tunjukan Manfaat Terapi, Resiko Kematian Meningkat

Hasil uji klinis fase 3

Uji klinis Tahap 3 dari BNT162b2 dimulai pada 27 Juli dan telah mendaftarkan 43.538 peserta hingga saat ini, 38.955 di antaranya telah menerima dosis kedua dari kandidat vaksin pada 8 November 2020. Sekitar 42% peserta global dan 30% peserta AS memiliki latar belakang ras dan etnis yang beragam.

Kandidat vaksin ditemukan lebih dari 90% efektif dalam mencegah COVID-19 pada peserta tanpa bukti infeksi SARS-CoV-2 sebelumnya dalam analisis efikasi sementara pertama.

Analisis mengevaluasi 94 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi pada peserta uji coba.

Uji klinis terus dilakukan dan diperkirakan akan berlanjut hingga analisis akhir ketika total 164 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi telah bertambah.

Studi tersebut juga akan mengevaluasi potensi kandidat vaksin untuk memberikan perlindungan terhadap COVID-19 pada mereka yang pernah terpapar SARS-CoV-2 sebelumnya, serta pencegahan vaksin terhadap penyakit COVID-19 yang parah.

Selain titik akhir kemanjuran primer yang mengevaluasi kasus COVID-19 terkonfirmasi yang timbul dari 7 hari setelah dosis kedua, analisis akhir sekarang akan mencakup, dengan persetujuan FDA, titik akhir sekunder baru yang mengevaluasi kemanjuran berdasarkan kasus yang timbul 14 hari setelah dosis kedua.

Perusahaan percaya bahwa penambahan titik akhir sekunder ini akan membantu menyelaraskan data di semua studi vaksin COVID-19 dan memungkinkan pembelajaran lintas uji coba dan perbandingan antara platform vaksin baru ini.

Formulasi mRNA dari BioNTech

Obat mRNA perlu diformulasikan dengan tepat untuk dilindungi dari degradasi oleh RNA ekstraseluler. Formulasi yang tepat sangat penting untuk memastikan pengiriman RNA yang tepat ke lokasi tindakan yang diinginkan.

BioNTech menggunakan beberapa formulasi pengiriman mRNA, masing-masing dirancang untuk fungsi yang berbeda dan dioptimalkan untuk kebutuhan produk terapeutik berdasarkan aplikasi dan rute pengiriman yang dimaksudkan:

Lipoplexes

Lipoplexes
(FixVac, iNeST, CARVac) pic : BioNTech

LNPs

LNPs
(RiboMabs, RiboCytokines, Rare Disease) pic : BioNTech

Polyplexes

Polyplexes
(Discovery Programs) pic : BioNTech

Untuk vaksin mRNA BioNTech menggunakan formulasi Lipid Nano Particles (LNP) atau Nanopartikel Lipid dimana dapat membungkus mRNA dalam nanopartikel lipid.

Selain vaksin mRNA, Formulasi ini cocok untuk platform pengganti RiboMab, RiboCytokine, dan protein penyakit langka dari BioNTech.

Sumber :

PFIZER AND BIONTECH ANNOUNCE VACCINE CANDIDATE AGAINST COVID-19 ACHIEVED SUCCESS IN FIRST INTERIM ANALYSIS FROM PHASE 3 STUDY https://www.pfizer.com/news/press-release/press-release-detail/pfizer-and-biontech-announce-vaccine-candidate-against

Ofisial site of BioNTech https://biontech.de/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

2 Vaksin COVID-19 telah Berikan Efikasi Lebih dari 90%, Apa Artinya?

Majalah Farmasetika – Sangat menarik untuk mendengar cerita positif lainnya tentang hasil uji coba vaksin …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.