Lebih Murah dari Covifor, Indofarma Jual Desrem “Remdesivir” Pekan Depan

Majalah Farmasetika – Pasca PT. Kalbe Farma, Tbk merilis produk Covifor yang berisi Remdesivir kemarin (1/10/2020). Kini PT Indofarma Global Medika, anak perusahaan PT Indofarma Tbk akan memasarkan Desrem, versi Remdesivir generik lainnya produksi Mylan, India pada pekan depan.

Mylan luncurkan Desrem bulan Juli di India

Mylan memproduksi obat Desrem di fasilitas produksi injeksi di Bengaluru, yang akan melayani permintaan di India dan pasar ekspor lainnya di mana Mylan telah menerima lisensi dari Gilead Sciences untuk komersialisasi Remdesivir, menurut sebuah pernyataan perusahaan pada bulan Juli 2020.

Obat tersebut disetujui untuk pengobatan dugaan atau kasus terkonfirmasi laboratorium Covid-19 pada orang dewasa dan anak-anak yang dirawat di rumah sakit dengan gejala penyakit yang parah, kata Mylan dalam sebuah pernyataan. Perusahaan telah merilis batch pertama dari Remdesivir generik dan akan terus meningkatkan pasokannya di seluruh negeri setelah meningkatnya permintaan obat, tambahnya. Perusahaan juga telah meluncurkan nomor saluran bantuan untuk mengakses informasi tentang ketersediaan Desrem di India, kata pernyataan itu.

Perjanjian yang diumumkan sebelumnya antara Mylan dan Gilead untuk pembuatan dan distribusi Remdesivir adalah bagian dari sejarah panjang antara kedua perusahaan untuk mengatasi masalah kesehatan masyarakat utama yang dimulai dengan memperluas akses ke antiretroviral HIV / AIDS berkualitas tinggi dan terjangkau, menurut pernyataan Mylan pada Juli silam.

Harga Desrem lebih murah dari Covifor

Covifor telah beredar di India pada bulan Mei, sebulan berikutnya Desrem beredar di India. Harga Desrem setiap 1 vial dibanderol Rs 4,800 atau sekitar 970 ribu rupiah, sedangkan Covifor Rs 5,400 atau 1,1 juta rupiah. Pihak Kalbe Farma sendiri sebelumnya mengklaim akan menjual Covifor senilai 3 juta rupiah.

Baca :  Peneliti Ingin Berikan Langsung Virus COVID-19 ke Relawan Sehat untuk Uji Infeksi

Informasi yang diperoleh dari redaksi Majalah Farmasetika, Desrem akan dijual dibawah harga 2 juta rupiah/vial.

Dikutip dari Detikcom, Dirut Indofarma, Arief Pramuhanto menuturkan obat tersebut akan tersedia mulai minggu depan.

“Iya sudah tersedia mulai minggu depan. Kamis atau Jumat minggu depan,” ujarnya kepada detikcom, Jumat malam (2/10/2020).

Namun, Arief belum bisa memastikan. Alasannya, Indofarma masih mengkaji agar terjangkau masyarakat.

“Ini adalah obat etikal, kami sedang mengkaji harga obat ini supaya menjadi terjangkau bagi masyarakat,” tutupnya.

Mengenal Desrem

Penelusuran melalui situs resmi Mylan, Mylan tidak merekomendasikan penggunaan produknya Desrem ™ (Remdesivir untuk injeksi 100mg / vial, selanjutnya disebut “Produk”) dengan cara apa pun yang tidak sesuai dengan yang dijelaskan dalam informasi resep lengkap.

Remdesivir adalah penghambat polimerase asam ribonukleat nukleosida (RNA).

Nama kimia untuk remdesivir adalah 2-ethylbutyl N – {(S) – [2-C- (4aminopyrrolo [2,1-f] [1,2,4] triazin-7-yl) -2,5-anhydro- d-altrononitril-6-Oyl] phenoxyphosphoryl} -L-alaninate. Ini memiliki rumus molekul C27H35N6O8P dan berat molekul 602,6 g / mol.

Penampilan fisik berupa Bubuk Lyophilized

Remdesivir untuk injeksi, 100 mg, adalah bubuk lyophilized steril, bebas pengawet yang akan dilarutkan dengan 19 mL Air Steril untuk Injeksi dan diencerkan menjadi larutan saline 0,9% sebelum diberikan melalui infus intravena. Remdesivir untuk injeksi, 100 mg, diberikan dalam botol kaca bening dosis tunggal. Munculnya bubuk terliofilisasi berwarna putih menjadi putih pucat hingga kuning.

Bahan Tidak Aktif

Bahan tidak aktifnya adalah garam natrium sulfobutireter-β-siklodekstrin (SBECD), Air untuk Injeksi, USP, dan mungkin termasuk asam klorida dan / atau natrium hidroksida untuk penyesuaian pH. Remdesivir untuk injeksi, 100 mg, mengandung 3 g SBECD.

Indikasi

Untuk pengobatan penyakit virus korona yang dicurigai atau dikonfirmasi di laboratorium 2019 (COVID-19) pada orang dewasa dan anak-anak yang dirawat di rumah sakit dengan penyakit parah.

Baca :  Selain Efek Samping Berkurang,Vaksin COVID-19 Lebih Efektif Diberikan Lewat Hidung?

Remdesivir untuk injeksi, 100 mg: Setiap vial dosis tunggal remdesivir untuk injeksi, 100 mg, mengandung bubuk liofilisasi atau gumpalan atau padat yang steril, bebas pengawet, Putih ke kuning, atau kuning yang akan dilarutkan dengan 19 mL Steril. Air untuk Injeksi dan diencerkan menjadi saline 0,9% sebelum pemberian melalui infus intravena. Setelah rekonstitusi, setiap vial berisi larutan remdesivir 5 mg / mL dengan volume yang cukup untuk memungkinkan penarikan 20 mL larutan 5 mg / mL yang mengandung 100 mg remdesivir.

Sumber :

Official site Mylan, Desrem https://www.desrem.in/

Jual Obat Corona, Indofarma Pasang Harga di Bawah Rp 2 Juta?https://finance.detik.com/industri/d-5198071/jual-obat-corona-indofarma-pasang-harga-di-bawah-rp-2-juta

Mylan launches Remdesivir’s generic version ‘Desrem’ in India for Covid-19 patients https://www.hindustantimes.com/india-news/mylan-launches-remdesivir-s-generic-version-desrem-in-india-for-covid-19-patients/story-8TwU6yi26Cz0p2T3t7RT8I.html

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Menristek Dukung Industri Farmasi Swasta Produksi Vaksin COVID-19 Bantu Bio Farma

Majalah Farmasetika – Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (Menristek/Kepala BRIN) Bambang …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.