Download Majalah Farmasetika

Peneliti Berhasil Manfaatkan Artificial Inteligent (AI) Untuk Mengukur Massa Otot

Majalah Farmasetika – Grafik pertumbuhan dapat menjadi sumber daya yang cepat dan mudah diakses untuk menunjukkan massa otot tanpa lemak pada anak-anak yang sedang tumbuh.

Peneliti telah mengembangkan grafik pertumbuhan untuk melacak massa otot pada anak-anak yang sedang tumbuh, menurut penelitian yang dilakukan oleh penyelidik dari Brigham and Women’s Hospital. Para peneliti menciptakan alat berbasis kecerdasan buatan (AI) yang dapat melacak indikator massa otot pada MRI rutin. Alat ini dilaporkan menawarkan opsi yang terstandarisasi, akurat, dan dapat diandalkan bagi anak-anak yang mengalami masalah dengan massa otot rendah.

Pernyataan pers mencatat bahwa individu dengan kondisi yang menghasilkan massa otot tanpa lemak rendah berisiko mengalami kematian dini atau penyakit lain yang dapat mengganggu kualitas hidup mereka. Sebaliknya, individu dengan massa otot tanpa lemak yang memadai telah dikaitkan dengan kesehatan dan umur panjang. Sebelumnya, indeks massa tubuh (BMI) adalah bentuk default untuk mengukur massa otot tanpa lemak, dengan sedikit atau tanpa metode tambahan. Namun, para peneliti mencatat bahwa terdapat kekurangan dalam menggunakan BMI karena tidak mendefinisikan jumlah berat badan yang merupakan otot. Ilmuwan menggunakan metode lain untuk mengukur ketebalan otot, tetapi tidak praktis.

“Pasien kanker anak sering mengalami masalah dengan massa otot rendah, tetapi tidak ada cara standar untuk mengukur ini. Kami termotivasi untuk menggunakan kecerdasan buatan untuk mengukur ketebalan otot temporalis dan membuat referensi standar,” kata Ben Kann, MD, seorang ahli onkologi radiasi di Departemen Radiasi Onkologi Brigham dan Program Kecerdasan Buatan di Mass General Brigham, penulis senior, dalam sebuah pernyataan pers. “Metodologi kami menghasilkan grafik pertumbuhan yang dapat kami gunakan untuk melacak ketebalan otot pada anak-anak yang sedang berkembang dengan cepat dan secara real-time. Melalui ini, kita dapat menentukan apakah mereka tumbuh dalam kisaran yang ideal.”

Baca :  Apakah Profesi Apoteker Akan Usang di Masa Depan Tergantikan oleh Artificial Intelligent? Mari Menyingkap Fakta

Untuk membuat alat AI ini, para peneliti mempelajari hasil MRI pasien anak-anak yang diobati karena tumor otak di Boston Children’s Hospital/Dana-Farber Cancer Institute, bekerja sama dengan Departemen Radiologi Boston Children’s. Para peneliti kemudian menganalisis 23.852 individu yang berusia 4 hingga 35 tahun yang memiliki hasil MRI otak normal dan sehat. Hal ini membantu para penyelidik menghitung ketebalan otot temporalis (iTMT) untuk mengembangkan grafik pertumbuhan referensi normal untuk otot tersebut.

Pernyataan pers mencatat bahwa sebelum menghitung iTMT, para peneliti dapat membuat grafik pertumbuhan iTMT spesifik jenis kelamin dengan rentang dan persentil yang dapat akurat untuk berbagai individu.

“Ide tersebut adalah bahwa grafik pertumbuhan ini dapat digunakan untuk menentukan apakah massa otot pasien berada dalam kisaran normal, dengan cara yang sama seperti grafik pertumbuhan tinggi dan berat badan biasanya digunakan di kantor dokter,” kata Kann, dalam sebuah pernyataan pers.

Pernyataan pers mencatat bahwa keterbatasan termasuk kualitas pemindaian dan bagaimana resolusi suboptimal dapat memengaruhi pengukuran dan interpretasi hasil. Juga terdapat jumlah terbatas set data MRI di luar Amerika Serikat dan Eropa, sehingga sulit membuat gambaran global yang akurat.

Namun, penulis studi mencatat bahwa mereka berharap grafik pertumbuhan ini akan memungkinkan penyedia layanan kesehatan dengan cepat membantu individu yang menunjukkan tanda-tanda kehilangan otot.

“Pada masa depan, kita mungkin ingin menjelajahi apakah kegunaan iTMT akan cukup tinggi untuk membenarkan mendapatkan MRI secara teratur bagi lebih banyak pasien,” kata Kann, dalam sebuah pernyataan pers. “Kami berencana untuk meningkatkan kinerja model dengan melatihnya pada kasus-kasus yang lebih menantang dan bervariasi. Aplikasi masa depan iTMT dapat memungkinkan kita melacak dan memprediksi morbiditas, serta mengungkapkan keadaan fisiologis kritis pada pasien yang memerlukan intervensi.”

Baca :  Ustekinumab, Obat Biologis Pertama Untuk Pasien Psoriatik Aktif Anak

Referensi

AI algorithm developed to measure muscle development, provide growth chart for children. EurekAlert!. News release. November 9, 2023. Accessed November 17, 2023. https://www.eurekalert.org/news-releases/1007222.

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Kimia Farma Hadapi Tantangan Besar: Penutupan Pabrik dan PHK Karyawan

Majalah Farmasetika – PT Kimia Farma (Persero) Tbk, perusahaan farmasi terkemuka di Indonesia, saat ini …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.