Download Majalah Farmasetika

Kecerdasan Buatan Bisa Petakan Obat Kanker Paling Tepat untuk Setiap Pasiennya

Majalah Farmasetika – Teknologi ini dapat memfasilitasi akses yang sama ke jalur berbasis nilai dalam perawatan onkologi dan mengoptimalkan pendekatan perawatan individu.

Pada tahun 2023, teknologi pencocokan obat baru yang didukung kecerdasan buatan (AI/Artificial Intellegent) sedang diluncurkan oleh Massive Bio untuk membantu ahli onkologi secara proaktif mengidentifikasi lebih banyak pilihan pengobatan kanker untuk pasien mereka, termasuk obat yang baru saja disetujui dan uji klinis aktif. Selain itu, AI dapat membantu ahli onkologi mencocokkan pasien dengan opsi perawatan yang paling tepat untuk mereka menggunakan informasi seperti riwayat medis dan genomik.

“Kami percaya masih banyak lagi yang bisa dilakukan untuk memajukan bidang onkologi,” kata Selin Kurnaz, salah satu pendiri dan CEO Massive Bio, dalam siaran pers.

“Kami ingin merekayasa balik proses menggunakan data klinis real-time—bukan data klaim keuangan yang ketinggalan zaman—untuk mencocokkan pasien yang tepat dengan perawatan yang tepat pada waktu yang tepat.” lanjutnya.

Kecerdasan buatan bekerja bantu ahli onkologi

AI bekerja dengan memilah-milah jutaan kumpulan data klinis dan mencocokkan informasi klinis dan obat yang tepat dengan kebutuhan perawatan kesehatan pasien. Pada gilirannya, ahli onkologi tidak perlu meninjau / meneliti opsi perawatan secara manual dan setiap aspek dari titik data pasien. Selanjutnya, tim klinis dapat memberikan terapi yang lebih tepat berdasarkan data.

Pada tahun 2022, sekitar 1,9 juta orang didiagnosis menderita kanker di Amerika Serikat. Sementara 5 tahun terakhir telah melihat 104 perawatan onkologi baru tersedia secara global — dengan 30 dari perawatan tersebut diluncurkan pada tahun 2021 dan sebagian besar menggunakan biomarker presisi — banyak pasien menghadapi hambatan akses, pemahaman terbatas, dan penggunaan hasil pengujian yang tidak tepat yang mencegah mereka menerima perawatan terbaik dan paling tepat untuk jenis tumor mereka.

Baca :  Tofacitinib, Obat Baru untuk Arthritis Idiopatik pada Anak

Namun demikian, pengujian AI dan biomarker meningkat di bidang onkologi. Hampir 55% dari semua uji klinis kanker sekarang menggunakan biomarker, menurut laporan onkologi baru-baru ini. Namun, banyak pasien tidak menerima perawatan pribadi yang paling efektif karena tantangan yang terkait dengan mengintegrasikan pengujian biomarker dalam pengaturan perawatan klinis.

Masalah seperti inefisiensi operasional, pemahaman yang terbatas tentang strategi biomarker, penggunaan hasil pengujian yang tidak tepat, dan hambatan akses, dapat membuat pasien tersesat selama perjalanan perawatan kesehatan mereka di sepanjang jalur onkologi presisi. Kumpulan data besar lebih dari 500.000 pasien dengan kanker paru-paru non-sel kecil (NSCLC) di Amerika Serikat menunjukkan hal ini. Sekitar 64% bisa memiliki, tetapi tidak, mendapat manfaat dari perawatan pribadi yang sesuai untuk penyakit mereka.

Kecerdasan buatan mengumpulkan database

Digambarkan sebagai “angin segar,” Kurnaz menghadirkan AI sebagai alat yang efektif untuk mengatasi tantangan ini di sektor onkologi. Lebih lanjut, salah satu pendiri, CTO, dan COO Massive Bio, Cagatay Culcuoglu, menjelaskan bahwa teknologi AI juga dapat membantu meringankan beban keuangan terapi generik berbasis non-presisi.

Teknologi pencocokan obat juga dapat membantu perusahaan biotek dan farmasi mengidentifikasi dengan lebih baik pasien dan dokter mana yang membutuhkan obat terbaru untuk meningkatkan efisiensi saat mereka merencanakan output pasar mereka dan merampingkan pendekatan pasar masuk mereka untuk setiap obat.

“Dengan munculnya data besar, genomik, analitik, dan wawasan waktu nyata, komunitas onkologi perlu menata ulang perawatan pasien kanker, desain uji klinis, dan seluruh proses penemuan obat,” arturo Loaiza-Bonilla, salah satu pendiri, dan kepala petugas medis di Massive Bio, mengatakan dalam siaran pers.

Massive Bio akan meluncurkan teknologi pencocokan obat dalam 6 bulan pertama tahun 2023. Ini akan lebih banyak tersedia pada akhir 2023.

Baca :  FDA Beri Lampu Hijau Untuk Pengobatan Baru Antraks dengan Obiltoxaximab

“Pada akhirnya, kami ingin ‘mewujudkan’ seluruh perjalanan pasien yang mencakup identifikasi pasien, dukungan keputusan klinis, dan penghantaran obat,” kata Kurnaz dalam siaran pers.

“Ini memungkinkan skala dan pendekatan berbasis data untuk menemukan perawatan terbaik, termasuk obat yang disetujui FDA dan uji klinis aktif untuk pasien dan ahli onkologi.” tutupnya.

Reference

Massive Bio. Massive Bio Announces Plans to Expand AI Use in Oncology, from Clinical Trial Matching to Drug Matching and Beyond. Business Wire. News Release. January 4, 2023. Accessed on January 5, 2023. https://www.businesswire.com/news/home/20230104005314/en

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.