Home / Sediaan & Alkes / Solid & Semisolid / Ferric Maltol, Obat Baru Untuk Terapi Defisiensi Besi

Ferric Maltol, Obat Baru Untuk Terapi Defisiensi Besi

farmasetika.com – Shield Therapeutics plc (LSE: STX) sebuah perusahaan farmasi dengan fokus menangani kekurangan zat besi di Amerika Serikat, mengumumkan bahwa Food and Drug Administration (FDA) AS telah menyetujui produk utamanya, Accrufer® (Feraccru® di Uni Eropa dan Swiss) untuk perawatan defisiensi besi pada orang dewasa.

Keefektifan Accrufer yang dikonfirmasi, bersama dengan tolerabilitas yang baik dan cara penyerapan, dimana tubuh hanya menyerap zat besi dari Accrufer sebanyak yang dibutuhkan, berarti bahwa produk tersebut dapat menjadi pilihan ideal bagi pasien kekurangan zat besi yang tidak dapat mentoleransi zat besi oral berbasis garam. Fitur-fitur ini, dikombinasikan dengan hasil noninferiority dari studi AEGIS-schedule yang diumumkan pada bulan Maret 2019, berarti bahwa pengobatan dengan Accrufer dapat menghilangkan kebutuhan pasien untuk menggunakan terapi besi intravena, yang mengarah pada perubahan paradigma saat ini untuk pengobatan anemia defisiensi zat besi.

Accrufer (ferric maltol), diproduksi oleh Shield Therapeutics plc di Inggris, adalah pengobatan oral yang memberikan alternatif untuk terapi zat besi oral berbasis garam. Obat ini diserap dari molekul Ferric maltol dan umumnya tidak menyebabkan efek samping gastrointestinal (yaitu, mual, kembung, dan sembelit) yang biasanya diamati dengan terapi berbasis garam.

Riwayat Pengembangan Dan Proses Persetujuan FDA Untuk Accrufer

24 Juni 2013 : Shield Therapeutics menyelesaikan rekrutmen ke program Fase 3 yang penting untuk pengobatan defisiensi besi

24 Juni 2013 : Shield Therapeutics menyelesaikan rekrutmen ke program Pivotal fase 3

1 Oktober 2018 : Shield Therapeutics Mengumumkan Pengajuan Aplikasi Obat Baru (NDA) untuk Feraccru untuk pengobatan Kekurangan Zat Besi

3 Desember 2019 : Shield Therapeutics Mengumumkan NDA untuk Feraccru telah diterima untuk Pengarsipan dan Peninjauan oleh FDA

26 July 2019 : FDA Menyetujui Accrufer (Ferric maltol) untuk pengobatan kekurangan zat besi pada orang dewasa

Sifat Kimia Dan Fisik Ferric Maltol

Berat Molekul                                     : 431,2 g/mol

Jumlah Donor Ikatan Hidrogen          : 0

Jumlah Akseptor Ikatan Hidrogen      : 9

Jumlah Ikatan Rotasi                          : 0

Exact Mass                                         : 431,006543 g/mol

Massa Monoisotopic                           : 431,006543 g/mol

Topological Polar Surface Area         : 148 A^2

Heavy Atom Count                             : 28

Formal Charge                                    : 0

Kompleksitas                                      : 200

Isotop Atom                                        : 0

Defined Atom Stereocenter Count     : 0

Undefined Atom Stereocenter Count : 0

Defined Bond Stereocenter Count      : 0

Undefined Bond Stereocenter Count : 0

Covalently-Bonded Unit Count          : 4

Compound Is Canonicalized              : Ya

Uji Klinis 

Persetujuan didasarkan pada data dari 3 uji coba terkontrol plasebo: AEGIS 1 (pasien penyakit radang usus [IBD]), AEGIS 2 (pasien IBD), dan AEGIS 3 (pasien penyakit ginjal kronis [CKD] pasien). Dalam AEGIS 1 dan 2, keamanan dan kemanjuran Accrufer dievaluasi pada 128 pasien dengan IBD dan konsentrasi hemoglobin awal (Hb) antara 9,5 g / dL dan 12 g / dL (wanita) atau 13g / dL (pria) dan ferritin <30μg / L. Hasil efikasi primer adalah perbedaan rata-rata dalam konsentrasi Hb dari awal hingga Minggu 12.

Baca :  Terapi Pengganti Testosteron Secara Oral Gagal Diedarkan di Amerika

Hasil penelitian menunjukkan perbedaan rata-rata kuadrat terkecil (LS) dari baseline Hb antara Accrufer dan plasebo adalah 2,18 g / dL (P <.0001) pada Minggu 12. Setelah fase terkontrol plasebo, pasien IBD diberikan pengobatan tambahan 52 minggu. Selama fase label terbuka, perubahan rata-rata dalam konsentrasi Hb dari awal ke Minggu 64 adalah 3.1g / dL.

Dalam AEGIS 3, 167 pasien dengan CKD yang tidak tergantung dialisis dan konsentrasi Hb awal antara 8g / dL dan 11g / dL diacak 2: 1 untuk menerima Accrufer atau plasebo selama 16 minggu. Hasil efikasi utama adalah perbedaan rata-rata dalam konsentrasi Hb dari awal hingga Minggu 16. Temuan dari penelitian menunjukkan bahwa perbedaan rata-rata LS dari baseline Hb antara Accrufer dan plasebo adalah 0,52g / dL (P = 0,0149).

Tentang Accrufer

Kapsul Accrufer (ferric maltol), produk pengganti zat besi untuk pemberian oral, mengandung 30 mg besi dan maltol 201,5 mg. Maltol besi mengandung zat besi dalam keadaan stabil sebagai kompleks besi dengan ligan trimaltol. Ferric maltol adalah kompleks 3-hidroksi-2-metil-4H-pyrane-4-satu (III) (3: 1) dan memiliki rumus molekul (C6H5O3) 3Fe dan massa molekul 431.2.

Setiap kapsul mengandung silika anhidrat koloid, crospovidone (Tipe A), laktosa monohidrat, magnesium stearat dan natrium lauril sulfat sebagai bahan tidak aktif. Selain itu, kulit kapsul mengandung FD&C Blue No. 1, FD&C Red No. 40, FD&C Yellow No.6, gelatin dan titanium dioksida. Tinta yang digunakan untuk mencetak tanda mengandung amonium hidroksida, etanol, besi oksida hitam dan propilen glikol.

Indikasi

Accrufer diindikasikan untuk pengobatan defisiensi besi pada orang dewasa.

Kontraindikasi

  • ACCRUFER dikontraindikasikan pada pasien dengan riwayat:
  • Hipersensitif terhadap zat aktif atau terhadap salah satu eksipien Reaksi dapat mencakup syok, hipotensi yang signifikan secara klinis, kehilangan kesadaran, dan / atau kolaps.
  • Hemochromatosis dan sindrom kelebihan zat besi lainnya Penggunaan dapat menyebabkan overdosis besi
  • Menerima transfusi darah berulang. Penggunaan dapat menyebabkan kelebihan zat besi

Dosis dan Administrasi

Dosis Accrufer yang direkomendasikan adalah 30 mg dua kali sehari, diminum 1 jam sebelum atau 2 jam setelah makan. Jangan membuka, menghancurkan, atau mengunyah kapsul accrufer.

Durasi pengobatan akan tergantung pada keparahan kekurangan zat besi tetapi umumnya paling tidak 12 minggu pengobatan diperlukan. Perawatan harus dilanjutkan selama diperlukan sampai kadar feritin berada dalam kisaran normal.

Baca :  Spinraza, Obat Pertama Penyakit Genetik Langka 'Spinal Muscular Atrophy'

Penyimpanan dan Penanganan

Simpan pada 20 ° C hingga 25 ° C (68 ° F hingga 77 ° F); diizinkan hingga 15 ° C hingga 30 ° C (59 ° F hingga 86 ° F) [Lihat suhu kamar yang dikendalikan USP]. Umur simpan selama 21 bulan. Umur simpan setelah wadah pembukaan pertama: 45 hari.

Efek Obat Lain Terhadap Accrufer

Tidak ada data empiris tentang menghindari interaksi obat antara ACCRUFER dan obat oral yang bersamaan. Penggunaan beberapa obat secara bersamaan dapat mengurangi ketersediaan hayati zat besi setelah pemberian ACCRUFER. Pisahkan pemberian ACCRUFER dari obat-obatan ini. Durasi pemisahan mungkin tergantung pada karakteristik penyerapan obat yang diberikan secara bersamaan, seperti waktu untuk memuncak konsentrasi atau apakah obat tersebut merupakan produk pelepasan segera atau diperpanjang. Pantau respons klinis terhadap ACCRUFER.

Pengaruh ACCRUFER Pada Obat Lain, Penggunaan produk besi secara bersamaan dengan dimercaprol dapat meningkatkan risiko nefrotoksisitas. Hindari penggunaan ACCRUFER bersamaan dengan dimercaprol.

Efek Samping Paling Umum Dari Accrufer

  • gas
  • sembelit
  • sakit perut
  • daerah perut tidak nyaman atau kembung
  • diare
  • tinja berubah warna
  • mual atau muntah

Keamanan Obat

Menyusui

Ferric Maltol tidak tersedia secara sistemik dan karenanya tidak mungkin masuk ke ASI. Tidak ada studi klinis yang tersedia hingga saat ini.

Kesuburan

Tidak ada data tentang efek Ferric Maltol pada kesuburan manusia. Ferric Maltol tidak tersedia secara sistemik. Kesuburan tidak terpengaruh setelah pengobatan maltol dalam penelitian pada hewan. Namun, studi toksisitas reproduksi yang dilakukan tidak cukup untuk membuang risiko pada manusia.

Data keamanan praklinis

Studi non-klinis mengungkapkan tidak ada bahaya khusus bagi manusia berdasarkan toksisitas dosis berulang dan studi toleransi lokal yang dilakukan dengan Ferric Maltol

Endapan zat besi dalam sistem retikulo-endotelial, hati dan limpa dicatat pada anjing yang diberikan 250 mg / kg / hari Ferric Maltol.

Belum ada penelitian toksisitas dan perkembangan atau karsinogenisitas yang dilakukan dengan Ferric Maltol

Komposisi Kualitatif dan Kuantitatif

Setiap kapsul mengandung 30 mg zat besi (seperti ferric maltol). Eksipien dengan efek yang diketahui: Setiap kapsul mengandung 91,5 mg laktosa, 0,5 mg Allura Red AC (E129) dan 0,3 mg Sunset Yellow FCF (E110).

Isi kapsul:

  • Laktosa monohidrat
  • Sodium laurilsulfate
  • Magnesium Stearate
  • Silika anhidrat koloid
  • Crospovidone (Tipe A)

Kulit kapsul:

  • Agar-agar
  • Brilliant Blue (E133)
  • Allura Red AC (E129)
  • Titanium dioksida (E171)
  • Sunset Yellow FCF (E110)

Sumber :

https://www.drugs.com/history/accrufer.html

https://www.healio.com/nephrology/chronic-kidney-disease/news/online/%7B74e9721b-62ee-4dec-b2c3-5087a2db0f75%7D/fda-approves-new-oral-iron-drug-for-ckd

https://pubchem.ncbi.nlm.nih.gov/compound/Ferric-maltol#section=Depositor-Supplied-Synonyms

https://www.rxlist.com/accrufer-drug.htm#description

Penulis : Amelia Soyata, Mahasiswa Program Studi Magister Farmasi, Fakultas Farmasi, Universitas Padjadjaran

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Rivaroxaban, Obat Baru Untuk Pembekuan Darah Pasien Medis Akut

Farmasetika.com – Rivaroxaban (Xarelto, Janssen) telah disetujui oleh FDA untuk pencegahan tromboemboli vena (VTE), atau …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar