Download Majalah Farmasetika

Penentuan Pengobatan Tak Bisa Hanya Gunakan Data Indeks Massa Tubuh

Majalah Farmasetika – American Medical Association (AMA) mengadopsi kebijakan mengenai penggunaan indeks massa tubuh (BMI/Body Mass Index) dalam pengobatan mengakui bahaya historisnya dan data yang terbatas.

BMI menggunakan rumus sederhana untuk menentukan apakah seseorang kelebihan berat badan atau kekurangan berat badan, dengan sebagian besar pakar kesehatan menyarankan BMI antara 18,5 dan 24,99. Rumus ini dibuat pada tahun 1830-an oleh Lambert Adolphe Jacques Quetelet, seorang astronom, matematikawan, ahli statistik, dan sosiolog, meskipun baru digunakan secara luas pada awal abad ke-20. Quetelet memperkenalkan konsep “rata-rata sosial”, dan berusaha menggunakan berbagai rumus untuk menentukan manusia “normal” atau “rata-rata”. 

Meskipun sudah terbukti bahwa peningkatan jumlah lemak di sekitar perut dapat meningkatkan berbagai risiko kesehatan, BMI gagal memperhitungkan perbedaan ras, etnis, usia, jenis kelamin, dan faktor lainnya. Misalnya, meskipun BMI lebih tinggi dari 25 biasanya dianggap tidak sehat, para ahli telah mencatat bahwa BMI 23 atau lebih tinggi bisa jadi tidak sehat untuk orang Asia. 

Usia juga merupakan faktor penting, dengan pengukuran BMI dianggap tidak valid pada anak-anak dan dewasa muda di bawah usia 20 tahun. Sebaliknya, anak-anak kurus dan kelebihan berat badan dikategorikan berdasarkan grafik persentil. Seiring bertambahnya usia individu, ada juga kemungkinan yang lebih besar bahwa tulang mereka akan menjadi osteoporosis dan kurang padat, walaupun perhitungan BMI tidak memperhitungkan hal ini. 

Yang penting, sejarah BMI sebagai ukuran kesehatan juga memiliki asal-usul rasis, dengan kebijakan AMA mencatat bahwa itu digunakan sebagai alat untuk pengucilan rasis.1 Komunitas kulit hitam, dan wanita kulit hitam khususnya, telah lama diketahui memiliki tingkat yang lebih tinggi. faktor risiko kardiovaskular kronis, inflamasi, dan metabolik, bahkan setelah mengendalikan faktor-faktor seperti merokok, latihan fisik, atau diet. 

Baca :  Hasil Studi Upadacitinib Menggembirakan untuk Terapi Penyakit Crohn

Para peneliti juga mencatat bahwa wanita kulit hitam adalah subkelompok dengan BMI tertinggi di Amerika Serikat, dan 4 dari 5 diklasifikasikan sebagai kelebihan berat badan atau obesitas. Dokter telah lama mengaitkan hasil kesehatan yang lebih buruk di antara wanita kulit hitam dengan BMI yang lebih tinggi ini, dan wanita kulit hitam telah secara khusus menjadi sasaran kampanye yang mendesak mereka untuk “makan lebih sedikit dan berolahraga lebih banyak” untuk menurunkan berat badan. 

Namun, penelitian yang lebih baru menemukan bahwa penentu sosial kesehatan, seperti trauma generasi, tingkat kemiskinan yang lebih tinggi, dan lingkungan yang dipisahkan secara rasial memiliki dampak yang lebih signifikan terhadap kesehatan daripada BMI atau perilaku terkait kesehatan. Misalnya, lingkungan kulit hitam berpenghasilan rendah lebih sering terkena dampak racun lingkungan, polusi udara, dan kurangnya toko kelontong dengan pilihan makanan bergizi, yang semuanya memengaruhi tingkat penyakit mental dan fisik kronis. 

Karena berbagai kekhawatiran ini, AMA House of Delegates mendesak dokter untuk mempertimbangkan heterogenitas bentuk tubuh dan komposisi relatif lintas ras dan kelompok etnis, jenis kelamin, jenis kelamin, dan usia saat menerapkan BMI sebagai ukuran adipositas. Selain itu, mereka mengatakan itu tidak boleh digunakan sebagai satu-satunya kriteria untuk menolak penggantian asuransi. 

Delegasi juga memodifikasi kebijakan yang ada tentang utilitas klinis pengukuran BMI, dengan tujuan mendukung “penekanan yang lebih besar dalam program pendidikan dokter tentang perbedaan risiko di dalam dan di antara kelompok demografis pada berbagai tingkat adipositas, BMI, komposisi tubuh, dan lingkar pinggang dan pentingnya pemantauan ini pada semua individu”

Reference : 

Berg S. AMA: Use of BMI alone is an imperfect clinical measure. American Medical Association. June 14, 2023. Accessed June 24, 2023. https://www.ama-assn.org/delivering-care/public-health/ama-use-bmi-alone-imperfect-clinical-measure

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Avatar photo
Pharmacy Student

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.