Download Majalah Farmasetika

Sebuah Studi Menemukan Fakta Bahwa Durasi Tidur Pendek Dapat Menurunkan Umur Hidup

Majalah Farmasetika – Durasi tidur yang pendek mungkin menjadi faktor risiko penyebab umur hidup yang pendek, menurut para penulis studi terbaru yang diterbitkan dalam Translational Psychiatry. Meskipun insomnia tidak terbukti memiliki efek kausal terhadap umur hidup, tetapi dapat memiliki efek negatif jangka panjang pada kesehatan fisik dan mental.

“Durasi tidur yang pendek merugikan kesehatan fisik kita, dan kita mungkin dapat mengurangi efek negatif insomnia dengan meningkatkan durasi tidur,” tulis para penulis studi.

Sementara genetika dapat mempengaruhi hingga 25% perkiraan umur hidup seseorang, ada faktor-faktor lain yang memengaruhi umur hidup, termasuk kesehatan, penyakit, gaya hidup, lingkungan, dan kebetulan. Studi terbaru mendorong kesehatan tidur sebagai faktor penting yang dapat memengaruhi umur hidup—karena kebiasaan tidur yang buruk terbukti dapat meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular, kesehatan mental, dan kesehatan fisik—namun belum ada studi yang mengidentifikasi hubungan kausal antara kesehatan tidur dan umur hidup.

Dalam analisis ini, para peneliti mengevaluasi studi asosiasi genom penuh untuk memahami hubungan antara perilaku tidur dan umur hidup. Mereka menggunakan Mendelian randomization (MR) 2-sampel dan analisis MR multivariabel untuk kemudian mengevaluasi apakah perilaku tidur dapat memiliki efek kausal terhadap umur hidup.

Para peneliti mengevaluasi 4 perilaku tidur: durasi tidur pendek, durasi tidur panjang, insomnia, dan kronotip tidur. Durasi tidur pendek terkait dengan umur hidup yang lebih pendek, tidak seperti kronotip tidur atau insomnia (IVW: β = –0,59, 95%CI = –0,98 hingga –0,20, P = 0,003; MR-Egger: β = –0,79, 95%CI = –1,21 hingga –0,21, P = 0,006).

Tim juga mengevaluasi bagaimana berbagai penyakit berkaitan dengan perilaku tidur dan umur hidup. “Karena gangguan ritme sirkadian dilaporkan berkaitan dengan fungsi metabolik, kardiovaskular, kesehatan mental, dan fungsi imun, kami memilih penyakit arteri koroner (CAD), stroke iskemik, diabetes tipe 2 (T2D), gangguan psikiatri, gagal jantung, fibrilasi atrium, dan indeks massa tubuh (BMI),” tulis para penulis dalam makalah.

Durasi tidur pendek memiliki efek kausal positif pada CAD, T2D, depresi, dan BMI, tetapi tidak memiliki efek kausal pada fibrilasi atrium. CAD (IVW β = –0,20, 95%CI = –0,22 hingga –0,18, P = 1,26 × 10–80), T2D (IVW β = –0,02, 95%CI = –0,03 hingga –0,009, P = 2,15 × 10–4), dan depresi (IVW β = –0,11, 95%CI = –0,16 hingga –0,05, P = 1,67 × 10–4) tidak memiliki efek kausal positif pada umur hidup. Selain itu, di bawah mediasi beberapa penyakit (CAD, depresi, dan T2D), durasi tidur pendek memiliki efek kausal tidak langsung pada umur hidup.

Ada keterbatasan dalam studi ini. Pertama, semua faktor risiko mungkin belum diperhitungkan. Selain itu, temuan tidak mengkonfirmasi hubungan kausal antara durasi tidur panjang dan umur hidup, ukuran sampel lebih kecil, dan para peneliti mengevaluasi pengukuran subjektif durasi tidur pendek.

“Pertimbangan bersama ini menunjukkan bahwa perpanjangan tidur dapat memberikan manfaat bagi kesehatan fisik individu yang kekurangan tidur, dan perhatian lebih lanjut sebaiknya diberikan pada isu-isu kesehatan masyarakat seperti ini,” tulis para penulis studi.

Referensi

Wu Y, Zhang C, Liu X, Wang L, Li M, Li Y, Xiao X. Shared genetic architecture and causal relationship between sleep behaviors and lifespan. Transl Psychiatry. 2024;14(108). doi:10.1038/s41398-024-02826-x

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.