Home / Dispensing / Apotek / Cara Apoteker di Jerman Miliki Gaji Puluhan Juta Perbulan di Apotek
ijpst
apoteker-di-jerman

Cara Apoteker di Jerman Miliki Gaji Puluhan Juta Perbulan di Apotek

Majalah Farmasetika (V1N8-Oktober 2016). Berdasarkan survei pada tahun 2015, Apoteker di Jerman memiliki penghasilan pertahun USD 60.000 atau sekitar 780 juta/65 juta perbulan. Sedangkan, upah minimum di Jerman pada Januari 2015 adalah USD 1,618 per bulan atau USD 19.416 per tahun.

Lalu bagaimanakah kondisi seorang apoteker di Jerman sebenarnya?

Lambang apotek di Jerman

pic : howtogermany.com
pic : howtogermany.com

Sebuah apotek di Jerman disebut Apotheke. Apotek di Jerman mudah diidentifikasi dengan adanya lambang merah huruf A disertai ular di luar apoteknya. Lambang ini menandakan apotek telah teregistrasi secara resmi di German Pharmacists Association (DAV) dan mematuhi hukum kefarmasian di Jerman dan Eropa.

Ada ribuan Apotek di Jerman dan hukum Jerman mensyaratkan bahwa Apotek dimiliki dan dioperasikan oleh seorang apoteker.

apotek
pic : Facebook Bambang Priyambodo

Seorang apoteker individu hanya diperbolehkan untuk memiliki hingga tiga lokasi. Akibatnya, tidak ada rantai toko obat besar yang ditemukan di seluruh negara-negara seperti Amerika Serikat atau bahkan di Indonesia. Sebuah “toko obat” di Jerman (Drogerie) menjual perlengkapan dan barang-barang konsumen lainnya, tetapi tidak obat-obatan.

Obat OTC dan resep disimpan di rak belakang

Semua obat-obatan, termasuk obat non-resep, disimpan di rak-rak di belakang meja atau di laci besar di belakang meja atau di ruang belakang. Biasanya ada pilihan dari berbagai jenis produk kesehatan non-obat terkait di apotek.

Apoteker yang sangat terlatih dan akan selalu menanyakan apakah pasien memahami dosis mengenai resepnya. Mereka juga dapat memberikan saran tentang obat-obatan non-resep, salep dan produk lainnya yang dapat digunakan untuk mengobati penyakit ringan.

Baca :  KEMENKES Keluarkan Surat Edaran Penghentian Pemakaian Obat Bupivacaine Injeksi Dexa Medica

Kebanyakan obat dalam kemasan yang datang dalam tiga ukuran yang berbeda – N1, N2 dan N3. (Kecil, menengah dan besar) Jumlah aktual pil dikemas tergantung pada obat itu sendiri. Selalu ada kertas petunjuk dalam kemasan yang menjelaskan secara rinci apa obat yang dirancang untuk mengobati, direkomendasikan dosis, kontra-indikasi dan informasi penting lainnya.

Malam hari dan hari libur umumnya tutup

Berbagai macam obat merek serta obat generik biasanya tersedia di Apotek. Jika obat yang Anda butuhkan tidak ada dalam stok, biasanya dapat dipesan untuk pick up dalam beberapa jam atau hari berikutnya.

Apotheken umumnya malam hari ditutup, Sabtu sore, Minggu dan hari libur. (Beberapa bahkan mungkin tutup lebih awal pada hari Rabu.) Masing-masing memiliki jadwal buka di pintu, meskipun beberapa apotek tetap terbuka untuk menangani keadaan darurat.

Laporan tahun 2015 terkait Apoteker menurut ABDA

Laporan pada tahun 2015 dari ABDA (Bundesvereinigung Deutcher Apothekerverbande) menggambarkan bagaimana kondisi sebenarnya di Jerman. ABDA sebagai Federal Union of German Associations of Pharmacists merupakan organisasi terkemuka untuk apoteker di Jerman.

  1. Untuk meraih gelar apoteker di Jerman, salah satunya harus belajar selama 5 tahun di universitas: terdiri dari masing-masing 2 tahun untuk studi dasar dan utama, serta 1 tahun pelatihan praktis. Setiap program studi berakhir dengan ujian negara. Setelah berhasil menyelesaikannya, seseorang harus mengajukan permohonan izin untuk praktek kefarmasian.
  2. Apoteker di Jerman bukan hanya bagian dari profesi kesehatan (seperti dokter) dan profesi freelance (seperti arsitek), tetapi juga pemilik apotek yang berarti mereka juga berperan sebagai pedagang karena diwajibkan membayar pajak usaha.
  3. Kebebasan pendirian apotek telah dibuat untuk apoteker di Jerman. Menurut prinsip ini, seorang apoteker dapat membentuk apotek di mana saja dan kapan saja, asalkan dia sesuai dengan hukum. Ini juga berarti bahwa tidak ada apoteker dilindungi dari persaingan yang tidak diinginkan di sekitarnya.
  4. Di Jerman, pemilik / operator dari apotek harus selalu apoteker. Pihak ketiga dilarang mempunyai kepemilikan dan menekankan tanggung jawab pribadi apoteker serta kewajiban penyediaan obat-obatan dari tujuan keuntungan perusahaan.
  5. Kepemilikan beberapa apotek dilarang di Jerman. Namun, seorang apoteker memungkinkan di samping apotek utama, beroperasi hingga tiga apotek cabang di sekitar apotek di dekatnya. Masing-masing lokasi tersebut juga harus memiliki apoteker di tempat sebagai manajer cabang. Tidak ada rantai farmasi di Jerman.
  6. Penjualan Farmasi melalui pemesanan jarak jauh dan pengiriman diperbolehkan di Jerman. Namun harus mendapat persetujuan sebagai apotek yang melayani mail-order dengan izin mail-order khusus. Dengan daftar khusus dari Departemen Kesehatan Federal, perdagangan mail-order juga diperbolehkan dari beberapa negara Eropa lainnya.
  7. Harga untuk obat-obatan resep seragam secara nasional; ini ditetapkan oleh Drug Price Ordinance untuk melindungi konsumen dan apoteker. Sebaliknya, semua apotek bebas untuk menetapkan harga sendiri untuk obat non-resep.
  8. Biaya apoteker untuk konsultasi pada obat resep diatur oleh Drug Price Ordinance. Secara garis besar, ini adalah biaya tetap 8,35 euro per paket (119 ribu rupiah). Untuk obat-obatan non-resep, setiap apoteker dapat menghitung biaya mereka sendiri untuk obat-obatan non-resep.
  9. Apoteker di Jerman menganggap memiliki kewajiban untuk kebaikan bersama masyarakat. Ini termasuk menciptakan formulasi, pengeluaran zat psikotropika dan melakukan layanan malam dan darurat  yang komprehensif.
Baca :  Apakah Robot Pillo Bisa Mengancam Keberadaan Apoteker di Masa Depan?

Data dan fakta selengkapnya bisa dilihat di dokumen laporan 2015 disini.

Sumber :

  1. http://www.howtogermany.com/pages/pharmacies.html
  2. https://www.abda.de/fileadmin/assets/ZDF/ZDF_2015/ABDA_ZDF_2015_Brosch_english.pdf
  3. http://www.insidermonkey.com/blog/9-highest-paying-countries-for-pharmacists-374301/
  4. http://ec.europa.eu/eurostat/en/web/products-datasets/-/EARN_MW_CUR
  5. http://www.salaryexplorer.com/salary-survey.php?loc=81&loctype=1&job=594&jobtype=3
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About Nasrul Wathoni

Nasrul Wathoni, Ph.D., Apt. Pada tahun 2004 lulus sebagai Sarjana Farmasi dari Universitas Padjadjaran. Gelar profesi apoteker didapat dari Universitas Padjadjaran dan Master Farmasetika dari Institut Teknologi Bandung. Gelar Ph.D. di bidang Farmasetika diperoleh dari Kumamoto University pada tahun 2017. Saat ini bekerja sebagai dosen dan peneliti di Departemen Farmasetika, Farmasi Unpad.

Check Also

obat

2 Kesalahan Peracikan Resep oleh Apoteker Mengakibatkan 2 Pasien Meninggal

farmasetika.com – Dua orang Apoteker lulusan dari Nova Scotia di Kanada ditangguhkan izin praktiknya karena kasus …

Leave a Reply

Skip to toolbar