Sarilumab, Terapi Kekinian Bagi Penderita Rheumatoid Artritis

Farmasetika.com – Reumatoid arthritis (RA) atau rematik merupakan penyakit peradangan sendi yang diakibatkan oleh aktivitas imun tubuh (autoimun). Salah satu mediator inflamasi yang berperan penting dalam patogenesis RA adalah Interleukin-6 (IL-6).

RA dan terapinya saat ini

IL-6 merupakan sitokin yang bersifat pleiotopik yang mengaktivasi sel imun (sel T dan B), dan juga hepatosit untuk pelepasan protein pada fase akut seperti CRP, serum amyloid A dan fibrinogen yang merupakan biomarker untuk aktivitas RA.

IL-6 juga ditemukan pada cairan sinovial dan berperan dalam patologis terjadinya inflamasi dan kerusakan sendi karena RA.

Pengobatan utama untuk RA saat ini adalah Conventional Synthetic Disease-Modifying Antirheumatic Gruds (DMARD) seperti metotreksat. Akan tetapi, metotreksat dilaporkan tidak memberi efek pada sebagian orang dikarenakan adanya intoleransi terhadap Conventional Synthetic-DMARD.

Menurut Dipiro et al. (2009), apabila terjadi intoleransi penggunan DMARD, maka dapat digunakan Biologic DMARD (b-DMARD) seperti Adalimumab. Adalimumab sebagai b-DMARD memiliki target kerja yang tidak spesifik yaitu memblok reseptor TNF.

Mengenal Sarilumab

Sarilumab yang juga merupakan b-DMARD kemudian hadir dengan keunggulan target kerjanya yang lebih spesifik dan telah dibuktikan dalam penelitian Burmester et al. (2016) bahwa Sarilumab bekerja lebih efektif dibandingkan adalimumab.

Sarilumab merupakan obat golongan biologic disease-modifying antirheumatic drug (DMARD) yang diindikasikan untuk pengobatan orang dewasa dengan rhematoid arthritis aktif dari sedang hingga berat dimana pasien telah tidak memberikan respon terhadap pengobatan rematik yang biasa digunakan saat ini dan intoleransi terhadap satu atau lebih Disease-Modifying Antirheumatic drugs (DMARDs).

Mekanisme kerja sarilumab

Sarilumab merupakan antibody rekombinan IgG1 bekerja dengan cara menginhibisi pembentukan IL-6 yang terikat pada reseptor interleukin 6 (IL-6R) yang berada pada membran maupun reseptor interleukin 6 (IL-6R) yang terlarut (sIL-6Rα and mIL-6Rα), sehingga menghambat pensignalan yang dimediasi oleh IL-6. Dengan demikian, sarilumab dapat digunakan untuk pengobatan RA karena kemampuannya untuk menginhibisi signaling IL-6 secara intra-articular dan sistemik. Untuk melihat bagaimana peran IL-6 dalam perkembangan penyakit RA, dapat disimak melalui video berikut :

https://www.youtube.com/watch?v=HhHkyb7KTfw

FORMULASI :

Sarilumab 150mg/1,14mL, 200mg/1,14mL larutan dalam jarum suntik untuk dosis tunggal

DOSIS YANG DIREKOMENDASIKAN:

200mg sekali setiap 2 minggu, diberikan sebagai injeksi subkut

UJI KLINIS

sebagian besar pasien yang diobati dengan KEVZARA 200 mg atau 150 mg setiap dua minggu ditambah MTX / DMARD mencapai tingkat aktivitas penyakit rendah dibandingkan dengan plasebo +MTX / DMARD pada akhir penelitian .

EFEK SAMPING

Efek samping serius yang telah diketahui dari penggunaan Sarilumab termasuk infeksi serius, neutropenia, thrombositopenia, meningkatnya enzim-enzim hati, abnormalitas lipid, peroforasi gastrointestinal, immunosupresi, dan reaksi alergi.

Reaksi efek samping serius yang paling umum terjadi adalah infeksi, disebabkan oleh bakteri, micobakteria, fungi invasif, virus atau patogen oportunistik lain. Hal ini disebabkan oleh efek immunosupresif dari Sarilumab.

Sementara efek samping yang paling sering terjadi (terjadi pada setidaknya 3% pengguna Sarilumab dengan kombinasi dengan DMARDs) dari uji klinik adalah neutropenia, eritem pada daerah injeksi, infeksi saluran pernapasan atas, dan infeksi saluran kemih.

Daftar Pustaka

Burmester, G. R., Yong, L., Rahul, P., Janet, VA., Erin, KM., Neil, MHG., Hubert, VH., Deborah, B., Juan, IV., Eun BL. 2016. Efficacy and safety of sarilumab monotherapy versus adalimumab monotherapy for the treatment of patients with active rheumatoid arthritis (MONARCH): a randomised, double-blind, parallel-group phase III trial. Clinical and Epidemiological Research. 76: 840-847

Dipiro.JT., 2009, Pharmacoterapy Handbook 7th edition, Mc Graw Hill, New York.

FULL PRESCRIBING INFORMATION KEVZARA :https://www.accessdata.fda.gov/drugsatfda_docs/label/2017/761037s000lbl.pdf

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About Safira

Safira Annissa

Check Also

Belantamab Mafodotin, Obat Baru untuk Multiple Myeloma RR

Majalah Farmasetika – Obat kelas satu belantamab mafodotin (Blenrep) telah diberikan persetujuan yang dipercepat oleh …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.